https://religiousopinions.com
Slider Image

Agama di Thailand

Dengan lebih dari 64 juta praktisi membentuk 95% dari populasi, agama Buddha adalah agama utama Thailand, dan itu sudah sejak pertama kali diperkenalkan ke negara itu lebih dari seribu tahun yang lalu. Namun, tidak ada agama resmi negara di Thailand, dan kebebasan beragama dilindungi oleh konstitusi Thailand.

Pengambilan Kunci

  • Agama Buddha adalah agama utama Thailand, dengan hampir 95% populasi mengidentifikasikan diri sebagai penganut Buddha. Kebanyakan orang Thailand mempraktikkan Buddhisme Theravada yang lebih tua dan lebih konservatif daripada Buddhisme Mahayana yang lebih muda.
  • Kebebasan beragama dilindungi di bawah konstitusi Thailand, begitu kuat jemaat Muslim, Kristen, dan berbagai agama lain hadir di seluruh negeri .
  • Meskipun kurang dari 1% orang Thailand yang mempraktikkan agama Hindu, agama Hindu tiba di Thailand paling cepat dua milenium yang lalu dan tetap menjadi kehadiran yang signifikan sejak saat itu.

Agama-agama penting lainnya di Thailand termasuk Islam, yang para praktisinya berjumlah 4, 3% dari populasi, dan 1% dari populasi Thailand lainnya diidentifikasi sebagai Kristen. Meskipun jumlah pemeluk agama Hindu kurang dari 1%, agama yang telah ada di Thailand selama 2000 tahun ini masih mempertahankan pengaruh kuat pada kehidupan sehari-hari di Thailand. Pada 99%, mayoritas orang Thailand berafiliasi atau mengidentifikasi dengan setidaknya satu agama atau agama yang terorganisir.

Agama Buddha

Thailand memiliki salah satu persentase tertinggi umat Buddha di dunia, termasuk hampir 95% dari populasi. Negara ini memiliki bahasa sehari-hari yang dijuluki "Tanah Jubah Kuning, " merujuk jubah berwarna kuning yang dikenakan oleh para biksu Buddha.

Agama Buddha Theravada adalah bentuk tertua agama Buddha, yang berasal dari abad ke-3 SM di India, dan dipraktikkan oleh mayoritas orang Thailand. Sebaliknya, Buddhisme Mahayana adalah bentuk agama yang lebih baru, yang berasal dari 150 SM, dan imigran Cina dan Vietnam merupakan sebagian besar populasi Buddha Mahayana di Thailand.

Sementara kedua divisi pada dasarnya mengikuti doktrin yang sama, Buddhisme Theravada dianggap sebagai bentuk yang lebih tradisional dan konservatif dari agama, mengklaim untuk mengikuti jalan menuju Nirvana yang ditetapkan oleh Sang Buddha jauh lebih dekat.

Sementara kedua bentuk agama Buddha dipraktikkan di Thailand, jumlah umat Buddha Theravada jauh lebih banyak daripada jumlah umat Buddha Mahayana. Selain itu, karena kurangnya catatan tertulis yang kuat, sulit untuk menentukan kapan kedua bentuk agama Buddha pertama kali tiba di Thailand .

Buddhisme Theravada

Buddhisme Theravada pertama kali diperkenalkan ke Thailand, sebelumnya dikenal sebagai Siam, sekitar abad pertama atau kedua SM, tiba melalui rute perdagangan melalui Sri Lanka. Faktanya, orang Thailand menyebut Buddhisme Theravada sebagai Lankavama, yang menekankan asal-usul geografis agama tersebut.

Meskipun kebebasan beragama dilindungi oleh konstitusi, raja Thailand, satu-satunya raja yang tersisa di Asia Tenggara dengan kekuatan politik, diharuskan oleh hukum untuk menjadi seorang Buddhis Theravada.

Buddhisme Mahayana

Buddhisme Mahayana berbeda dari Buddhisme Theravada karena fokus spiritualnya kurang akademis dan kurang menyendiri. Jalan menuju Nirvana harus menjadi pengalaman bersama, menurut doktrin Mahayana.

Buddhisme Mahayana paling erat terkait dengan praktik di Cina dan Vietnam daripada India. Tidak mengherankan, Buddhisme Mahayana di Thailand dipraktekkan hampir secara eksklusif oleh imigran Vietnam dan Cina

Hinduisme

Meskipun kurang dari 1% orang Thailand yang mempraktikkan agama Hindu, agama Hindu tiba di Thailand paling cepat dua milenium yang lalu dan tetap menjadi kehadiran yang signifikan sejak saat itu. Selain itu, bekas Kekaisaran Khmer didirikan di atas agama Hindu dan negara tetangga Thailand selama berabad-abad, menambah pengaruh kehadiran Hindu di wilayah tersebut. Akibatnya, Buddhisme Thailand terpotong dengan unsur-unsur kuat Hindu.

Misalnya, lambang nasional Thailand adalah Garuda, yang dikenal sebagai Krut dalam bahasa Thailand. Garuda, sosok setengah manusia, setengah burung, adalah kendaraan bagi Dewa Hindu Wisnu, menekankan ikatan erat antara Hindu dan Budha di Thailand .

Resmi diadopsi pada tahun 1911, Garuda Hindu, atau setengah manusia, sosok setengah burung, adalah lambang nasional Thailand, yang menekankan pengaruh yang dipertahankan Hinduisme di Thailand selama berabad-abad.

Islam

Hanya di bawah 5% dari populasi Thailand yang mempraktikkan Islam, dan dari 5% itu, mayoritas mengidentifikasi sebagai Sunni. Sebagian besar praktisi ini adalah etnis Melayu dan terletak hampir seluruhnya dalam empat dari lima provinsi selatan Thailand yang berbatasan dengan Thailand. Malaysia, negara mayoritas Muslim

Islam diperkenalkan ke kerajaan Thailand oleh pedagang Muslim sejak abad ke -9 yang menetap di bagian selatan dari apa yang sekarang dikenal sebagai Thailand. Berbeda dengan pertobatan yang cepat dari orang-orang Melayu di Indonesia dan Malaysia di abad-abad kemudian, praktik keagamaan Islam oleh sebagian besar orang-orang Melayu etnis di Thailand selatan ditambah dengan kepercayaan dasar Hinduisme dan Buddhisme. Pengaruh-pengaruh ini menyatu untuk menciptakan bentuk Islam yang unik yang masih ada di wilayah ini saat ini.

Kekristenan

Kekristenan pertama kali dibawa ke Thailand oleh pedagang, pedagang, dan misionaris Portugis di abad ke -16, selama Zaman Eksplorasi. Pendeta Katolik Roma Dominikan dari Spanyol dan Portugal mulai menjalankan misi di Thailand dalam upaya untuk mengubah orang Thailand menjadi Kristen, tetapi upaya mereka tidak banyak berhasil. Selama berabad-abad, Thailand memiliki salah satu populasi Kristen terkecil di Asia Tenggara. Namun, para misionaris ini memang memiliki efek dramatis pada tingkat pendidikan bagi penduduk asli Thailand, terutama anggota masyarakat elit. Orang Barat membawa serta obat-obatan dan membuka sekolah dan rumah sakit swasta, dan keluarga kaya Thailand mulai mengirim anak-anak mereka ke Eropa dan, kemudian, Amerika Serikat untuk dididik.

Dalam beberapa tahun terakhir, populasi orang Kristen Protestan telah berkembang pesat dan dramatis sebagai hasil dari peningkatan pekerjaan misionaris, terutama di komunitas pedesaan. Misionaris Kristen Injili membuka rumah sakit dan sekolah dan

Agama Pribumi dan Orang Non-Agama

Pemerintah Thailand secara resmi mengakui sembilan Chao Khao, atau kelompok-kelompok pribumi, yang memegang kepercayaan animistis, meskipun banyak praktik keagamaan dari kelompok-kelompok ini telah mengadopsi unsur-unsur Kristen, Taoisme, dan Budha.

Selain itu, di daerah yang paling padat penduduknya di Thailand, termasuk Bangkok, Chiang Mai, dan Phuket, ada populasi Sikh yang berkumpul, yang sering keliru, terutama oleh orang Barat sebagai Muslim karena turban kepala, atau dastar, yang dikenakan oleh pria Sikh. . Sikhisme didirikan pada tahun 1500-an di India utara dan tiba di Thailand segera sesudahnya.

Meskipun pemerintah tidak secara resmi mengakui setiap kelompok agama yang hadir di Thailand, kelompok-kelompok ini dapat berlatih secara bebas dan umumnya tanpa dampak.

Sumber

  • Aphornsuvan, Thanet. "Sejarah dan Politik Muslim di Thailand." Universitas Cornell, Universitas Thammasat, Desember 2003.
  • Laporan Kebebasan Beragama Internasional Thailand 2005. Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan Perburuhan, Departemen Luar Negeri AS, 2005.
  • Osborne, Milton E. Asia Tenggara: Sejarah Pendahuluan . Edisi ke-11, Allen & Unwin, 2013.
  • Somers Heidhues, Mary. Asia Tenggara: A Concise History. Thames & Hudson, 2000.
  • The World Factbook: Thailand. Badan Intelijen Pusat, Badan Intelijen Pusat, 1 Februari 2018.
Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Siapakah Hamba yang Menderita?  Yesaya 53 Penafsiran

Siapakah Hamba yang Menderita? Yesaya 53 Penafsiran