https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Cargo Cult? Asal-usul Term

Istilah cult pemujaan kargo dikorigasikan pada abad ke-19 sebagai ungkapan penghinaan yang menandai praktik-praktik asli di sub-wilayah Melanesia di Pasifik barat daya. Principle Prinsip di balik gagasan pemujaan kargo adalah bangunan ritual infrastruktur dan akuisisi berikutnya barang perdagangan kolonial Eropa sebagai cara untuk mengumpulkan kekayaan

Sebagai contoh, sebuah desa terpencil di sebuah pulau mungkin membangun landasan pesawat terbang agar koloni-koloni Eropa datang dengan muatan, atau hadiah dari peradaban Barat. Sebuah komunitas kecil tanpa listrik atau air mengalir mungkin membangun pesawat tiruan dari jerami dan tongkat, dalam bentuk sihir simpatik, sebagai upaya untuk membawa lebih banyak pesawat ke daerah mereka, membawa kargo.

Apa yang Terjadi dengan Cargo Cult? Agama Material di Melanesia dan Barat, Ton Otto menulis - bahwa kultus kargo muncul di daerah yang terpinggirkan dan tertindas. Mengingat sejarah global kolonisasi Eropa, tidak mengherankan bahwa sebagian besar yang disebut pemujaan kargo muncul di Pasifik Selatan dan wilayah Afrika sub-Sahara. Otto melanjutkan dengan berpendapat bahwa pengembangan kultus kargo terjadi sebagai tanggapan terhadap "perjuangan kontradiktif" kelompok adat antara tradisi kuno dan kapitalisme modern.

Penggunaan Pertama Istilah Cult Cargo

Gambar Peter Ptschelinzew / Getty

Salah satu contoh pertama dari istilah pemujaan kargo terjadi di Fiji pada tahun 1885. Pada saat itu, praktik perkebunan kolonial Inggris berada pada puncaknya, yang telah melahirkan Gerakan Tuka. Seorang imam Fiji bernama Ndugomoi, prihatin dengan pengaruh luar biasa dari misionaris kulit putih terhadap bangsanya, menyatakan dirinya sebagai hakim tertinggi atas hal-hal seperti hidup dan mati, dan semua hal penting lainnya bagi masyarakat di komunitasnya.

Ndugomoi berpendapat bahwa ia telah menerima pesan ilahi, mendesak kebangkitan kembali praktik keagamaan tradisional. Jika rakyatnya mengembalikan cara kuno dan menghormati leluhur mereka dengan benar, katanya, itu akan mengarah pada pembalikan peran di mana orang kulit putih Eropa akan melayani penduduk asli. Orang-orang Fiji akan sekali lagi menjadi tuan.

Kelahiran Gerakan Tuka tidak cocok dengan otoritas kolonial Inggris. Mereka menangkap Ndugomoi, dan ia kemudian dihukum enam bulan kerja paksa, serta diasingkan .

Kultus Kargo dalam Perang Dunia II

Tentara Amerika selama Perang Dunia II berbagi muatan dengan Kepulauan Pasifik. Gambar FPG / Getty

Selama Perang Dunia II, Pasifik Barat Daya melihat gelombang yang lebih besar dari orang kulit putih Eropa, kali ini bergabung dengan orang Amerika. Karena upaya Sekutu di Pasifik, pulau-pulau kecil menjadi situs dari banyak pasokan airdrops. Tiba-tiba, populasi bertemu tentara Barat, makanan kaleng, pakaian produksi massal, senjata, obat-obatan, dan elektronik untuk pertama kalinya. Banyak tentara Sekutu berbagi barang-barang ini dengan tetangga baru mereka di pulau itu. Hal ini menyebabkan apa yang disebut orang Amerika sebagai kultus kargo John Frum di pulau Vanuatu.

John Frum adalah nama yang diberikan kepada tokoh mitos bahwa orang-orang Pulau Vanuatu terkait dengan kargo. Dia sering digambarkan sebagai seorang pria kulit hitam, kemungkinan besar karena kehadiran tentara Afrika-Amerika di wilayah tersebut selama perang, dan namanya diyakini sebagai versi singkat dari "John from America." dia disebut "Tom Navy, " sebagai penghormatan kepada para pelaut Amerika yang muncul di wilayah tersebut selama perang di Pasifik.

Dalam beberapa legenda, John Frum tampak mengenakan pakaian Barat, menjanjikan orang-orang Vanuatu bahwa ia akan kembali kepada mereka dengan telepon, barang-barang kaleng, obat-obatan, dan perumahan modern. Pengikut John Frum meninggalkan harta dan uang mereka dan pindah ke pedalaman Vanuatu, di mana mereka mengadakan ritual rumit untuk membayar upeti kepada John Frum. Setelah perang berakhir dan pasukan Amerika pergi, para pengikut membangun jalur pendaratan yang rumit dan pesawat tiruan, sehingga John Frum akan memiliki tempat untuk mendarat ketika ia kembali dengan kargo untuk memberkati penduduk pulau.

Kultus Muatan Hari Ini

Kultus-kultus kargo masih ada pada abad ke-21. Di pulau New Guinea, kelompok Paliau, Peli, dan Pomio semuanya mengikuti struktur keagamaan yang sama dengan kultus kargo awal.

Selain John Frum dan Tom Navy, Vanuatu adalah rumah bagi gerakan Turaga, yang merupakan perpaduan antara kepercayaan Melanesia tradisional dengan struktur ekonomi yang berakar pada barter dan perdagangan, yang bertentangan dengan praktik Barat. Di Tannia, pulau lain dalam rantai Vanuatu, anggota suku Kastom mengikuti agama berdasarkan penyembahan Pangeran Philip, suami Ratu Elizabeth II.

Cargo Cult Fakta Cepat

  • Konsep pemujaan kargo muncul sebagai tanggapan terhadap kolonialisme Eropa di wilayah Melanesia Pasifik Selatan.
  • Gagasan "pemujaan kargo" mengacu pada praktik spiritual asli yang terintegrasi dengan ekonomi Barat dan barang-barang perdagangan.
  • Kultus kargo terkenal muncul selama Perang Dunia Pertama dan Kedua.
Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa itu Agama Rakyat?  Definisi dan Contoh

Apa itu Agama Rakyat? Definisi dan Contoh

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata