https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Animisme?

Animisme adalah gagasan bahwa semua hal - hidup dan mati - memiliki roh atau esensi. Pertama kali diciptakan pada tahun 1871, animisme adalah fitur utama dalam banyak agama kuno, terutama budaya suku asli. Animisme adalah elemen dasar dalam pengembangan spiritualitas manusia purba, dan dapat diidentifikasi dalam berbagai bentuk di seluruh agama besar dunia modern .

Pengambilan Kunci: Animisme

  • Animisme adalah konsep bahwa semua elemen dunia material — semua orang, hewan, objek, fitur geografis, dan fenomena alam — memiliki roh yang menghubungkan mereka satu sama lain.
  • Animisme adalah fitur dari berbagai agama kuno dan modern, termasuk Shinto, agama rakyat tradisional Jepang.
  • Saat ini, animisme sering digunakan sebagai istilah antropologis ketika membahas berbagai sistem kepercayaan.

Definisi Animisme

Definisi modern animisme adalah gagasan bahwa segala sesuatu — termasuk manusia, binatang, ciri-ciri geografis, fenomena alam, dan benda mati — memiliki roh yang menghubungkan mereka satu sama lain. Animisme adalah suatu konstruksi antropologis yang digunakan untuk mengidentifikasi jalinan umum spiritualitas antara sistem kepercayaan yang berbeda.

Animisme sering digunakan untuk menggambarkan perbedaan antara kepercayaan kuno dan agama terorganisir modern. Dalam banyak kasus, animisme tidak dianggap sebagai agama dalam dirinya sendiri, melainkan fitur dari berbagai praktik dan kepercayaan.

Asal

Animisme adalah fitur utama dari praktik spiritual kuno dan modern, tetapi tidak diberikan definisi modern sampai akhir 1800-an. Sejarawan percaya bahwa animisme adalah dasar bagi spiritualitas manusia, yang berasal dari periode Paleolitik dan hominid yang ada pada waktu itu.

Secara historis, upaya telah dilakukan untuk mendefinisikan pengalaman spiritual manusia oleh para filsuf dan pemimpin agama. Sekitar 400 SM, Pythagoras membahas hubungan dan penyatuan antara jiwa individu dan jiwa ilahi, yang menunjukkan keyakinan akan "jiwa" manusia dan objek yang menyeluruh. Dia dianggap telah meningkatkan kepercayaan ini saat belajar dengan orang Mesir kuno, yang penghormatannya terhadap kehidupan di alam dan personifikasi kematian menunjukkan keyakinan animisme yang kuat.

Plato mengidentifikasi jiwa tiga bagian dalam individu dan kota-kota di Republik, diterbitkan sekitar 380 SM, sementara Aristoteles mendefinisikan makhluk hidup sebagai hal-hal yang memiliki semangat dalam On the Soul, yang diterbitkan pada 350 SM. Ide animus mundi, atau jiwa dunia, berasal dari para filsuf kuno ini, dan itu adalah subjek pemikiran filosofis dan, kemudian, ilmiah selama berabad-abad sebelum secara jelas didefinisikan pada abad ke- 19.

Meskipun banyak pemikir berpikir untuk mengidentifikasi hubungan antara dunia alam dan supranatural, definisi modern animisme tidak diciptakan sampai 1871, ketika Sir Edward Burnett Tyler menggunakannya dalam bukunya, Primitive Culture, untuk mendefinisikan praktik keagamaan tertua .

Fitur Utama

Sebagai hasil dari karya Tyler, animisme umumnya dikaitkan dengan budaya primitif, tetapi unsur-unsur animisme dapat diamati dalam agama-agama besar yang terorganisir di dunia. Shinto, misalnya, adalah agama tradisional Jepang yang dipraktikkan oleh lebih dari 112 juta orang. Pada intinya adalah kepercayaan pada roh, yang dikenal sebagai Kami, yang mendiami segala sesuatu, sebuah kepercayaan yang menghubungkan Shinto modern dengan praktik animisme kuno.

Sumber Roh

Di dalam komunitas suku asli Australia, ada tradisi totemis yang kuat. Totem, biasanya tumbuhan atau binatang, memiliki kekuatan gaib dan dianggap sebagai lambang atau simbol komunitas suku. Seringkali, ada pantangan mengenai menyentuh, makan, atau merusak totem. Sumber roh totem adalah entitas yang hidup, tanaman atau hewan, dan bukan benda mati.

Sebaliknya, orang Inuit di Amerika Utara percaya bahwa roh dapat memiliki entitas apa pun, hidup, mati, hidup, atau mati. Kepercayaan pada spiritualitas jauh lebih luas dan holistik, karena roh tidak tergantung pada tanaman atau hewan, tetapi entitas tergantung pada roh yang menghuninya. Ada lebih sedikit tabu mengenai penggunaan entitas karena keyakinan bahwa semua roh — manusia dan non-manusia — saling terkait.

Penolakan Dualisme Kartesius

Manusia modern cenderung menempatkan diri mereka di pesawat Cartesian, dengan pikiran dan materi yang bertentangan dan tidak terkait. Misalnya, konsep rantai makanan menunjukkan bahwa hubungan antara spesies yang berbeda semata-mata untuk tujuan konsumsi, pembusukan, dan regenerasi.

Penganut animisme menolak kontras subjek-objek dari dualisme Cartesian, alih-alih memposisikan semua hal dalam hubungan satu sama lain. Sebagai contoh, Jain mengikuti diet ketat vegetarian atau vegan yang selaras dengan keyakinan non-kekerasan mereka. Bagi Jain, tindakan makan adalah tindakan kekerasan terhadap apa yang dikonsumsi, sehingga mereka membatasi kekerasan pada spesies dengan indera paling sedikit, menurut doktrin Jainist.

Sumber

  • Aristoteles. On The Soul: dan Karya Psikologis Lainnya, diterjemahkan oleh Fred D. Miller, Jr, Kindle ed., Oxford University Press, 2018.
  • Balikci, Asen. "The Netsilik Inuit Hari Ini." Études / Inuit / Studieso, vol. 2, tidak. 1, 1978, hlm. 111–119.
  • Grimes, Ronald L. Bacaan dalam Studi Ritual . Prentice-Hall, 1996.
  • Harvey, Graham. Animisme: Menghormati Dunia yang Hidup . Hurst & Company, 2017.
  • Kolig, Erich. "Sistem Totem Aborigin Australia: Struktur Kekuasaan." Oceania, vol. 58, tidak. 3, 1988, hlm. 212–230., Doi: 10.1002 / j.1834-4461.1988.tb02273.x.
  • Laugrand Frédéric. Shamanisme dan Kekristenan Inuit: Transisi dan Transformasi di Abad ke-20 ur. McGill-Queens University Press, 2014.
  • O'Neill, Dennis. "Elemen Umum Agama." Antropologi Agama: Pengantar Agama Rakyat dan Sihir, Departemen Ilmu Perilaku, Perguruan Tinggi Palomar, 11 Des 2011, www2.palomar.edu/anthro/religion/rel_2.htm.
  • Plato. Republik, diterjemahkan oleh Benjamin Jowell, Kindle ed., Enhanced Media Publishing, 2016.
  • Robinson, Howard. "Dualisme." Stanford Encyclopedia of Philosophy, Stanford University, 2003, plato.stanford.edu/archives/fall2003/entries/dualism/.
Benediktus dari Nursia, Santo Pelindung Eropa

Benediktus dari Nursia, Santo Pelindung Eropa

Kegiatan Kelompok Remaja Teratas untuk Gadis Remaja Kristen

Kegiatan Kelompok Remaja Teratas untuk Gadis Remaja Kristen

Agama Brunei

Agama Brunei