https://religiousopinions.com
Slider Image

Engimono: Definisi, Asal-usul, Signifikansi

Engimono adalah pesona keberuntungan tradisional Jepang, sering kali dihiasi dengan warna-warna cerah dan desain, yang menandakan berbagai jenis keberuntungan (misalnya pernikahan dan cinta, kesuburan, kesuksesan). Praktek menjaga engimono berasal dari cerita rakyat Jepang, meskipun juga memiliki akar yang kuat dalam budaya Buddha dan Shinto dan sejarah agama. Engimono memiliki kisah asal yang berbeda dan seringkali berasal dari berbagai daerah di Jepang .

Takeaways Utama: Engimono

  • Engimono adalah pesona keberuntungan tradisional Jepang. Mereka biasanya dikaitkan dengan situs sakral, kuil, tempat suci, atau orang atau peristiwa bersejarah yang penting.
  • Engimono dikatakan mendukung upaya mereka yang memiliki tujuan dan ambisi.
  • Engimono yang paling umum adalah maneki-neko (kucing yang memberi isyarat) dan boneka daruma, tetapi engimono memiliki beragam bentuk dan warna.

Mendefinisikan Engimono

Kata engimono dapat dipecah menjadi dua bagian: engi, yang berarti keberuntungan, dan mono, yang berarti benda atau bagian. Engimono adalah segala sesuatu yang memiliki keberuntungan. Seorang engimono tidak membawa keberuntungan tanpa batas bagi pemiliknya; melainkan mendukung tujuan dan upaya orang yang memiliki atau menyimpannya, selama orang itu terus mengejar tujuan mereka.

Seringkali, engimono dikaitkan dengan kuil Shinto atau kuil Budha di mana tindakan kebesaran atau keberuntungan yang mendalam terjadi. Misalnya, legenda mengatakan bahwa naga emas yang hebat sering berjemur di kuil Budha Senso-ji di Tokyo (dan kuil Nakamise-dori yang terletak di dasar kuil), dan naga secara luas dianggap sebagai kekuatan kekuatan dan perlindungan dalam cerita rakyat Jepang. Kuil Senso-ji menjual lebih banyak engimono daripada kuil lainnya setiap tahun.

Praktek dan penggunaan jimat keberuntungan ini di Jepang muncul dari persimpangan Buddhisme dan Shinto. Dibawa ke Jepang oleh orang Cina, agama Buddha membantu membentuk budaya dan kepercayaan Jepang, termasuk Shinto, yang muncul sebagai spiritualitas yang didefinisikan sebagai respons terhadap agama Buddha.

Jimat dan jimat memegang tempat suci dalam kepercayaan Buddha, karena umat Buddha akan sering memiliki setidaknya satu jimat atau benda suci. Im Demikian pula, Shinto berakar pada animisme dan takhyul kuno; Sejarah sastra Jepang sering menampilkan berbagai binatang yang dapat membawa keberuntungan atau nasib buruk.

cocoip / Getty Images

Signifikansi Engimono

Shinto telah membantu membentuk identitas Jepang sejak prasejarahnya, ketika kisah-kisah ketuhanan diturunkan oleh tradisi lisan. Shinto membentuk sejarah, budaya, dan bahkan lanskap fisik dengan tempat-tempat suci hiasan sebagai tempat ibadah. Bahkan di era modern, kepercayaan ini mengikat komunitas bersama.

Rasa hormat Shinto diamati tidak hanya di saat putus asa atau sedih, tetapi juga di saat suka cita dan perayaan ritual. Setelah bayi lahir, mereka dibawa oleh orang tua mereka ke kuil Shinto untuk ditempatkan di bawah perlindungan kami, esensi atau roh yang menghuni ruang sakral. Selama ujian, siswa berbondong-bondong ke kuil untuk berdoa agar berhasil dalam usaha akademis mereka. Para pendeta Shinto berdoa atas upacara peletakan batu pertama selama proyek konstruksi. Gerbang utama (torii) kuil tetap di lapangan udara Bandara Internasional Narita selama bertahun-tahun setelah perluasan sistem landasan karena penduduk setempat tidak ingin mengganggu situs kami.

Rasa hormat dan rasa hormat terhadap fenomena dunia lain tertanam dalam budaya Jepang, termasuk kepercayaan pada keberuntungan, yang dicontohkan oleh ragam engimono.

Gambar MasterShot / Getty

Engimono Populer

Engimono yang paling umum dapat ditemukan hampir di mana saja di Jepang. Mereka dapat berkisar dalam warna dan desain, yang sering menandakan arti yang sedikit berbeda atau bentuk keberuntungan. Setiap engimono memiliki setidaknya satu kisah asal yang diterima secara umum, meskipun kebanyakan memiliki lebih dari satu.

Maneki-neko (Kucing Beckoning)

Engimono yang paling mudah dikenali adalah Maneki-neko, yang mulai sering muncul di seluruh Jepang selama periode Meiji (1868 1912). Ada banyak mitos yang terkait dengan asalnya, yang semuanya merupakan variasi dari kisah berikut:

Pernah ada kuil tua tempat pastor memelihara kucing. Suatu malam, saat badai, seorang samurai yang lelah berlindung di bawah pohon. Dia melihat sekeliling dan melihat seekor kucing memanggilnya untuk mendekat, jadi dia melakukannya. Ketika dia sampai di kucing, petir menabrak pohon, menyebabkan dahan jatuh di tempat di mana samurai tadi duduk. Cerita berakhir dengan wahyu bahwa samurai sebenarnya adalah orang kaya yang menjadi pelindung bagi kuil setelah kucing memberi isyarat menyelamatkan hidupnya.

Perbedaan warna dalam Maneki-neko menunjukkan berbagai bentuk keberuntungan: emas membawa kekayaan, putih membawa kebahagiaan, dan hitam membawa kesehatan yang baik.

Boneka Daruma

Kepala merah bundar ini adalah simbol daya tahan dan kerja keras. Terbuat dari kertas khusus Jepang, mata Daruma sengaja dikosongkan. Pemilik atau penjaga Daruma akan berubah warna di satu mata ketika dia memiliki tujuan untuk dicapai dan mata lainnya ketika tujuan tersebut telah dicapai.

Bidikan bingkai penuh Boneka Daruma merah untuk dijual di pasar. Pu Ying Zhi / EyeEm / Getty Images

Personifikasi ini didasarkan pada bhikkhu bijak, Bodhidharma, yang dianggap membawa Zen Buddhisme ke Jepang. Legenda mengatakan bahwa ia bermeditasi selama sembilan tahun dengan mata terbuka lebar dalam upayanya untuk mencapai pencerahan. Ketekunannya begitu kuat sehingga tubuhnya melayang, tetapi rohnya tetap di tempat, tak tergoyahkan.

Seperti halnya Maneki-neko, warna yang berbeda menunjukkan makna yang berbeda: merah untuk keberuntungan, emas untuk kekayaan, oranye untuk kesuksesan akademik, merah muda untuk cinta, ungu untuk perbaikan diri, dan hijau untuk kesehatan.

Tsuru (Cranes)

Origami khas budaya Jepang, Tsuru melipat kertas dalam format bunga. Gambar Luciano_Marques / Getty

Cranes, khususnya yang terbuat dari kertas menggunakan Origami Jepang, dianggap membawa kemakmuran. Membuat seribu derek kertas dikatakan membuat mimpi menjadi kenyataan. Kisah Sadako dan Seribu Kertas Derek menggambarkan kepercayaan ini, ketika seorang gadis muda didiagnosis dengan leukemia akibat pemboman Hiroshima melipat kertas derek demi derek kertas untuk memenuhi keinginannya untuk hidup. Meskipun dia tidak mengalahkan kanker, kisahnya dan semangatnya hidup selamanya.

Omamori

Penutup jimat terbuat dari sutra brokat dan melampirkan kertas atau potongan kayu dengan doa yang tertulis di atasnya yang diharapkan membawa keberuntungan bagi pembawa pada kesempatan, tugas, atau cobaan berat tertentu. Nara, Jepang. Gambar Sunphol Sorakul / Getty

Omamori adalah potongan kayu dengan doa yang tertulis di atasnya yang kemudian disegel di dalam kain sutra. Kain tersebut memiliki desain yang terkait dengan kuil atau kuil tempat omamori dibeli atau diterima. Tergantung pada omamori, engimono dapat membawa keberuntungan, kekayaan, kehamilan, dan bahkan keselamatan lalu lintas untuk pengemudi dan pengendara. Membuka kantong tempat omamori disimpan dikatakan untuk menghilangkan tujuan omamori.

Ikan koi

Taman Jepang dengan ikan koi. Gambar BasieB / Getty

Sebagai engimono, ikan koi mewakili keberuntungan, kelimpahan, dan daya tahan. Dikenal sebagai ikan pejuang, koi digunakan dalam upacara untuk mewakili kekuatan karena kemampuan mereka untuk berenang melawan arus. Menurut legenda, jika seekor ikan koi berhasil memanjat air terjun suci, ia berubah menjadi seekor naga.

Sumber

  • "Boneka Daruma: Sejarah Boneka Berharap Jepang." Domo Daruma, 20 Februari 2016.
  • Lane, Verity. "Omamori: Melindungi dirimu dengan cara-cara kecil." Tofugu, 25 Juni 2014 .
  • Pho, Belinda, Derick Dang, Eric Pan, Sandra Youn, Robert Chirk, dan Theresa Condon. "Maneki Neko." Antropologi, University of California Irvine, 2006.
  • Yukair, Maggie, " (= meishin) + (= engi) takhayul Jepang." Maggie Sensei, 3 Maret 2010.
Cara Melakukan Pemeriksaan Nurani

Cara Melakukan Pemeriksaan Nurani

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Tempat Lilin Kayu Manis Tongkat Yule

Tempat Lilin Kayu Manis Tongkat Yule