https://religiousopinions.com
Slider Image

Singapura, Negara yang Beragama Paling Beragama di Dunia

Singapura, sebuah negara kota di pantai Malaysia, dianggap sebagai negara yang paling beragam agama di dunia, menurut sebuah studi tahun 2014 oleh Pew Research Center. Meskipun pemerintah mengakui 10 agama, agama Buddha adalah agama yang paling banyak dipraktikkan, diikuti oleh agama Kristen, dan Islam. Agama-agama yang melanggar hukum ketertiban umum, seperti Saksi-Saksi Yehuwa dan Gereja Unifikasi, dilarang oleh pemerintah.

Pengambilan Kunci

  • Agama Buddha (33, 2%), agama Kristen (18, 8%), Islam (14%), Taoisme (10%), dan Hindu (5%) secara resmi diakui oleh pemerintah sebagai agama mayoritas.
  • Kurang dari 1% orang Singapura berafiliasi dengan agama lain, termasuk Sikhisme, Zoroastrianisme, Jainisme, dan Yudaisme, sementara 18, 5% tidak berafiliasi dengan agama apa pun.
  • Pemerintah mempertahankan peraturan ketat tentang kebebasan beragama dan toleransi, dan melanggar undang-undang ini biasanya mengakibatkan penahanan atau pemenjaraan.

Singapura pertama kali didirikan sebagai desa nelayan kecil Melayu pada tahun 1812, tetapi pada tahun 1819 Singapura adalah pelabuhan perdagangan yang ramai dan pusat perdagangan bagi Perusahaan Perdagangan India Timur Britania. Selama abad ke-19, Singapura mengalami pertumbuhan yang cepat karena lokasi geografisnya di persimpangan beberapa rute perdagangan maritim, dan kebutuhan akan tenaga kerja menarik imigran dari Cina dan seluruh Asia Tenggara. Para imigran ini membawa serta keluarga dan keyakinan mereka, membangun keragaman agama Singapura yang sudah lama ada.

Pemerintah dan Agama di Singapura

Konstitusi Singapura menjamin hak kebebasan beragama bagi semua orang, asalkan kegiatan keagamaan tidak melanggar undang-undang tentang ketertiban umum, kesehatan, atau moralitas. Agama di Singapura diawasi oleh Dewan Kepresidenan untuk Kerukunan Umat Beragama, yang terdiri dari setidaknya dua pertiga perwakilan dari lima agama utama: Budha, Kristen, Islam, Taoisme, dan Hindu. Setiap agama yang terdaftar juga memiliki dewan penasihat yang anggotanya ditunjuk oleh pemerintah.

Agama Buddha

Agama Buddha adalah kelompok agama terbesar di Singapura, yang sebagian besar dipraktikkan oleh keturunan imigran Tiongkok yang pergi ke Singapura untuk mencari pekerjaan selama abad ke-19.

Para bhikkhu terkemuka berdoa di luar Biara Kong Meng San Phor Kark See (KMSPKS) selama ritual pada malam hari Waisak di Singapura pada 9 Mei 2017. Hari Waisak memperingati kelahiran, pencerahan Buddha, dan dirayakan oleh umat Buddha di Asia. . Roslan Rahman / Getty Images

Tiga denominasi Buddhisme hadir di Singapura: Theravada, Mahayana, dan Vajrayana. Theravada adalah denominasi yang paling umum, terkait erat dengan komunitas etnis Cina. Banyak keturunan Cina juga mempraktikkan Buddhisme Mahayana, bersama dengan orang-orang Thailand, Burma, Sri Lanka, dan asal Jepang. Buddhisme Vajrayana, yang berasal dari Tibet, dipraktikkan di Singapura sebagian besar oleh orang-orang etnis Tibet.

Meskipun umat Buddha di Singapura berafiliasi dengan denominasi yang berbeda, mereka hidup bersama secara damai di negara kota, sering berbagi ruang keagamaan satu sama lain dan juga dengan umat Hindu.

Kekristenan

Pertama kali diperkenalkan oleh penjajah Inggris pada abad ke-19, agama Kristen di Singapura merupakan sekitar 18, 8% dari populasi, yang sebagian besar berafiliasi dengan denominasi Protestan termasuk gereja Metodis, Baptis, Pantekosta, Anglikan, Presbiterian, dan Lutheran. Ada kelompok-kelompok kecil Katolik Roma, yang sebagian besar terdiri dari orang Filipina, Cina, dan India.

Foto ini diambil pada 14 Februari 2017 menunjukkan Uskup Agung William Goh Seng Chye melakukan Ritus Pengabdian di Katedral Katolik Roma pada peringatan 120 tahun Gembala yang Baik di Singapura. Gereja Katolik Roma tertua di Singapura dibangun oleh Pastor Jean-Marie Beurel pada tahun 1847. Roslan Rahman / Getty Images

Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir dan Gereja Yesus Sejati terdaftar dan diakui secara resmi sebagai lembaga keagamaan di Singapura, tetapi mereka tunduk pada pembatasan dan pengawasan di bawah ketertiban umum dan hukum moralitas.

Islam

Sekitar 14% populasi Singapura adalah Muslim, dan sebagian besar Muslim di Singapura adalah etnis Melayu. Singapura adalah kota pesisir di Malaysia hingga 1965, ketika pemerintah Melayu dengan suara bulat memilih untuk mengusir negara itu secara damai. Sebagai akibatnya, pemerintah mengakui orang-orang etnis Melayu sebagai penduduk asli Singapura dan memberikan kebebasan beragama yang besar kepada umat Islam.

Umat ​​Islam berdoa pada malam hari Layt al-Qadr di sebuah masjid selama bulan suci Ramadhan pada 24 Juli 2014 di Singapura. Suhaimi Abdullah / Getty Images

Perpanjangan kebebasan ini mencakup praktik hukum syariah yang terbatas, khususnya yang berlaku untuk perkawinan dan perceraian. Selama kedua belah pihak menikah secara resmi sebagai Muslim, hukum syariah berlaku untuk setiap proses perceraian tentang pencairan properti, hak asuh anak-anak, dan warisan, meskipun ini dapat dibawa ke dewan penasehat untuk dipertimbangkan lebih lanjut. Dalam beberapa keadaan, laki-laki Muslim diberikan izin untuk melakukan poligami, meskipun hanya setelah dewan penasehat mempertimbangkan kemampuan keuangan dan pendapat istri atau istri yang ada.

Taoisme

Taoisme adalah filsafat Tiongkok kuno yang didasarkan pada ajaran Laozi yang tiba di Singapura dengan migrasi massal dari Tiongkok. Hanya sekitar 10% dari populasi Singapura yang mengaku sebagai pengikut Tao, jumlah yang telah menurun dalam beberapa dekade terakhir. Namun, praktik ini sering dikombinasikan dengan agama Buddha, yang berarti ada lebih banyak pengikut Tao di Singapura daripada jumlah yang menunjukkan siapa yang tidak terdaftar atau tidak mengakui praktik keagamaan mereka sebagai pengikut Tao.

Hindu di Singapura

Umat ​​Hindu membawa persembahan susu selama prosesi untuk merayakan festival tahunan Thaipusam di distrik Little India Singapura pada 24 Januari 2016. Thaipusam dirayakan saat bulan purnama di bulan Tamil Thailand dan memperingati ulang tahun dewa Hindu Murugan . Gambar Roslan Rahman / Getty

Meskipun diakui sebagai agama resmi, hanya sekitar 5% dari populasi Singapura yang mempraktikkan agama Hindu. Mayoritas umat Hindu ini adalah etnis India, keturunan pekerja migran dari India yang pindah ke komunitas perdagangan selama abad ke-19 dan ke-20. Imigran India ke Singapura sering bekerja sebagai pelayan kontrak di bawah Kerajaan kolonial Inggris. Kondisi kerja buruk dan upah rendah, tetapi penjajah mendorong migran untuk membawa keluarga mereka untuk menjamin tenaga kerja yang stabil. Orang-orang Hindu menetap di Singapura dan mendirikan kuil-kuil yang didedikasikan untuk dewa-dewa yang berbeda, membangun komunitas yang dikenal sebagai Little India.

Agama Terbatas

Pada tahun 1972, pemerintah Singapura melarang Saksi-Saksi Yehuwa dengan alasan bahwa agama tersebut bertentangan dengan hukum ketertiban umum dan moralitas. Saksi-Saksi Yehuwa tidak berpartisipasi dalam dinas militer, dan dinas nasional wajib di Singapura tanpa kecuali untuk para penentang yang berhati nurani. Saksi-Saksi Yehuwa juga tidak akan menyanyikan lagu kebangsaan atau melafalkan janji kesetiaan.

Gereja memperjuangkan larangan itu selama dua dekade, dan pada tahun 1996 Pengadilan Banding Singapura mengeluarkan putusan yang menguatkan larangan asli. Putusan itu menyatakan bahwa Saksi-Saksi Yehuwa dapat mempraktikkan hak kebebasan beragama dalam privasi rumah mereka sendiri, tetapi mereka dilarang menerbitkan lektur dari Lembaga Menara Pengawal dan dari dakwah.

Gereja Unifikasi, yang dilarang pada tahun 1982, dilarang mempraktikkan agama bahkan di dalam rumah pribadi, karena diklasifikasikan oleh pemerintah Singapura sebagai sekte.

Sumber

  • Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan Perburuhan. Laporan 2018 tentang Kebebasan Beragama Internasional: Singapura . Washington, DC: Departemen Luar Negeri AS, 2019.
  • Badan Intelijen Pusat. The World Factbook: Singapura . Washington, DC: Badan Intelijen Pusat, 2019.
  • Lee, Edwin. Singapura: Bangsa Yang Tak Terduga . ISEAS, 2008.
  • Osborne, Milton E. Asia Tenggara: Sejarah Pendahuluan . Edisi ke-11, Allen & Unwin, 2013.
  • Pusat Penelitian Pew. Keragaman Agama Global . Washington, DC: Pew Research Center, 2014.
  • Somers Heidhues, Mary. Asia Tenggara: Sejarah Singkat. Thames & Hudson, 2000.
Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Siapakah Hamba yang Menderita?  Yesaya 53 Penafsiran

Siapakah Hamba yang Menderita? Yesaya 53 Penafsiran