https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

Candombl (yang berarti "menari untuk menghormati para dewa") adalah agama yang menggabungkan unsur-unsur dari budaya Afrika termasuk Yoruba, Bantu, dan Fon, serta beberapa elemen Katolik dan kepercayaan penduduk asli Amerika Selatan. Dikembangkan di Brasil oleh orang Afrika yang diperbudak, itu didasarkan pada tradisi lisan dan mencakup berbagai ritual termasuk upacara, tarian, pengorbanan hewan, dan penyembahan pribadi. Sementara Candomblo pernah menjadi agama "tersembunyi", keanggotaannya telah tumbuh secara signifikan dan sekarang dipraktekkan oleh setidaknya dua juta orang di Brasil, Argentina, Venezuela, Uruguay, dan Paraguay.

Para pengikut Candombl percaya pada jajaran dewa, yang semuanya melayani satu dewa yang sangat kuat. Individu memiliki dewa pribadi yang menginspirasi dan melindungi mereka saat mereka mengejar nasib individu mereka sendiri.

Candombl : Key Takeaways

  • Candombl adalah agama yang menggabungkan unsur-unsur agama Afrika dan adat dengan aspek-aspek Katolik.
  • Candombl berasal dari Afrika Barat yang diperbudak yang dibawa ke Brasil oleh Kekaisaran Portugis.
  • Agama ini sekarang dipraktikkan oleh beberapa juta orang di negara-negara Amerika Selatan termasuk Brasil, Venezuela, Paraguay, Uruguay, dan Argentina.
  • Penyembah percaya pada pencipta tertinggi dan banyak dewa kecil; setiap individu memiliki dewa mereka sendiri untuk membimbing nasib mereka dan melindungi mereka.
  • Ritual ibadah terdiri dari nyanyian dan tarian yang diturunkan dari Afrika di mana para penyembah dirasuki oleh dewa pribadi mereka.

Sejarah Candombl di Brasil

Candombl, awalnya bernama Batuque, muncul dari budaya orang Afrika yang diperbudak yang dibawa ke Brasil oleh Kekaisaran Portugis antara sekitar tahun 1550 dan 1888. Agama ini merupakan penggabungan dari Yoruba, Fon, Igbo, ongKongo, Afrika Barat, weKami, dan sistem kepercayaan Bantu terjalin dengan tradisi Amerika asli dan beberapa ritual dan kepercayaan Katolik. Kuil Candombl pertama dibangun di Bahia, Brasil, pada abad ke-19.

Candomblo tumbuh semakin populer selama berabad-abad; ini dipermudah oleh segregasi orang-orang keturunan Afrika yang hampir lengkap.

Karena hubungannya dengan praktik penyembahan berhala dan pemberontakan budak, Candombl dilarang dan para praktisi dianiaya oleh gereja Katolik Roma. Baru pada tahun 1970-an Candombl dilegalkan dan ibadat umum diizinkan di Brasil.

Asal-usul Candombl

Selama beberapa ratus tahun, Portugis mengirim orang Afrika yang diperbudak dari Afrika Barat ke Brasil. Di sana, orang-orang Afrika konon masuk agama Katolik; namun, banyak dari mereka terus mengajarkan budaya, agama, dan bahasa mereka sendiri dari tradisi Yoruba, Bantu, dan Fon. Pada saat yang sama, orang-orang Afrika menyerap ide-ide dari penduduk asli Brasil. Seiring waktu, orang Afrika yang diperbudak mengembangkan agama sinkretistis yang unik, Candombl, yang menggabungkan unsur-unsur dari semua budaya dan kepercayaan ini.

Candombl dan Katolik

Orang Afrika yang diperbudak diasumsikan mempraktikkan umat Katolik, dan penting untuk mempertahankan penampilan beribadah sesuai dengan harapan Portugis. Praktek Katolik untuk berdoa kepada orang-orang kudus tidak berbeda secara radikal dari praktik politeisme yang berasal dari Afrika. Sebagai contoh, Yemanj, dewi laut, kadang-kadang dikaitkan dengan Perawan Maria, sementara prajurit berani Ogum mirip dengan Santo George. Dalam beberapa kasus, gambar dewa Bantu diam-diam disembunyikan di dalam patung-patung orang suci Katolik. Sementara orang Afrika yang diperbudak tampak berdoa kepada orang-orang kudus Katolik, mereka, pada kenyataannya, mempraktikkan Candombl . Praktek Candombl kadang-kadang dikaitkan dengan pemberontakan budak.

Patung-patung Yemanja terlihat di Sungai Merah Fiesta, di Salvador, Bahia. Joa_Souza / Getty Images

Candombl dan Islam

Banyak orang Afrika yang diperbudak yang dibawa ke Brasil dibesarkan sebagai Muslim ( mal ) di Afrika. Banyak kepercayaan dan ritual yang terkait dengan Islam dengan demikian diintegrasikan ke dalam Candombl di beberapa daerah di Brasil. Praktisi Muslim Candombl, seperti semua praktisi Islam, mengikuti praktik ibadah pada hari Jumat. Praktisi Muslim Candombl adalah tokoh utama dalam pemberontakan budak; untuk mengidentifikasi diri mereka selama aksi revolusioner, mereka mengenakan pakaian muslim tradisional (pakaian putih dengan topi dan jimat).

Candombl dan Agama Afrika

Candombl dipraktekkan secara bebas di komunitas Afrika, meskipun dipraktikkan secara berbeda di lokasi yang berbeda berdasarkan asal-usul budaya kelompok-kelompok yang diperbudak di setiap wilayah Brasil.

Orang-orang Bantu, misalnya, memusatkan sebagian besar praktik mereka pada pemujaan leluhur — kepercayaan yang mereka miliki bersama dengan penduduk asli Brasil.

Orang-orang Yoruba mempraktikkan agama politeistis, dan banyak dari kepercayaan mereka menjadi bagian dari Candombl . Beberapa pendeta yang paling penting dari Candombl adalah keturunan orang Yoruba yang diperbudak.

Macumba adalah istilah umum yang merujuk pada semua agama terkait Bantu yang dipraktikkan di Brasil; Candombl jatuh di bawah payung Macumba seperti halnya Giro dan Mesa Blanca. Non-praktisi kadang-kadang menyebut Macumba sebagai bentuk sihir atau ilmu hitam, meskipun praktisi menyangkal hal ini.

Keyakinan dan Praktek

Candombl tidak memiliki teks suci; Keyakinan dan ritualnya sepenuhnya lisan. Semua bentuk Candombl termasuk kepercayaan pada Ol d mar, makhluk tertinggi, dan 16 Orixas, atau sub-dewa. Namun, ada tujuh negara Candombl (variasi) berdasarkan lokasi dan keturunan Afrika dari praktisi setempat. Setiap negara memuja seperangkat Orixas yang sedikit berbeda dan memiliki bahasa dan ritual sakral yang unik. Contoh negara termasuk negara Queto, yang menggunakan bahasa Yoruba, dan negara Bantu, yang menggunakan bahasa Kikongo dan Kimbundu.

Upacara Candomble Umbanda di Salvador. Cerutu dan menari, upacara di Terreiro (halaman) damai dan cinta. Phil Clarke Hill / Kontributor

Perspektif Baik dan Jahat

Tidak seperti banyak agama Barat, Candomblo tidak memiliki perbedaan antara yang baik dan yang jahat. Sebaliknya, praktisi didorong hanya untuk memenuhi takdir mereka sepenuhnya. Nasib individu mungkin etis atau tidak etis, tetapi perilaku tidak etis memang memiliki konsekuensi negatif. Individu menentukan nasib mereka ketika mereka dirasuki oleh roh leluhur mereka atau Egum, biasanya selama ritual khusus yang melibatkan tarian seremonial.

Takdir dan Kehidupan Akhir

Candombl tidak fokus pada kehidupan setelah mati, meskipun para praktisi percaya pada kehidupan setelah kematian. Orang percaya bekerja untuk mengumpulkan kapak, kekuatan hidup, yang ada di mana-mana di alam. Ketika mereka mati, orang-orang percaya dikuburkan di bumi (tidak pernah dikremasi) sehingga mereka dapat menyediakan kapak bagi semua makhluk hidup.

Imamat dan Inisiasi

Kuil-kuil Candombl, atau rumah-rumah, dikelola oleh kelompok-kelompok yang diorganisasikan dalam "keluarga." Kuil Candombl hampir selalu dijalankan oleh wanita, yang disebut ialorix ( ibu-orang suci ), dengan dukungan seorang pria bernama babalorix ( ayah-suci ). Para pendeta, selain mengelola rumah mereka, juga bisa menjadi peramal dan tabib.

Warga negara Brazil, Mae Beata de Iemanja, 86 tahun, kandil "mae de santo" (imam besar) memberikan wawancara kepada AFP di "terreiro" (halaman) Ile Omiojuaro di Nova Iguacu, pinggiran Rio de Janeiro, Brasil, pada Mei 16, 2017. Selama wawancara, Mae Beata de Iemanja berbicara, antara lain, tentang diskriminasi yang diderita perempuan kandil karena "oja" (turban) yang mereka kenakan, seringkali diperlakukan sebagai penyihir. YASUYOSHI CHIBA / Staff

Para imam diterima dengan persetujuan para dewa yang disebut Orix; mereka juga harus memiliki kualitas pribadi tertentu, melalui proses pelatihan yang kompleks, dan berpartisipasi dalam upacara inisiasi yang dapat memakan waktu hingga tujuh tahun. Sementara beberapa imam bisa jatuh ke dalam trance, beberapa tidak.

Proses inisiasi dimulai dengan periode pengasingan beberapa minggu, setelah itu pastor yang memimpin rumah inisiat melewati proses ramalan untuk menentukan apa peran inisiat selama waktu mereka sebagai seorang novis. Inisiat (juga disebut iyawo) dapat belajar tentang makanan Orixa, belajar lagu-lagu ritual, atau menjaga inisiat lain selama pengasingan mereka. Mereka juga harus melalui serangkaian pengorbanan di tahun pertama, ketiga, dan ketujuh mereka. Setelah tujuh tahun, iyawo menjadi anggota senior dari keluarga mereka.

Sementara semua negara Candombl memiliki bentuk organisasi, imamat, dan inisiasi yang serupa, mereka tidak identik. Negara yang berbeda memiliki nama dan harapan yang sedikit berbeda untuk para imam dan inisiat.

Dewa

Praktisi Candombl percaya pada Pencipta Tertinggi, Olodumare, dan Orixas (leluhur yang didewakan) yang diciptakan oleh Olodumare. Seiring waktu, ada banyak Orixas-tetapi Candombl contemporary kontemporer biasanya mengacu pada enam belas.

Patung Afrika selama ritual candombl . Candombl, sebuah agama animis, berasal dari wilayah Nigeria dan Benin saat ini, dibawa ke Brasil oleh orang-orang Afrika yang diperbudak dan didirikan di sini, tempat para pendeta dan penggemar tampil, dalam upacara publik dan pribadi, hidup berdampingan dengan kekuatan alam dan leluhur

Orixas menawarkan hubungan antara dunia roh dan dunia manusia, dan masing-masing negara memiliki Orixas sendiri (meskipun mereka dapat beralih dari rumah ke rumah sebagai tamu). Setiap praktisi Candombl dikaitkan dengan Orixa mereka sendiri; bahwa dewa melindungi mereka dan menentukan nasib mereka. Setiap Orixa dikaitkan dengan kepribadian tertentu, kekuatan alam, jenis makanan, warna, hewan, dan hari dalam seminggu.

Ritual dan Upacara

Ibadah berlangsung di kuil-kuil yang memiliki ruang dalam dan luar ruangan serta ruang khusus untuk para dewa. Sebelum masuk, jamaah harus mengenakan pakaian bersih dan mencuci ritual. Sementara para penyembah mungkin datang ke bait suci untuk meminta peruntungan, untuk makan bersama, atau untuk alasan lain, mereka biasanya pergi untuk upacara ibadat.

Ibadah ibadah dimulai dengan periode di mana para imam dan inisiat mempersiapkan acara tersebut. Persiapan termasuk mencuci kostum, mendekorasi kuil dalam warna Orixa untuk dihormati, menyiapkan makanan, melakukan ramalan, dan (dalam beberapa kasus) membuat pengorbanan hewan untuk Orixa.

Ketika bagian utama dari layanan dimulai, anak-anak menjangkau Orixas dan jatuh ke dalam trans. Ibadah kemudian mencakup musik dan tarian, tetapi tidak ada homili. Tarian koreografi, yang disebut capoeira, adalah cara untuk memanggil individu Orixas; ketika tarian-tarian berada di puncak kegembiraan mereka, Orixa sang penari memasuki tubuh mereka dan mengirimkan penyembah itu ke trans. Dewa menari sendirian dan kemudian meninggalkan tubuh penyembah ketika nyanyian pujian dinyanyikan. Ketika ritual selesai, para penyembah berbagi perjamuan.

Sumber

  • Agama Afrika-Berasal di Brasil. Proyek Literasi Keagamaan, rlp.hds.harvard.edu/faq/african-derived-religions-brazil.
  • Phillips, Dom. Apa yang Sebenarnya Beberapa Agama Afro-Brasil Percaya?? The Washington Post, WP Company, 6 Februari 2015, www.washingtonpost.com/news/worldviews/wp/2015/02/06/what- do-afro-brasil-agama-benar-benar-percaya /? utm_term = .ebcda653fee8.
  • IgAgama - Candomble: History. BBC, BBC, 15 September 2009, www.bbc.co.uk/religion/religions/candomble/history/history.shtml.
  • Santos, Gisele. Candomble: Tarian Afrika-Brasil untuk Menghormati Para Dewa. brazilian-dance-honor-gods-004596.
The Green Light Ray, Dipimpin oleh Archangel Raphael

The Green Light Ray, Dipimpin oleh Archangel Raphael

Teknik Magical Grounding, Centering, dan Shielding

Teknik Magical Grounding, Centering, dan Shielding

Siapakah Hamba yang Menderita?  Yesaya 53 Penafsiran

Siapakah Hamba yang Menderita? Yesaya 53 Penafsiran