https://religiousopinions.com
Slider Image

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Dalam kitab Wahyu, rasul Yohanes mendengar (bukannya melihat) kesimpulan sejarah dan membandingkannya dengan suara pesta pernikahan yang hebat - perjamuan kawin Anak Domba. Gambar perayaan pernikahan ini menggambarkan persekutuan yang intim dan abadi dengan orang percaya, dengan Yesus Kristus, yang dimulai pada akhir zaman di surga yang diciptakan kembali di Yerusalem Baru.

Ayat-ayat Kunci - Penyingkapan 19: 6-9

Kemudian saya mendengar suara yang tampaknya adalah suara banyak orang, seperti deru air dan suara gemuruh guruh yang besar, berteriak, allelHalujah! Karena Tuhan, Allah kita, Yang Mahakuasa memerintah.

"Marilah kita bersukacita dan bersorak-sorai dan memberinya kemuliaan, karena pernikahan Anak Domba telah datang, dan Mempelai Wanita-Nya telah mempersiapkan diri; itu diberikan kepadanya untuk berpakaian sendiri dengan kain linen halus, cerah dan murni untuk linen halus adalah perbuatan benar orang-orang kudus.

Dan malaikat itu berkata kepada saya, "Tuliskan ini: Berbahagialah orang yang diundang ke perjamuan kawin Anak Domba." Dan dia berkata kepada saya, "Ini adalah kata-kata Tuhan yang benar." (ESV)

Apa Perjamuan Kawin Anak Domba?

Perjamuan kawin Anak Domba adalah representasi simbolis dari persekutuan yang penuh sukacita, intim, dan kekal yang terjadi antara Yesus Kristus (Anak Domba Allah) dan mempelai wanita (Gereja). Gambar masa depan dari pesta pernikahan yang luar biasa ini diambil dari citra Perjanjian Lama dan citra Perjanjian Baru.

Citra Perjanjian Lama

Penulis Perjanjian Lama sering menggunakan pernikahan, pertunangan, pengantin wanita, pengantin pria, dan serikat pernikahan sebagai sumber ilustrasi yang kuat. Bangsa Israel sering disamakan dengan istri Allah oleh para nabi. Berkali-kali, ketika Israel melanggar janji perjanjiannya dengan Allah, ia dibandingkan dengan istri yang tidak patuh dan tidak setia yang telah melanggar janji pernikahannya (Hosea 1–2; Yeremia 2–3; Yesaya 50; Yehezkiel 16; 23).

Perkembangan Anak Domba Allah sebagai gambaran untuk Mesias juga dimulai dalam Perjanjian Lama dengan pengorbanan hewan yang sering. Dalam kisah Abraham dan Ishak, Tuhan menyediakan anak domba kurban, yang memberi pertanda pengorbanan Allah atas putra satu-satunya, Yesus Kristus, di kayu salib di Kalvari, untuk dosa-dosa dunia. Kitab Yesaya menggambarkan Hamba yang Menderita sebagai “domba yang dibawa ke pembantaian” (Yesaya 53: 7).

Citra Perjanjian Baru

Gambar Yesus Kristus sebagai Anak Domba Allah yang kurban mencapai penggenapan dalam Perjanjian Baru. Ketika Yohanes Pembaptis pertama kali melihat Yesus, ia menyatakan, “Lihatlah, Anak Domba Allah, yang menghapus dosa dunia!” (Yohanes 1:29, 36). Orang Kristen paling awal percaya bahwa Yesus adalah Hamba yang menderita dari Yesaya (Kisah Para Rasul 8:32). Rasul Paulus menggambarkan Yesus sebagai Domba Paskah (1 Korintus 5: 7). Rasul Petrus menjelaskan bahwa orang-orang percaya ditebus ”dengan darah Kristus yang mahal, seperti darah anak domba yang tidak bercela atau bercela.” (1 Petrus 1:19, ESV)

Demikian juga, pernikahan dan citra pernikahan meluas dan dibuat lengkap dalam Perjanjian Baru dengan kedatangan Yesus Kristus. Mukjizat pertama Yesus terjadi di pesta pernikahan di Kana (Yohanes 2: 1–11). Yohanes Pembaptis menyebut Yesus Mempelai Pria (Yohanes 3: 27–30). Dan Yesus sendiri sering berbicara tentang Kerajaan Allah dalam hal pesta pernikahan yang penuh sukacita (Matius 8:11; 22: 1–14; 25: 1–13; 26:29; Lukas 13: 28–29; 14: 15– 24).

Paulus memperkenalkan metafora Gereja sebagai mempelai wanita Kristus. Dalam Efesus 5: 25–27, dia menjelaskan bahwa hubungan antara suami dan istri sama seperti hubungan antara Yesus Kristus dan Gereja.

Konteks Sejarah dan Budaya

Untuk sepenuhnya memahami gambaran perjamuan kawin Anak Domba, penting untuk mempertimbangkan konteks historis pernikahan dalam budaya pada zaman Kristus. Agar pasangan Yahudi memasuki pernikahan, mereka harus melalui proses multi-fase.

Langkah awal melibatkan penandatanganan kontrak pernikahan, atau Ketubah, yang dieksekusi oleh orang tua kedua mempelai wanita dan pria. Keluarga pengantin pria akan membayar mahar kepada keluarga pengantin wanita, menyegel pertunangan. Dengan demikian, periode keterlibatan resmi akan dimulai. Pertunangan terikat oleh ketentuan-ketentuan kontrak pernikahan. Selama periode ini pasangan tidak hidup bersama atau melakukan hubungan seksual satu sama lain.

Biasanya, satu tahun setelah pertunangan awal, prosesi pernikahan berlangsung dari rumah mempelai wanita ke rumah mempelai laki-laki (seperti yang terlihat dalam perumpamaan tentang sepuluh gadis dalam Matius 25: 1–13). Untuk perayaan ini, pengantin wanita akan membuat dirinya siap untuk menerima pengantin pria. Fase terakhir dari upacara pernikahan memuncak dalam sebuah pesta besar, perjamuan pernikahan, yang bisa berlangsung selama beberapa hari.

Perumpamaan dalam Kitab Wahyu

Perumpamaan ini mencapai tahap terakhir, klimaksnya dalam kitab Wahyu. Perjamuan kawin Anak Domba menandai akhir dari masa pertunangan yang panjang antara Yesus Kristus dan Gereja dan awal persekutuan kasih yang kekal dan tak terputus.

Yohanes menyebut Kristus sebagai Anak Domba yang disembelih (Wahyu 5: 6, 9, 12; 13: 8), yang mencurahkan darahnya (Why. 5: 9; 7:14; 12:11), dan yang mengalahkan maut dan kematian. iblis (Penyingkapan 12: 10-11; Roma 8: 36–37). Yesus adalah Anak Domba Allah yang menang yang mengalahkan melalui pengorbanan diri.

Yesus Kristus, Anak Domba, adalah Mempelai Pria dan Gereja adalah mempelai wanita. Perjamuan kawin Anak Domba, suatu perayaan yang besar dan menggembirakan, sampai pada klimaks yang mulia di dekat akhir kitab Wahyu:

Saya melihat Kota Suci, Yerusalem yang baru, turun dari surga dari Allah, dipersiapkan sebagai pengantin yang berpakaian indah untuk suaminya. Dan saya mendengar suara nyaring dari tahta berkata, “Lihat! Tempat tinggal Allah sekarang ada di antara orang-orang, dan ia akan tinggal bersama mereka. Mereka akan menjadi umat-Nya, dan Allah sendiri akan menyertai mereka dan menjadi Allah mereka. Dia akan menghapus setiap air mata dari mata mereka. Tidak akan ada lagi kematian - atau duka atau tangisan atau rasa sakit, karena tatanan lama telah berlalu.
Salah satu dari tujuh malaikat yang memiliki tujuh cawan yang penuh dengan tujuh tulah terakhir datang dan berkata kepada saya, Ayo, saya akan menunjukkan kepada Anda pengantin perempuan, istri Anak Domba.
Dan dia membawa saya pergi dalam Roh ke gunung yang besar dan tinggi, dan menunjukkan kepada saya Kota Suci, Yerusalem, turun dari surga dari Allah. Itu bersinar dengan kemuliaan Tuhan, dan kecemerlangannya seperti permata yang sangat berharga, seperti batu permata, sejernih kristal.
(Penyingkapan 21: 2 11, lihat juga 19: 6 10; 22:17)

Bagian-bagian akhir dari Kitab Suci dengan jelas menyajikan saat-saat puncak dari sejarah manusia. Gambar pesta pernikahan antara Kristus dan Gereja-Nya ini menggambarkan rencana keselamatan Allah - suatu romansa yang besar dan dirayakan antara Pencipta dan ciptaan-Nya. Metafora perjamuan kawin Anak Domba menghasilkan potret yang menawan tentang hubungan yang penuh kasih, pribadi, dan abadi yang dinikmati Yesus Kristus dengan Gereja-Nya.

Pertanyaan untuk Refleksi

Orang percaya dapat mengalami persekutuan yang dekat dan kekal dengan Allah sekarang, sejak saat keselamatan. Tetapi ketika Mempelai Pria kembali untuk membawa mempelainya ke surga yang baru dan bumi yang baru - ketika pertunangan telah selesai - hubungan itu akan jauh melebihi apa pun yang saat ini dapat kita alami. Sudahkah Anda menerima proposal pernikahan Kristus? Apakah Anda mempersiapkan diri sebagai pengantin wanita yang mempersiapkan diri untuk pengantin pria?

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Aum Shinrikyo: Kultus Kiamat yang Menyerang Sistem Kereta Bawah Tanah Tokyo

Aum Shinrikyo: Kultus Kiamat yang Menyerang Sistem Kereta Bawah Tanah Tokyo

Proyek untuk Merayakan Samhain, Tahun Baru Penyihir

Proyek untuk Merayakan Samhain, Tahun Baru Penyihir