https://religiousopinions.com
Slider Image

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Padre Pio (lahir Francisco Forgione; 25 Mei 1887 23 23 September 1968) adalah seorang biarawan dan biarawan Katolik yang menjadi terkenal karena pengalamannya dengan stigmata: tanda fisik menyerupai luka Penyaliban. Skeptis dari fenomena ini menekan Vatikan untuk membungkamnya, tetapi Padre Pio mencurahkan banyak dekade untuk pelayanannya, dan dikanonisasi sebagai orang suci setelah kematiannya.

Fakta Cepat: Padre Pio

  • Nama Yang Diberikan : ranFrancesco Forgione
  • Juga Dikenal Sebagai : aintSaint Pio of Pietrelcina
  • Dikenal Untuk : Pengalamannya dengan stigmata (tanda yang sesuai dengan luka Penyaliban) dan kanonisasi sebagai orang suci pada tahun 2002.
  • Lahir : 25 Mei 1887 diPietrelcina, Italia
  • Mati : eptSeptember 23, 1968 San Giovanni Rotondo, Italia
  • Pendidikan : Belajar dengan FriOrder of Friars Minor Capuchin untuk menjadi seorang biarawan Capuchin.
  • Kutipan Terkenal: "Berdoa, berharap, dan jangan khawatir."

Masa muda

Francisco Forgione lahir dari keluarga Katolik yang miskin tetapi saleh di Pietrelcina, Italia. Sejak kecil, dia lebih suka berdoa daripada bermain, menghabiskan berjam-jam di gereja lokal dengan tasbih Rosario. Mulai pada usia lima tahun, ia mulai memiliki penglihatan: Yesus, Perawan Maria, dan penampakan-penampakan lainnya. Warga setempat menjulukinya "suci kecil"

Pada tahun 1897, Forgione met Fra Camillo, seorang biarawan Capuchin yang pergi ke pedesaan meminta sedekah untuk orang miskin. Untuk memasuki ordo, ia membutuhkan lebih banyak pendidikan daripada yang bisa diberikan sekolah desa, sehingga ayahnya, Grazio, pindah ke New York, dan kemudian ke Argentina, untuk mendapatkan uang tambahan. Pada Januari 1903, Forgione menjadi novis di biara kapusin di Morcone terdekat. Dia mengambil nama Pio untuk menghormati Paus Pius V.

Segera, ia mengesankan atasannya sebagai siswa teladan, tetapi beberapa takut dia tidak akan bertahan cukup lama untuk menjadi seorang imam. Dia menderita demam tinggi berulang, serangan muntah, dan periode sulit tidur dan mengigau. Segera setelah ia ditahbiskan pada tahun 1910, Kapusin memutuskan untuk mengirimnya pulang ke ibunya untuk memulihkan diri. Dia tinggal di Pietrelcina selama enam tahun ke depan.

Pada September 1916, Padre Pio diperintahkan ke biara Our Lady of Grace di San Giovanni Rotondo, sebuah kota pegunungan kecil di Italia Selatan. Ia menjadi terkenal karena pengalamannya dengan stigmata.

Visi dan Stigmata

Pada tanggal 5 Agustus 1918, ketika mendengar pengakuan dari para siswa seminari, Padre Pio memiliki visi tentang sosok yang membawa pedang yang menyala-nyala. Sosok itu menusukkan pedang ke sisinya, yang mengakibatkan luka fisik.

Lebih dari sebulan kemudian, pada tanggal 20 September, Padre Pio tenggelam dalam doa ketika dia melihat penglihatan tentang Yesus, dengan darah mengalir dari tangan, kaki, dan sampingnya. Pio kemudian mengatakan bahwa penglihatan itu menakutinya, dan perasaan itu tak terlukiskan. Ketika penglihatan itu berakhir, dia melihat darah menetes dari tangan, kaki, dan sisinya sendiri.

Padre Pio mengalami stigmata, yang sesuai dengan luka yang diderita Yesus selama Penyaliban, sepanjang hidupnya. Stigmata dianggap sebagai pertanda kebaikan ilahi, tetapi Padre Pio merasa malu oleh mereka. Dia berdoa - agar Yesus meninggalkan rasa sakit tetapi menghilangkan tanda-tanda yang terlihat. Namun, luka itu tetap ada selama setengah abad berikutnya, dan seiring waktu, ia menjadi percaya bahwa luka itu memberinya kekuatan.

Kontroversi

Terlepas dari upayanya untuk menyembunyikan tanda, berita tentang stigmata Padre Pio menyebar, dan umat beriman segera berbondong-bondong ke biara terpencilnya. Banyak orang beriman percaya bahwa Padre Pio mampu membaca pikiran dan hati, menyembuhkan orang sakit dan terluka, berbicara dalam bahasa roh, dan ada di dua tempat pada saat yang sama.

Sejak awal, Padre Pio drew menjadi pendukung yang bersemangat dan pencela vokal. Banyak yang percaya dia adalah orang suci yang hidup. Orang lain percaya dia adalah seorang penipu yang membiarkan luka yang dideritanya tetap terbuka dengan tetesan asam. Para penentangnya mulai melapor ke Vatikan, dan Vatikan segera memerintahkan agar Padre Pio berhenti berbicara di depan umum.

Padre Pio juga dilarang memberi berkat, mendengarkan pengakuan dosa, atau menjawab korespondensi. Para pejabat Vatikan mengancam akan memindahkannya ke biara yang lebih jauh untuk menjauhkannya dari pandangan publik. Investigasi ke stigmata-nya diluncurkan, tetapi tidak pernah mengidentifikasi penyebab yang jelas untuk luka-lukanya.

Kehidupan selanjutnya

Seiring waktu berlalu, pendapat tentang bhikkhu itu berubah. Pada tahun 1933, Paus Pius XI melonggarkan pembatasan Padre Pio. Terbebas dari kesendiriannya, Padre Pio memulai sebuah pelayanan 35 tahun yang luar biasa.

Dia tidur kurang dari empat jam semalam dan sering berpuasa, tetapi entah bagaimana memiliki energi untuk melakukan massa berjam-jam dan menghabiskan hingga 15 jam sehari mendengarkan pengakuan dosa.

Pada tahun 1956, Padre Pio menggalang dana untuk sebuah rumah sakit bagi yang membutuhkan: Casa Sollievo della Sofferenza (Rumah untuk Bantuan Penderitaan). Vatikan memberinya dispensasi dari sumpah kemiskinannya sehingga ia dapat mengelola fasilitas itu.

Sebagai direktur spiritual, Padre Pio percaya pada kesederhanaan. Dia memiliki lima aturan untuk umat: pertemuan harian, pengakuan mingguan, meditasi, bacaan rohani, dan pemeriksaan hati nurani seseorang. Dia menyimpulkan filosofinya sebagai "berdoa, berharap, dan jangan khawatir."

Kematian dan Kesucian

Padre Pio meninggal pada 23 September 1968 50 years dan dua hari setelah dia menerima stigmata-nya. Mereka yang melihat Padre Pio di jam-jam terakhirnya mengatakan bahwa lukanya sembuh dalam beberapa jam sebelum kematiannya.

Ada sedikit keraguan bahwa Pio akan dinobatkan sebagai orang suci. Paus Yohanes Paulus II, yang telah mengenal dan mengaguminya dalam kehidupan, menyatakannya sebagai Santo Pio dari Pietrelcina. Upacara kanonisasi dihadiri 300.000 umat. Hari ini, dia adalah salah satu dari orang-orang kudus yang paling populer di dunia.

Sumber

  • Allegri, Renzo. Padre Pio: Seorang Pria Harapan . Charis Books, 2000
  • Castelli, Francesco, dkk. Padre Pio dalam Investigasi: File Vatikan Rahasia . Ignatius Press, 2011.
  • Luzzatto, Sergio. Padre Pio: Mukjizat dan Politik di Zaman Sekuler . Picador, 2012.
Agama Timor Timur, Komunitas Katolik di Asia Tenggara

Agama Timor Timur, Komunitas Katolik di Asia Tenggara

Semua Tentang Guru Gobind Singh

Semua Tentang Guru Gobind Singh

Haile Selassie Biografi: Kaisar Ethiopia dan Rastafari Messiah

Haile Selassie Biografi: Kaisar Ethiopia dan Rastafari Messiah