https://religiousopinions.com
Slider Image

Bukti Arkeologis Tentang Kisah Alkitab Abraham

Arkeologi telah menjadi salah satu alat terbesar dalam sejarah alkitabiah untuk menyaring fakta-fakta cerita Alkitab yang terverifikasi. Faktanya, selama beberapa dekade terakhir para arkeolog telah belajar banyak tentang dunia Abraham dalam Alkitab. Abraham dianggap sebagai bapak spiritual dari tiga agama monoteistik besar dunia, Yudaisme, Kristen, dan Islam.

Patriark Abraham dalam Alkitab

Sejarawan menceritakan kisah alkitabiah Abraham sekitar tahun 2000 SM, berdasarkan petunjuk dalam Kejadian Bab 11 hingga 25. Dianggap sebagai patriarki alkitabiah yang pertama, sejarah kehidupan Abraham meliputi perjalanan dimulai di tempat bernama Ur. Pada zaman Abraham, Ur adalah salah satu negara kota besar di Sumer, bagian dari Sabit Subur yang terletak dari Sungai Tigris dan Eufrat di Irak hingga Nil di Mesir. Sejarawan menyebut era ini dari 3000 hingga 2000 SM "fajar peradaban" karena menandai tanggal paling awal yang didokumentasikan ketika orang menetap di masyarakat dan mulai hal-hal seperti menulis, pertanian, dan perdagangan.

Kejadian 11:31 mengatakan bahwa ayah leluhur lelaki itu, Terah, mengambil putranya (yang saat itu dipanggil Abram sebelum Allah menamainya Abraham) dan keluarga besar mereka keluar dari kota yang disebut Ur dari Kasdim. Para arkeolog mengambil notasi ini sebagai sesuatu untuk diselidiki, karena menurut The Biblical World: An Illustrated Atlas, Kasdim adalah suku yang tidak ada sampai sekitar abad keenam dan kelima SM, hampir 1.500 tahun setelah Abraham diyakini telah hidup. . Ur-Kasdim telah terletak tidak jauh dari Haran, yang sisa-sisanya ditemukan hari ini di Turki barat daya.

Referensi ke Kasdim telah menyebabkan sejarawan alkitabiah ke kesimpulan yang menarik. Orang Kasdim hidup sekitar abad ke enam hingga ke lima SM, ketika ahli-ahli Taurat Yahudi pertama-tama menuliskan tradisi lisan dari kisah Abraham ketika mereka menyusun Alkitab Ibrani. Karena itu, karena tradisi lisan menyebutkan Ur sebagai titik awal bagi Abraham dan keluarganya, para sejarawan berpikir bahwa logis bagi para ahli Taurat untuk menganggap nama itu diikat ke tempat yang sama dengan yang mereka ketahui pada masa mereka, kata The Biblical World .

Namun, para arkeolog telah mengungkap bukti selama beberapa dekade terakhir yang memberi cahaya baru pada era negara-kota yang berhubungan lebih dekat dengan zaman Abraham.

Tablet Clay Menawarkan Data Kuno

Di antara artefak ini adalah sekitar 20.000 tablet tanah liat yang ditemukan jauh di dalam reruntuhan kota Mari di Suriah saat ini. Menurut The Biblical World, Mari terletak di Sungai Efrat sekitar 30 mil di utara perbatasan antara Suriah dan Irak. Pada masanya, Mari adalah pusat utama pada rute perdagangan antara Babel, Mesir dan Persia (sekarang Iran).

Mari adalah ibu kota Raja Zimri-Lim pada abad ke-18 SM sampai ditaklukkan dan dihancurkan oleh Raja Hammurabi. Pada akhir abad ke-20 M, para arkeolog Perancis yang mencari Mari menggali pasir selama berabad-abad untuk mengungkap bekas istana Zimri-Lim. Jauh di dalam reruntuhan, mereka menemukan tablet yang ditulis dalam aksara runcing kuno, salah satu bentuk tulisan pertama.

Beberapa tablet sudah ada sejak 200 tahun sebelum zaman Zimri-Lim, yang akan menempatkannya sekitar waktu yang sama ketika Alkitab mengatakan keluarga Abraham meninggalkan Ur. Informasi yang diterjemahkan dari tablet Mari sepertinya menunjukkan bahwa Ur Sumeria, bukan Ur dari Kasdim, lebih mungkin merupakan tempat di mana Abraham dan keluarganya memulai perjalanan mereka.

Alasan untuk Perjalanan Abraham dalam Alkitab

Kejadian 11: 31-32 tidak memberikan indikasi mengapa ayah Abraham, Terah, tiba-tiba akan mencabut keluarga besarnya dan menuju kota Haran, yang berjarak sekitar 500 mil di utara Ur Sumeria. Namun, tablet Mari menawarkan informasi tentang perselisihan politik dan budaya sekitar zaman Abraham yang menurut para pakar menawarkan petunjuk untuk migrasi mereka.

The Biblical World mencatat bahwa beberapa tablet Mari menggunakan kata-kata dari suku Amori yang juga ditemukan dalam kisah Abraham, seperti nama ayahnya, Terah, dan nama saudara laki-lakinya, Nahor dan Haran (juga ironisnya nama untuk tujuan mereka) . Dari artefak-artefak ini dan lainnya, beberapa sarjana telah menyimpulkan bahwa keluarga Abraham mungkin adalah orang Amori, suku Semitik yang mulai bermigrasi keluar dari Mesopotamia sekitar tahun 2100 SM. Migrasi orang Amori membuat Ur tidak stabil, yang menurut perkiraan para ahli runtuh sekitar tahun 1900 SM.

Sebagai hasil dari temuan-temuan ini, para arkeolog sekarang menduga bahwa mereka yang ingin melarikan diri dari perselisihan sipil era hanya memiliki satu arah untuk mencari keselamatan: utara. Selatan Mesopotamia adalah laut yang sekarang dikenal sebagai Teluk Persia. Tidak ada yang lain kecuali gurun terbuka yang terbentang di barat. Di sebelah timur, para pengungsi dari Ur akan menemui orang Elam, kelompok suku lain dari Persia yang gelombang masuknya juga mempercepat kejatuhan Ur.

Demikianlah para arkeolog dan sejarawan Alkitab menyimpulkan bahwa logis bagi Terah dan keluarganya untuk pergi ke utara menuju Haran untuk menyelamatkan hidup dan mata pencaharian mereka. Migrasi mereka adalah tahap pertama dalam perjalanan yang menuntun putra Terah, Abram, untuk menjadi patriark Abraham yang oleh Allah dalam Kejadian 17: 4 disebut "bapak banyak bangsa".

Teks-teks Alkitab yang Terkait dengan Kisah Abraham dalam Alkitab:

Kejadian 11: 31-32:

"Terah membawa putranya, Abram dan cucunya, Lot, Hson dari Haran, dan menantunya, Sarai, istrinya, putra Abram, dan mereka pergi bersama-sama dari Ur-Kasdim untuk pergi ke tanah Kanaan; tetapi Ketika mereka tiba di Haran, mereka menetap di sana. Hari-hari Terah adalah dua ratus lima tahun, dan —Terah wafat di Haran. "

Kejadian 17: 1-4:

"Ketika Abram berusia sembilan puluh sembilan tahun, Tuhan menampakkan diri kepada Abram, dan berkata kepadanya, 'Aku adalah Allah yang Mahakuasa; berjalan di hadapanku, dan jangan bercela. Dan aku akan membuat perjanjian antara aku dan kamu, dan akan membuatmu sangat banyak. ' Lalu Abram jatuh tersungkur, dan Tuhan berkata kepadanya, "Bagiku, ini perjanjianku denganmu: Kau akan menjadi leluhur banyak bangsa." "

Sumber

  • The Oxford Annotated Bible dengan The Apocrypha, New Standard Revised Version.
  • Dunia Alkitab: An Illustrated Atlas (National Geographic)
Paramitas: Sepuluh Kesempurnaan dari Buddhisme Mahayana

Paramitas: Sepuluh Kesempurnaan dari Buddhisme Mahayana

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan

Pengantar Kitab Habakuk

Pengantar Kitab Habakuk