https://religiousopinions.com
Slider Image

Biografi Saint Perpetua, Martir Kristen dan Autobiografer

Christian Saint Perpetua (lahir sekitar 181, meninggal sekitar tahun 203) adalah seorang wanita bangsawan Romawi yang mati syahid di Kartago Romawi abad ketiga. Perpetua menulis kisah hidupnya dan penangkapannya sendiri, menjadi salah satu penulis Kristen wanita paling awal dengan karya tulis yang masih ada.

Fakta Menarik: Perpetua

  • Disebut Juga Sebagai : Saint Perpetua of Carthage
  • Dikenal Karena : Martir Kristen abad ke-3 dan salah satu penulis Kristen paling awal
  • Lahir : ca. 181 di Carthage, Afrika
  • Mati : ca. 203 di Kartago, Afrika
  • Hari Raya : 7 Maret (Gereja Katolik Roma); 1 Februari (Gereja Ortodoks Timur)

Kehidupan Awal dan Masyarakat Romawi

Sedikit yang diketahui tentang Vivia (kadang-kadang dieja Vibia) kehidupan awal Perpetua, kecuali untuk beberapa detail yang menjadi relevan dengan kemartirannya nanti. Dia tinggal di Kartago, di Afrika, kemudian di bawah kekuasaan Roma dan kaisarnya, Severus. Ibunya adalah orang Kristen, tetapi ayahnya adalah seorang penyembah berhala yang menyembah dewa-dewa Romawi. Berdasarkan sebagian besar asumsi, keluarga tersebut memiliki tiga anak: Perpetua, kakak laki-lakinya, dan seorang adik lelaki yang meninggal pada masa kanak-kanak.

Ukiran martir Perpetua dan Felicitas (artis tidak dikenal). (Kredit foto: Wikimedia Commons).

Di era ini, orang-orang Kristen dianiaya di Kartago Romawi dan Afrika. Sumber-sumber berbeda mengenai apakah Kaisar Severus adalah akar dari penganiayaan. The Augustan History mengklaim bahwa ia secara pribadi mengeluarkan dekrit yang melarang konversi ke Yudaisme atau Kristen, tetapi sejarah ini terkenal tidak dapat diandalkan. Namun, Tertullian, seorang penulis Kristen awal, mengklaim bahwa Severus mempekerjakan orang-orang Kristen dan turun tangan untuk menyelamatkan beberapa orang Kristen terkemuka dari hukuman mati yang mengerikan di tangan gerombolan massa yang marah. Apa pun peran Severus, faktanya masih tetap bahwa itu adalah waktu yang berbahaya untuk menjadi seorang Kristen di Afrika.

Perpetua berpendidikan tinggi dan berpendidikan tinggi, dan dia menikah sebagai seorang wanita muda. Pada saat kemartirannya kira-kira berusia 22 tahun, ia memiliki seorang bayi laki-laki, tetapi catatannya tidak menyebutkan tentang suaminya, sehingga sebagian besar sejarawan menganggap ia sudah menjadi janda muda.

Konversi ke Kekristenan

Pada 203, Perpetua dipindahkan (untuk alasan yang tidak diketahui) untuk memulai proses konversi ke Kristen, meskipun ada risiko. Saudara laki-lakinya juga bergabung dengannya dalam mempelajari iman Kristen, yang sangat menakutkan bagi ayah mereka, yang keberatan dengan alasan agama dan praktis. Dia berulang kali berusaha meyakinkan Perpetua untuk meninggalkan kepercayaan Kristennya, tetapi Perpetua berpegang teguh, bahkan ketika ayahnya mencoba menyerangnya.

Menurut catatan Perpetua sendiri, ia dibaptis ke dalam iman sebelum ditangkap. Dia dibawa ke penjara dengan sekelompok sesama katekumen: Saturninus dan Secundulus, dua budak bernama Felicitas (kadang-kadang dieja Felicity) dan Revocatus, dan instruktur mereka, Saturus. Felicitas hamil sekitar delapan bulan saat itu. Kelompok itu dibawa ke hadapan gubernur Romawi di wilayah itu, Hilarianus, dan mengakui iman mereka.

Kondisi di penjara gelap, ramai dan panas, dan para prajurit yang bertugas seringkali secara fisik memperlakukan atau mengabaikan para tahanan. Perpetua dipisahkan dari anaknya pada saat penangkapannya dan meninggalkannya untuk merawat ibu dan saudara lelakinya, yang sejauh ini luput dari perhatian. Setelah sepasang diakon menyuap penjaga penjara, orang-orang Kristen dipindahkan ke bagian yang lebih baik dari penjara dan mengizinkan pengunjung, termasuk keluarga Perpetua.

Ketika tiba saatnya bagi orang-orang Kristen untuk pergi ke hadapan hakim, ayah Perpetua mengikuti mereka, memohon Perpetua untuk menarik kembali dan memohon belas kasihan kepada hakim. Setelah melihat ini, hakim juga mencoba meyakinkan Perpetua untuk mengubah pendiriannya, tetapi dia menolak dan, seperti yang lainnya, dijatuhi hukuman mati.

Penerima Visi

Perpetua dikenal di kalangan komunitasnya karena secara khusus selaras dengan pesan-pesan ilahi, dan karena itu, saudara lelakinya mendesaknya untuk berdoa memohon penglihatan dari Tuhan. Dia melakukannya, dan dia menulis sendiri tentang penglihatan itu. Visi pertama yang dia gambarkan adalah tangga menuju ke langit, dengan ular di bagian bawah dan senjata di kedua sisi. Dalam penglihatan itu, gurunya, Saturus, naik pertama, kemudian Perpetua. Di puncak tangga, dia menemukan sebuah taman yang indah dan seorang gembala yang menyambutnya. Perpetua menafsirkan mimpi ini berarti bahwa ia dan rekan-rekan Kristennya akan sangat menderita sebelum kematian mereka.

Dia juga menulis tentang penglihatan saudara lelakinya Dinocrates, yang telah meninggal saat masih kecil. Dalam penglihatan itu, dia melihatnya bahagia dan sehat, dengan bekas luka akibat penyakit fatalnya berkurang menjadi satu bekas luka.

Selama di penjara, Felicitas sangat hamil dan khawatir dia akan ditinggalkan ketika teman-temannya menjadi martir, karena wanita hamil tidak dapat dieksekusi. Namun, dia melahirkan beberapa hari sebelum eksekusi yang dijadwalkan, dan putrinya dibawa masuk dan diadopsi oleh seorang wanita Kristen di Carthage.

Perpetua dan rekan-rekan Kristennya mulai mengesankan para penjaga di penjara. Meskipun Saturus adalah guru, Perpetua diakui sebagai pemimpin spiritual dan emosional kelompok. Akhirnya, kepala penjara menjadi orang Kristen sendiri karena pengaruh Perpetua.

Kemartiran dan Warisan

Shrine of St Perpetua (Gereja Notre-Dame of Vierzon, Prancis, Abad ke-19). Gaetan Poix / Wikimedia Commons / Creative Commons Attribution 3.0 Unported

Pada malam sebelum eksekusi, Perpetua melihat satu visi lagi, di mana dia melawan seorang Mesir. Dia menafsirkan ini berarti bahwa dia akan menghadapi iblis sendiri selama kemartirannya. Selama perjamuan yang diadakan sebelum eksekusi, orang-orang Romawi diundang untuk mengejek para martir. Orang-orang Kristen, yang dipimpin oleh Perpetua, sebaliknya membalikkan lelucon pada orang-orang Romawi dan tertawa di wajah mereka.

Pada hari eksekusi, Perpetua dan yang lainnya dilaporkan bersorak gembira dan merasa yakin bahwa mereka akan segera menerima hadiah surgawi. Tidak seperti kawan lelaki mereka, yang diserang di arena oleh beberapa binatang liar, Perpetua dan Felicitas diserang oleh seekor sapi betina. Pada akhirnya, semua martir mati oleh pedang gladiator, tetapi akun yang konon ditulis oleh seorang saksi mata mengklaim bahwa algojo Perpetua itu canggung, sehingga ia melakukan pukulan terakhir pada dirinya sendiri.

Kisah Perpetua unik karena sumber utama kisahnya adalah narasi otobiografi tunggal yang menurut laporan ditulis oleh Perpetua selama di penjara. Itu diedit (dan narasi kematiannya ditulis) oleh orang kedua yang tidak dikenal, tetapi sebagian besar sarjana percaya bahwa narasi, yang dikenal sebagai The Passion of Saint Perpetua, Saint Felicitas, dan Sahabat mereka, sebagian besar ditulis oleh Perpetua. Ini membuat kisah itu luar biasa untuk masanya, karena narasi para martir perempuan umumnya ditulis oleh pihak luar dan dicatat sebagai narasi kelompok, berbeda dengan narasi pribadi yang ditulis tentang para martir pria.

Selain itu, tulisan Perpetua akan menjadi salah satu teks Kristen paling awal yang ditulis oleh seorang wanita untuk bertahan hidup; sebagian besar lainnya berasal dari abad keempat. Akan tetapi, para cendekiawan mempertanyakan apakah seorang editor pria mengubah otobiografinya untuk membuatnya kurang radikal. Bagaimanapun, seorang martir perempuan yang memimpin sebuah kelompok dan menerima visi akan secara serius menantang dinamika patriarkal yang berperan di Gereja mula-mula.

Perpetua dikanonisasi, bersama dengan Felicitas, dan kedua nama mereka muncul di antara para martir kuno dalam Kanon Misa untuk Katolik Roma. Kedua wanita itu berbagi hari raya (7 Maret) di Gereja Katolik Roma dan diperingati pada hari itu oleh denominasi Protestan termasuk Lutheran dan Episkopal. Di Gereja Ortodoks Timur, hari raya mereka adalah 1 Februari

Sumber

  • Salisbury, Joyce . ”Gairah Perpetua: Kematian dan Ingatan Wanita Romawi Muda . New York: Routledge, 1997.
  • Shaw, Brent. PassGairah Perpetua, Dulu dan Sekarang 139, (Mei 1993).
  • Ya. Perpetua dan Felicity. Catholic Online, https://www.catholic.org/saints/saint.php?saint_id=48.
8 Organisasi Lingkungan Kristen

8 Organisasi Lingkungan Kristen

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Anak-anak Tuhan: Sejarah dan Ajaran para Kultus Notorious

Anak-anak Tuhan: Sejarah dan Ajaran para Kultus Notorious