https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Atman dalam agama Hindu?

Atman diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai diri yang abadi, roh, esensi, jiwa, atau napas. Ini adalah diri sejati yang bertentangan dengan ego; aspek diri yang berpindah setelah kematian atau menjadi bagian dari Brahman (kekuatan yang mendasari semua hal). Tahap terakhir dari moksha (pembebasan) adalah pemahaman bahwa atman seseorang sebenarnya adalah Brahman.

Konsep atman adalah pusat dari keenam mazhab utama Hindu, dan itu adalah salah satu perbedaan utama antara Hindu dan Budha. Kepercayaan Buddhis tidak memasukkan konsep jiwa individu.

Pengambilan Kunci: Atman

  • Atman, yang kira-kira sebanding dengan jiwa, adalah konsep utama dalam agama Hindu. Melalui "mengenal Atman" (atau mengetahui diri esensial seseorang), seseorang dapat mencapai pembebasan dari reinkarnasi.
  • Atman dianggap sebagai esensi dari makhluk, dan, di sebagian besar sekolah Hindu, terpisah dari ego.
  • Beberapa sekolah Hindu (monistik) menganggap atman sebagai bagian dari Brahman (roh universal) sementara yang lain (sekolah dualistik) menganggap atman sebagai terpisah dari Brahman. Dalam kedua kasus itu, ada hubungan yang erat antara atman dan Brahman. Melalui meditasi, para praktisi dapat bergabung dengan atau memahami hubungan seseorang dengan Brahman.
  • Konsep atman pertama kali diusulkan dalam Rigveda, sebuah teks Sansekerta kuno yang merupakan dasar bagi aliran-aliran Hindu tertentu.

Atman dan Brahman

Sementara atman adalah esensi individu, Brahman adalah roh atau kesadaran universal yang tidak berubah yang mendasari semua hal. Mereka dibahas dan dinamai berbeda satu sama lain, tetapi mereka tidak selalu dianggap berbeda; dalam beberapa aliran pemikiran Hindu, atman adalah Brahman.

Atman

Atman mirip dengan gagasan Barat tentang jiwa, tetapi tidak identik. Satu perbedaan penting adalah bahwa sekolah-sekolah Hindu terbagi atas subjek atman. Orang Hindu dualistik percaya bahwa atman individu digabungkan tetapi tidak identik dengan Brahman. Sebaliknya, orang-orang non-Hindu percaya bahwa atman individual adalah Brahman; sebagai hasilnya, semua atman pada dasarnya identik dan setara.

Konsep jiwa Barat membayangkan roh yang secara khusus terkait dengan manusia individu, dengan semua kekhususannya (jenis kelamin, ras, kepribadian). Jiwa dianggap muncul ketika seorang individu manusia dilahirkan, dan ia tidak dilahirkan kembali melalui reinkarnasi. Atman, sebaliknya, (menurut sebagian besar aliran Hindu) dianggap sebagai:

  • Bagian dari setiap bentuk materi (tidak khusus untuk manusia)
  • Abadi (tidak dimulai dengan kelahiran orang tertentu)
  • Bagian atau sama dengan Brahman (Tuhan)
  • Bereinkarnasi

Brahman

Dalam banyak hal, Brahman serupa dengan konsep Tuhan tentang Barat: tidak terbatas, abadi, tidak berubah, dan tidak dapat dipahami oleh pikiran manusia. Namun, ada beberapa konsep Brahman. Dalam beberapa interpretasi, Brahman adalah semacam kekuatan abstrak yang mendasari semua hal. Dalam interpretasi lain, Brahman dimanifestasikan melalui para dewa dan dewi seperti Wisnu dan Siwa.

Menurut teologi Hindu, atman direinkarnasi berulang kali. Siklus berakhir hanya dengan kesadaran bahwa atman adalah satu dengan Brahman dan dengan demikian adalah satu dengan semua ciptaan. Adalah mungkin untuk mencapai realisasi ini melalui hidup secara etis sesuai dengan dharma dan karma.

Asal

Penyebutan atman pertama yang diketahui adalah dalam Rigveda, seperangkat nyanyian pujian, liturgi, komentar, dan ritual yang ditulis dalam bahasa Sanskerta. Bagian-bagian dari Rgveda adalah di antara teks-teks tertua yang diketahui; mereka kemungkinan ditulis di India antara 1700 dan 1200 SM.

Atman juga merupakan topik utama diskusi dalam Upanishad. Upanishad, yang ditulis antara abad ke delapan dan keenam SM, adalah dialog antara guru dan siswa yang berfokus pada pertanyaan metafisik tentang sifat alam semesta.

Ada lebih dari 200 Upanishad yang terpisah. Banyak yang membahas atman, menjelaskan bahwa atman adalah esensi dari semua hal; itu tidak dapat dipahami secara intelektual tetapi dapat dirasakan melalui meditasi. Menurut Upanishad, atman dan Brahman adalah bagian dari substansi yang sama; atman kembali ke Brahman ketika atman akhirnya dibebaskan dan tidak lagi bereinkarnasi. Kembali ini, atau reabsorpsi ke dalam Brahman, disebut moksha.

Konsep atman dan Brahman umumnya dijelaskan secara metaforis dalam Upanishad; misalnya, Chandogya Upanishad mencakup bagian ini di mana Uddalaka sedang mencerahkan putranya, Shvetaketu:

Seperti sungai yang mengalir ke timur dan barat
Bergabunglah di laut dan menjadi satu dengan itu,
Lupa mereka adalah sungai yang terpisah,
Begitu juga semua makhluk kehilangan keterpisahan mereka
Ketika akhirnya mereka bergabung menjadi Wujud murni.
Tidak ada yang tidak datang darinya.
Dari semua yang ia miliki adalah Diri yang paling dalam.
Dia adalah kebenaran; dia adalah Diri yang tertinggi.
Anda adalah Shvetaketu itu, Anda itu.

Sekolah Pemikiran

Ada enam aliran utama Hindu: Nyaya, Vaisesika, Samkhya, Yoga, Mimamsa, dan Vedanta. Keenamnya menerima realitas atman, dan masing-masing menekankan pentingnya "mengetahui atman" (pengetahuan diri), tetapi masing-masing menginterpretasikan konsep sedikit berbeda. Secara umum, atman dipahami sebagai:

  • Pisahkan dari ego atau kepribadian
  • Tidak berubah dan tidak terpengaruh oleh peristiwa
  • Sifat sejati atau esensi diri sendiri
  • Ilahi dan murni

Sekolah Vedanta

Sekolah Vedanta sebenarnya berisi beberapa sub-sekolah pemikiran tentang atman, dan mereka belum tentu setuju. Sebagai contoh:

  • Advaita Vedanta menyatakan bahwa atman identik dengan Brahman. Dengan kata lain, semua orang, hewan, dan benda-benda adalah bagian yang sama dari keseluruhan ilahi yang sama. Penderitaan manusia sebagian besar disebabkan oleh ketidaktahuan akan universalitas Brahman. Ketika pemahaman diri penuh tercapai, manusia dapat mencapai pembebasan bahkan ketika mereka hidup.
  • Sebaliknya, Dvaita Vedanta adalah filosofi dualistik. Menurut orang-orang yang mengikuti keyakinan Dvaita Vedanta, ada atman individual dan juga Paramatma (Atma tertinggi) yang terpisah. Pembebasan dapat terjadi hanya setelah kematian, ketika atman individu mungkin (atau mungkin tidak) dekat (meskipun bukan bagian dari) Brahman.
  • Sekolah Akedar-Purushottam dari Vedanta menyebut atman sebagai jiva. Para pengikut sekolah ini percaya bahwa setiap orang memiliki jiva terpisahnya sendiri yang menjiwai individu tersebut. Jiva bergerak dari tubuh ke tubuh saat lahir dan mati.

Sekolah Nyaya

Sekolah Nyaya mencakup banyak cendekiawan yang gagasannya berdampak pada sekolah-sekolah Hindu lainnya. Sarjana Nyaya menyarankan bahwa kesadaran ada sebagai bagian dari atman, dan menggunakan argumen rasional untuk mendukung keberadaan atman sebagai diri atau jiwa individu. Nyayasutra, teks Nyaya kuno, memisahkan tindakan manusia (seperti melihat atau melihat) dari tindakan atman (mencari dan memahami).

Sekolah Vaiseshika

Aliran Hindu ini dideskripsikan sebagai atomistik, artinya banyak bagian yang membentuk keseluruhan realitas. Di Sekolah Vaiseshika, ada empat zat abadi: waktu, ruang, pikiran, dan atman. Atman digambarkan, dalam filsafat ini, sebagai kumpulan dari banyak zat spiritual abadi. Mengenal atman hanya memahami apa itu atman — tetapi itu tidak mengarah pada penyatuan dengan Brahman atau ke kebahagiaan abadi.

Sekolah Mimamsa

Mimamsa adalah sekolah ritual agama Hindu. Berbeda dengan sekolah lain, itu menggambarkan atman identik dengan ego, atau diri pribadi. Tindakan bajik memiliki dampak positif pada atman seseorang, membuat etika dan perbuatan baik menjadi sangat penting di sekolah ini.

Sekolah Samkhya

Sama seperti sekolah Advaita Vedanta, anggota Sekolah Samkhya melihat atman sebagai esensi seseorang dan ego sebagai penyebab penderitaan pribadi. Tidak seperti Advaita Vedanta, Samkhya berpendapat bahwa ada jumlah atman individu yang unik dan tak terbatas untuk setiap makhluk di alam semesta.

Sekolah Yoga

Sekolah Yoga memiliki beberapa kesamaan filosofis dengan sekolah Samkhya: dalam Yoga ada banyak atman individu daripada satu atman universal tunggal. Yoga, bagaimanapun, juga mencakup serangkaian teknik untuk "mengetahui atman" atau mencapai pengetahuan diri.

Sumber

  • BBC. Agama - Hindu: Hindu Concepts. BBC, www.bbc.co.uk/religion/religions/hinduism/concepts/concepts_1.shtml#h6.
  • Pusat Agama Berkley, dan Universitas Georgetown. Brahman. Pusat Agama, Perdamaian dan Urusan Dunia Berkley, berkleycenter.georgetown.edu/essays/brahman.
  • Pusat Agama Berkley, dan Universitas Georgetown. Atman. Pusat Agama, Perdamaian dan Urusan Dunia Berkley, berkleycenter.georgetown.edu/essays/atman.
  • Violatti, Cristian. Upanishads. Ensiklopedia Sejarah Kuno, Ensiklopedia Sejarah Kuno, 25 Juni 2019, www.ancient.eu/Upanishads/.
Resep untuk Sabat Beltane

Resep untuk Sabat Beltane

Apa itu Golem?  Pengantar Makhluk Dari Cerita Rakyat Yahudi

Apa itu Golem? Pengantar Makhluk Dari Cerita Rakyat Yahudi

Biografi Athanasius, Uskup Aleksandria

Biografi Athanasius, Uskup Aleksandria