https://religiousopinions.com
Slider Image

Pengantar Kitab Habakuk

Buku Perjanjian Lama Habakuk, yang ditulis 2.600 tahun yang lalu, adalah teks Alkitab kuno lainnya yang memiliki relevansi yang mengejutkan bagi orang-orang dewasa ini. Salah satu kitab para nabi kecil, Habakuk mencatat dialog antara nabi dan Tuhan. Ini dimulai dengan serangkaian pertanyaan sulit yang mengungkapkan keraguan dan keprihatinan Habakuk yang mendalam atas kejahatan yang tidak terkendali di masyarakatnya.

Pertanyaan untuk Refleksi

Pada satu waktu atau yang lain, kebanyakan dari kita berharap untuk sesi tanya jawab dengan Tuhan. Kami memiliki beberapa keluhan rahasia atau keraguan yang mengganggu tentang tingkah laku Tuhan yang tidak dapat menunggu sampai kita tiba di surga. Habakuk adalah satu dari sedikit orang dalam Alkitab yang diberi kesempatan untuk menyampaikan keluhannya kepada Tuhan Semesta. Apa yang akan Anda tanyakan kepada Tuhan jika diberi kesempatan yang sama dengan Habakuk? Bapa surgawi kita tidak keberatan mendengarkan pertanyaan dan keraguan kita. Kitab Habakuk berisi jawaban-jawaban yang diterima nabi dari Tuhan mengenai mengapa ia mengizinkan ketidakadilan.

Penulis Habakuk, seperti banyak orang Kristen modern, tidak dapat mempercayai apa yang dilihatnya di sekitarnya. Dia mengajukan pertanyaan-pertanyaan keras dan tajam kepada Tuhan. Dan seperti banyak orang dewasa ini, ia bertanya-tanya mengapa Allah yang benar tidak campur tangan.

Dalam bab pertama, Habakuk melompat langsung ke masalah kekerasan dan ketidakadilan, bertanya mengapa Tuhan membiarkan kemarahan seperti itu. Orang jahat menang sementara orang baik menderita. Allah menjawab bahwa ia membangkitkan orang Kasdim jahat, nama lain untuk orang Babilonia, yang berakhir dengan deskripsi yang tak lekang oleh waktu bahwa kekuatan mereka adalah tuhan mereka.

Sementara Habakuk mengakui hak Allah untuk menggunakan orang Babel sebagai alat hukumannya, sang nabi mengeluh bahwa Allah menjadikan manusia seperti ikan yang tak berdaya, atas belas kasihan bangsa yang kejam ini. Dalam pasal dua, Allah menjawab bahwa Babel sombong, kemudian mengikuti dengan salah satu pernyataan paling penting dalam seluruh Alkitab:

Orang benar akan hidup oleh imannya. (Habakuk 1: 4, NIV)

Orang percaya harus percaya pada Tuhan, tidak peduli apa yang terjadi. Perintah ini terutama sesuai dalam Perjanjian Lama sebelum Yesus Kristus datang, tetapi juga menjadi semboyan yang diulangi oleh rasul Paulus dan penulis Ibrani dalam Perjanjian Baru.

Allah kemudian meluncurkan ke dalam lima celaka celaka melawan bangsa Babilonia, masing-masing terdiri dari pernyataan dosa mereka diikuti dengan hukuman yang akan datang. Tuhan mengutuk keserakahan, kekerasan, dan penyembahan berhala mereka, berjanji untuk membuat mereka membayar.

Habakuk menanggapi dengan doa yang panjang di bab tiga. Dalam istilah yang sangat puitis, ia meninggikan kuasa Tuhan, memberi contoh demi contoh kekuatan Allah yang tak tertahankan atas bangsa-bangsa di bumi. Ia menyatakan keyakinannya akan kemampuan Allah untuk membuat segala sesuatu menjadi benar pada zamannya sendiri.

Akhirnya, Habakuk, yang memulai buku dengan frustrasi dan berkabung, berakhir dengan bersukacita di dalam Tuhan. Dia berjanji bahwa tidak peduli seberapa buruk keadaan di Israel, nabi akan melihat melampaui keadaan dan tahu bahwa Allah adalah harapannya.

Penulis Habakuk

Nabi Habakuk adalah penulis buku itu.

Tanggal Ditulis

Antara 612 dan 588 SM.

Ditulis untuk

Orang-orang dari kerajaan selatan Yehuda, dan semua pembaca Alkitab yang belakangan.

Lansekap Kitab Habakuk

Yehuda, Babel.

Tema di Habakuk

Hidup ini membingungkan. Baik di tingkat global maupun pribadi, kehidupan sering kali mustahil untuk dipahami. Habakuk mengeluhkan ketidakadilan dalam masyarakat, seperti kemenangan kejahatan atas kebaikan dan kekerasan yang tidak masuk akal. Sementara kita masih mengkhawatirkan hal-hal seperti itu sampai hari ini, kita masing-masing juga khawatir tentang peristiwa-peristiwa yang mengganggu dalam hidup kita sendiri, termasuk kehilangan, penyakit, dan kekecewaan. Meskipun jawaban Tuhan atas doa-doa kita mungkin tidak memuaskan kita, kita dapat percaya pada kasih-Nya ketika kita menghadapi tragedi yang menghadang kita.

Tuhan yang mengatur. Tidak peduli seberapa buruknya keadaan, Tuhan tetap memegang kendali. Namun, jalannya begitu tinggi di atas kita sehingga kita tidak bisa memahami rencananya. Kita sering berfantasi tentang apa yang akan kita lakukan jika kita adalah Tuhan, melupakan Tuhan yang tahu masa depan dan bagaimana semuanya akan berubah.

Tuhan bisa dipercaya. Di akhir doanya, Habakuk menyatakan kepercayaannya pada Tuhan. Tidak ada kekuatan yang lebih besar dari Tuhan. Tidak ada yang lebih bijak dari pada Tuhan. Tidak ada yang sempurna kecuali Tuhan. Tuhan adalah penegak keadilan utama, dan kita dapat yakin bahwa dia akan membuat semua hal menjadi benar pada zamannya sendiri.

Karakter Kunci

Tuhan, Habakuk, dan kekaisaran Babel.

Ayat kunci

Habakuk 1: 2
Berapa lama, Tuhan, haruskah saya meminta bantuan, tetapi Anda tidak mendengarkan? (NIV)

Habakuk 1: 5
"Lihatlah bangsa-bangsa dan tontonlah" dan benar-benar kagum. Karena aku akan melakukan sesuatu di hari-harimu yang kamu tidak akan percaya, bahkan jika kamu diberitahu. "(NIV)

Habakuk 3:18
... namun aku akan bersukacita di dalam Tuhan, aku akan bersukacita dalam Tuhan Juru Selamatku. (NIV)

Garis Besar Habakuk

  • Keluhan Habakuk dan jawaban Tuhan (1: 2 2:20)
  • Doa dan kepercayaan Habakuk kepada Tuhan (3: 1-19)

Sumber

  • ESV Study Bible, Crossway Bible
  • Life Application Study Bible, Tyndale House dan Zondervan
The Green Light Ray, Dipimpin oleh Archangel Raphael

The Green Light Ray, Dipimpin oleh Archangel Raphael

Teknik Magical Grounding, Centering, dan Shielding

Teknik Magical Grounding, Centering, dan Shielding

Siapakah Hamba yang Menderita?  Yesaya 53 Penafsiran

Siapakah Hamba yang Menderita? Yesaya 53 Penafsiran