https://religiousopinions.com
Slider Image

Lydia: Penjual Ungu dalam Kisah Para Rasul

Lidia dalam Alkitab adalah salah satu dari ribuan karakter kecil yang disebutkan dalam Kitab Suci, tetapi setelah 2.000 tahun, ia masih diingat karena kontribusinya terhadap Kekristenan awal. Kisahnya diceritakan dalam kitab Kisah Para Rasul. Meskipun informasi tentangnya tidak lengkap, para sarjana Alkitab menyimpulkan bahwa dia adalah orang yang luar biasa di dunia kuno.

Rasul Paulus pertama kali bertemu Lidia di Filipi, di Makedonia timur. Dia adalah "penyembah Tuhan, " mungkin seorang proselit, atau masuk agama Yahudi. Karena Filipi kuno tidak memiliki sinagoge, beberapa orang Yahudi di kota itu berkumpul di tepi Sungai Krenides untuk beribadah pada hari Sabat di mana mereka dapat menggunakan air untuk mencuci ritual.

Lukas, penulis Kisah Para Rasul, menyebut Lidia seorang penjual barang-barang ungu. Dia berasal dari kota Thatiatira, di provinsi Romawi di Asia, di seberang Laut Aegea dari Filipi. Salah satu serikat dagang di Tiatira membuat pewarna ungu yang mahal, mungkin dari akar tanaman yang lebih marah.

Karena suami Lydia tidak disebutkan tetapi dia adalah perumah tangga, para ahli berspekulasi dia adalah seorang janda yang membawa bisnis almarhum suaminya ke Philippi. Wanita lain dengan Lydia dalam Kisah mungkin adalah karyawan dan budak.

Tuhan Membuka Hati Lidia

Allah "membuka hatinya" untuk memperhatikan khotbah Paulus, suatu karunia adikodrati yang menyebabkan pertobatannya. Dia segera dibaptis di sungai dan rumah tangganya. Lidia pasti kaya, karena dia bersikeras agar Paul dan teman-temannya tetap di rumahnya.

Sebelum meninggalkan Filipi, Paulus mengunjungi Lydia sekali lagi. Jika dia kaya, dia mungkin memberinya uang atau perlengkapan untuk perjalanan lebih lanjutnya di Jalan Egnatian, jalan raya Romawi yang penting. Sebagian besar masih dapat dilihat di Filipi hari ini. Gereja Kristen awal di sana, didukung oleh Lidia, mungkin telah memengaruhi ribuan pelancong selama bertahun-tahun.

Nama Lidia tidak muncul dalam surat Paulus kepada orang-orang Filipi, yang ditulis sekitar sepuluh tahun kemudian, membuat beberapa pakar menduga bahwa ia mungkin telah mati pada saat itu. Mungkin juga Lydia mungkin telah kembali ke kota asalnya Thyatira dan aktif di gereja di sana. Tiatira disapa oleh Yesus Kristus di Tujuh Gereja Wahyu.

Prestasi Lidia dalam Alkitab

Lydia menjalankan bisnis yang sukses menjual produk mewah: kain ungu. Ini adalah prestasi unik bagi seorang wanita selama kekaisaran Romawi yang didominasi pria. Namun, yang lebih penting, dia percaya kepada Yesus Kristus sebagai Juruselamat, dibaptis dan seluruh keluarganya dibaptis juga. Ketika dia membawa Paul, Silas, Timothy, dan Luke ke rumahnya, dia menciptakan salah satu gereja rumah pertama di Eropa.

Kekuatan Lydia

Lydia cerdas, perseptif, dan tegas untuk bersaing dalam bisnis. Pengejarannya yang setia terhadap Allah sebagai seorang Yahudi menyebabkan Roh Kudus membuatnya menerima pesan Injil dari Paulus. Dia murah hati dan ramah, membuka rumahnya untuk para menteri perjalanan dan utusan injil.

Pelajaran Hidup Dari Lydia

Kisah Lydia memperlihatkan Tuhan bekerja melalui orang-orang dengan membuka hati mereka untuk membantu mereka memercayai kabar baik. Keselamatan adalah dengan iman kepada Yesus Kristus melalui kasih karunia dan tidak dapat diperoleh melalui perbuatan manusia. Ketika Paulus menjelaskan siapa Yesus itu dan mengapa ia harus mati demi dosa dunia, Lidia menunjukkan roh yang rendah hati dan dapat dipercaya. Selanjutnya, dia dibaptis dan membawa keselamatan ke seluruh rumah tangganya, sebuah contoh awal tentang bagaimana memenangkan jiwa orang-orang terdekat kita.

Lidia juga memuji Tuhan dengan berkat-berkat duniawinya dan dengan cepat membagikannya dengan Paulus dan teman-temannya. Teladan kepengurusannya menunjukkan bahwa kita tidak dapat membayar kembali Allah untuk keselamatan kita, tetapi kita memang memiliki kewajiban untuk mendukung gereja dan upaya misionarisnya.

Kampung halaman

Tiatira, di provinsi Romawi Lidia.

Referensi ke Lidia dalam Alkitab

Kisah Lidia diceritakan dalam Kisah Para Rasul 16: 13-15, 40.

Ayat kunci

Kisah Para Rasul 16:15
Ketika dia dan anggota keluarganya dibaptis, dia mengundang kami ke rumahnya. "Jika Anda menganggap saya orang yang percaya pada Tuhan, " katanya, "datang dan tinggal di rumah saya." Dan dia membujuk kami. (NIV)
Kisah Para Rasul 16:40
Setelah Paulus dan Silas keluar dari penjara, mereka pergi ke rumah Lydia, di mana mereka bertemu dengan saudara-saudari sepelatihan dan membesarkan hati mereka. Lalu mereka pergi. (NIV)

Sumber dan Bacaan Lebih Lanjut

  • Ensiklopedia Alkitab Standar Internasional, James Orr, editor umum;
  • Aplikasi Kehidupan Bible NIV, Tyndale House dan Penerbit Zondervan;
  • Setiap orang dalam Alkitab, William P. Baker;
  • Bibleplaces.com;
  • wildcolours.co.uk;
  • bleon1.wordpress.com; .
Pengucilan di Gereja Katolik

Pengucilan di Gereja Katolik

Buat Altar Makanan untuk Mabon

Buat Altar Makanan untuk Mabon

Bukti Arkeologis Tentang Kisah Alkitab Abraham

Bukti Arkeologis Tentang Kisah Alkitab Abraham