https://religiousopinions.com
Slider Image

Sejarah dan Keyakinan kaum Waldensia

Sejarah Waldens adalah kisah penganiayaan, ketekunan, dan pengabdian pada ajaran Alkitab. Gerakan Kristen evangelis hampir 800 tahun ini dikenal di hari-hari awal sebagai "Orang Miskin." Berasal dari Pegunungan Alpen Italia abad ke-12, kaum Waldens muncul melalui tindakan Peter Waldo dari Lyons.

Pengambilan Kunci Utama: Kaum Waldens

  • Kaum Waldens, salah satu kelompok Kristen evangelis paling awal, didirikan oleh Peter Waldo ( Valdes dalam bahasa Prancis) dari Lyons sekitar tahun 1170 Masehi.
  • Dimulai pada bagian akhir abad ke-12, gerakan Waldensia adalah cikal bakal Reformasi Protestan.
  • Setelah pengusiran dari Gereja Katolik Roma, kaum Waldens menetap di daerah pegunungan Alpen di Prancis dan Italia, di mana mereka masih ada sampai sekarang.

Gerakan Waldensia adalah salah satu upaya Kristen pertama yang menerjemahkan Alkitab ke dalam dialek lokal dan terlibat dalam pemberitaan Injil di depan umum. Komitmen kelompok dapat diringkas dalam tiga kegiatan ini: membuat Injil dikenal dan dipahami dalam bahasa asli orang-orang, mengidentifikasikan diri dengan orang miskin dengan menjadi miskin, dan mengejar kepatuhan yang lebih dekat pada kehidupan iman dengan mengikuti ajaran-ajaran Yesus Kristus dan teladan para muridnya.

Gerakan-gerakan injili serupa lainnya adalah umum selama abad pertengahan, tetapi tidak ada yang bertahan seperti kaum Waldens. Sebelum 300 tahun Reformasi Protestan, permulaan gerakan Waldens kadang-kadang disebut sebagai "Reformasi Pertama." Kelompok ini juga disebut "Gereja Evangelis Terlama" dan "Israel di Pegunungan Alpen."

Meskipun kaum Waldensia tidak berangkat untuk menentang Gereja Katolik Roma, mereka dicap sebagai bidat, dikucilkan oleh Paus Lucius III pada tahun 1184, dan menjadi sasaran pemusnahan dalam beberapa kampanye. Sebenarnya, mereka adalah kelompok kecil, terpencar-pencar tetapi dekat yang menganut kepercayaan ortodoks dan umumnya tetap setia kepada Gereja Katolik sampai masa Reformasi.

Waldo of Lyons (c. 1140-1217)

Pendiri Waldensia adalah Waldo ( Valdes dalam bahasa Prancis) dari Lyons, seorang pedagang muda yang kaya dan berpengaruh dari Lyons, Prancis. Setelah kematian mendadak seorang teman dekat, Waldo mulai mencari makna yang lebih dalam dalam hidup. Sekitar tahun 1173 M, Waldo sangat tersentuh oleh perkataan Yesus Kristus kepada orang muda yang kaya dalam Injil Markus 10:21:

Melihat pria itu, Yesus merasakan cinta yang tulus untuknya. "Masih ada satu hal yang belum kau lakukan, " katanya. “Pergi dan jual semua harta milikmu dan berikan uang itu kepada orang miskin, dan kamu akan memiliki harta di surga. Kalau begitu datanglah, ikuti aku. ”(NLT)

Kemiskinan Sukarela

Antara 1173-1176, kehidupan Waldo berubah secara radikal. Memutuskan untuk mengikuti kata-kata Tuhan secara harfiah, ia menyerahkan kekayaannya kepada orang miskin dan memulai kehidupan kemiskinan yang disengaja. Kemudian, murid-muridnya akan dikenal sebagai "Orang Miskin dari Lyons, " atau hanya "Miskin." Nama yang mereka klaim untuk diri mereka sendiri adalah "Orang Miskin Roh" dari Ucapan bahagia dalam Matius 5: 3.

Mengkhotbahkan Injil

Percaya bahwa semua orang harus memiliki kesempatan untuk mendengar dan memahami Firman Tuhan, Waldo mempekerjakan Bernard Ydros dan Stephen dari Ansa untuk menerjemahkan beberapa buku Alkitab dari Vulgata Latin ke dalam dialek Prancis-Provencal setempat. Ketika terjemahannya disajikan di Roma, terjemahan itu mendapat persetujuan dari Paus. Didorong oleh respons positif, Waldo berharap upayanya akan memulai pembaruan di seluruh gereja.

Dari terjemahan ini, Waldo mulai mengabar dan mengajar Alkitab di depan umum. Dengan meniru teladannya, para pengikut Waldo (bepergian berpasangan) membawa Injil ke kota-kota dan desa-desa sekitarnya. Kegiatan berkhotbah di depan umum ini sangat menyinggung pihak berwenang Katolik dan memicu konflik dan penganiayaan yang akan dialami kaum Waldens selama berabad-abad.

'Peter' Waldo

Pada musim semi 1179, Waldo dan para pengikutnya dilarang oleh gereja untuk berkhotbah kecuali secara eksplisit diundang oleh seorang imam. Tetapi Waldo yakin tubuh Kristus harus mendasarkan pengalamannya pada pengalaman para rasul dan bukan pada konstruksi manusia pada zamannya. Ia terus berkhotbah secara terbuka. Beberapa tahun kemudian, sekitar tahun 1183, Waldo dilarang dari kota oleh uskup agung Lyons.

Ketika dia diperingatkan untuk berhenti berkhotbah, Waldo menanggapi dengan kata-kata Rasul Petrus dalam Kisah Para Rasul 4:19: "Apakah menurutmu Allah ingin kita menaatimu daripada dia?" sebagai "Peter Waldo" oleh Waldens masa depan.

Peter Waldo dari Lyons. ZU_09 / Getty Images

Setelah Waldo diusir dari Lyons, sedikit yang diketahui tentang hidupnya kecuali bahwa ia mungkin mati sekitar 1217 atau 1218.

Para pengikut menyebut diri mereka sebagai anggota-anggota Waldo, dan menyebut kelompok mereka sebagai "Masyarakat." Mereka tidak ingin dianggap sebagai entitas keagamaan yang terpisah dari Gereja Katolik. . Mereka hanya ingin menjadi sekelompok orang awam - murid-murid Kristen - yang mengikuti Kristus dan mengkhotbahkan pesannya.

Setelah diusir dari kota, Waldo dan para pengikutnya pindah ke daerah pegunungan Alpen terpencil di Prancis dan Italia. Selama tiga abad berikutnya, kaum Waldensia akan dianiaya, dipaksa di bawah tanah, dan dalam pelarian. Meskipun demikian, mereka membentuk komunitas yang kuat dan akhirnya menyebar ke Austria, Jerman, dan bagian lain Eropa.

Ajaran Yesus

YMereka pergi sekitar dua demi dua, bertelanjang kaki, mengenakan pakaian wol, tidak memiliki apa pun, memegang semua hal yang umum seperti para rasul, telanjang, mengikuti Kristus yang telanjang. Pengamatan abad ke-12 gerejawan, Peta Walter.

Seorang sejarawan menjelaskan penggunaan kata sifat naked yang tidak biasa ini untuk berarti miskin secara umum dan dari Kristus saja. Tanpa extras agama, Kaum Waldens berusaha mengikuti Kristus dalam kemiskinannya dan sebagai satu-satunya titik rujukan mereka untuk iman.

Dengan demikian, tujuan Waldenses adalah untuk hidup dalam kesetiaan absolut terhadap ajaran Yesus Kristus, terutama yang ada dalam Khotbahnya di Bukit. Penganut ingin menghidupkan kembali, sedekat mungkin, pengalaman para murid pertama. Akibatnya, praktik yang paling tajam mendefinisikan kaum Waldens adalah sumpah mereka untuk hidup dalam kemiskinan dan kesederhanaan seperti yang dilakukan orang-orang Kristen paling awal.

Percaya pada Alkitab

Kepercayaan Waldens didasarkan pada Alkitab, namun gerakan ini dimulai pada saat orang-orang biasa tidak memiliki akses ke Kitab Suci. Karena itu, Alkitab perlu diterjemahkan ke dalam bahasa ibu dan dikhotbahkan di depan umum agar semua orang dapat mendengar dan memahami Firman Allah. Hanya dengan demikian pria dan wanita dapat mengenal Yesus Kristus sebagai pusat iman mereka. Keselamatan, mereka percaya, adalah pekerjaan Kristus saja.

Kaum Waldens percaya bahwa gereja, ketika setia pada panggilannya yang sejati, mengikuti langkah para rasul. Kaum Waldens menentang segala bentuk kekerasan. Berdasarkan Matius 5: 33-37, mereka menolak untuk mengambil sumpah. Mereka juga menolak praktik menjual indulgensi dan menolak meminjamkan uang dengan bunga. Pandangan-pandangan ini sering membuat kaum Waldensia tampak seperti pemberontak yang berbahaya bagi otoritas keagamaan dan kekuatan politik saat itu.

Setiap orang berpartisipasi dalam komunitas Waldensia; pria dan wanita, tua dan muda, semua bisa mengkhotbahkan Injil. Karena pengabdian mereka pada Kitab Suci, banyak praktik keagamaan dan pandangan Waldens yang selaras dengan pandangan para reformis Protestan abad ke-16. Mereka menolak gagasan penyucian, transubstansiasi, dan beberapa sakramen Katolik. Mereka menolak untuk menyembah orang suci atau berdoa untuk orang mati.

Kaum Waldens yakin bahwa gereja akan kehilangan kehidupan spiritualnya jika menjadi kaya, istimewa, dan kuat di dunia. Karena itu, ketika Kaisar Constantine menjadikan agama Kristen sebagai agama negara pada abad ke-4, kaum Waldens melihatnya sebagai kompromi dengan dunia dan awal kejatuhan gereja.

Namun demikian, sebagian besar Waldens umumnya tetap ortodoks dalam pandangan mereka dan terus melihat diri mereka sebagai bagian dari Gereja Katolik Roma sampai masa Reformasi. Banyak yang menerima komuni setidaknya setahun sekali dan membaptis anak-anak mereka.

Barba

Pada abad ke-15, kaum Waldensian mulai menyebut pendeta dan pengkhotbah mereka sebagai barba, sebuah istilah penghormatan yang berarti lele dalam dialek Alpine setempat. Judul itu membuat mereka tidak bingung dengan para ayah Katolik. Barb Barbas muda dikirim ke sekolah untuk pelatihan Kitab Suci dan persiapan untuk kehidupan dalam pelayanan. Setelah pelatihan, mereka akan menemani barba berpengalaman untuk mendapatkan pengalaman di tempat kerja. Barbas bepergian berpasangan mengunjungi kelompok kecil orang percaya bawah tanah. Menyamar sebagai peziarah dan pedagang, mereka menghindari Inkuisisi Katolik.

Reformasi

Juga di abad ke-15, kaum Waldensia menjadi terkait dengan Saudara-saudara Bohemia dan mendukung pemimpin mereka, reformator gereja Ceko Jan Hus. Hus dicap sebagai bidat dan dibakar di tiang pancang pada tahun 1415 karena ajarannya yang radikal. Meskipun ia tetap seorang imam Katolik yang setia, pandangannya bersekutu dengan pandangan orang Waldensia. Hus percaya bahwa Alkitab adalah otoritas terakhir, bukan Gereja Katolik. Ia juga merasa bahwa Alkitab harus diterjemahkan ke dalam bahasa umum untuk dibaca dan diberitakan kepada umum.

Akhirnya, melalui pengaruh reformis Swiss William Farel (1489 1565), kaum Waldens bergabung dengan Reformasi Protestan dan selaras dengan pandangan-pandangan reformasi Calvinisme.

Penganiayaan dan Pembantaian

Kaum Waldens menahan penganiayaan tidak hanya di awal mereka, tetapi sepanjang abad dan di lokasi yang berbeda. Ini hanya beberapa dari pembantaian yang lebih signifikan.

  • Pada 1251, kaum Waldens di Toulouse, Prancis, dibantai karena ketidaksesuaian dengan gereja, dan kota mereka terbakar habis.
  • Pembantaian 22 desa di wilayah Prancis Luberon di Provence terjadi pada 1545. Pasukan kerajaan yang dipimpin oleh Baron Opp de diperintahkan untuk menghukum para pembangkang agama oleh Raja Francis I dari Perancis. Tentara kepausan secara brutal membunuh hampir 3.000 orang Waldens dalam perang salib berdarah, termasuk yang ada di M rindol dan Cabriere.
  • Pada Januari 1655, pembantaian yang dikenal sebagai "Piedmont Easter" atau "Musim Semi Berdarah" terjadi. Di bawah kekuatan Duke of Savoy, ratusan orang Waldens yang tidak bersenjata disiksa dan dibunuh dengan kejam.
  • Pada 1685, Raja Louis XIV membatalkan Dekrit Nantes yang telah memberikan waktu singkat perlindungan agama bagi kaum Waldensia. Sekali lagi, kampanye luas mulai membersihkan kaum Waldensia dan memaksa mereka kembali ke agama Katolik. Pada tahun 1686, adipati baru itu melarang kaum Waldensia mempraktikkan agama mereka, dan untuk pertama kalinya, gereja secara resmi menentang. Dalam tiga hari pertempuran, kaum Waldensia dikalahkan, gereja-gereja mereka dibakar, dan lebih dari 8.000 orang dijebloskan ke penjara. Dua ribu Waldensia tewas dalam pembantaian.
    Perang Salib Kepausan melawan Waldenses. Bettmann / Kontributor / Getty Images

    Sebagian besar Waldens yang selamat mengungsi di Swiss. Tetapi beberapa tahun kemudian, pada tahun 1689, mereka dapat kembali ke lembah mereka dalam apa yang dikenang sebagai “Pengembalian yang Mulia.”

    Kisah Kelangsungan Hidup

    Meskipun mereka tetap ditekan dalam jumlah, kaum Waldensi terus bertahan selama berabad-abad kesulitan dan penindasan. Pada abad ke-18, mereka mempertahankan kehadiran Protestan yang tertutup di wilayah Piedmont yang sebagian besar Katolik di Italia barat laut. Hanya dengan bantuan negara-negara Protestan di sekitarnya, orang-orang Walden bertahan.

    Pada tahun 1848, gereja Waldens akhirnya dibebaskan melalui Edict of Emancipation yang memberi mereka kebebasan hukum dan politik. Namun demikian, gereja masih berjuang di bawah penaklukan Katolik. Ketika Alexis Muston, seorang pendeta Reformasi Prancis abad ke-19, menulis tesis tentang kaum Waldens tanpa izin resmi gereja, ia dibawa ke pengadilan dan harus melarikan diri dari negara itu. Belakangan, buku Muston, The Israel of the Alps: Sejarah Lengkap Waldenses of Piedmont dan Koloni mereka, aslinya diterbitkan pada tahun 1875, diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan Jerman. Teks mungkin memberikan sejarah Waldensians yang paling signifikan dari masa asal mereka hingga masa emansipasi mereka.

    Kaum Waldens masih ada sampai sekarang, terutama di wilayah Piedmont Italia.

    Pada 2015, Paus Francis mengunjungi gereja Waldensian di Turin, Italia. Di sinilah orang-orang Kristen Waldensi mengalami penganiayaan brutal oleh Gereja Katolik selama Abad Pertengahan. Atas nama Gereja, Paus Fransiskus meminta pengampunan bagi orang percaya Waldens:

    “Di pihak Gereja Katolik, saya meminta maaf kepada Anda, saya memintanya untuk sikap dan perilaku non-Kristen dan bahkan tidak manusiawi yang telah kami tunjukkan kepada Anda. Dalam nama Tuhan Yesus Kristus, maafkan kami! ”

    A Light in the Darkness

    Lambang tradisional gereja Waldensia adalah lilin di atas Alkitab. Moto di atas simbol bertuliskan "Lux Lucet in Tenebris, " yang berarti "cahaya yang bersinar dalam kegelapan."

    Lambang Waldensia. Area publik

    Di jantung sejarah Waldensia adalah orang-orang dengan iman yang tidak dapat dihancurkan. Melawan segala rintangan, cahaya mereka tidak akan padam melalui kegelapan penindasan dan isolasi yang kejam. Semangat Waldens yang tak terbendung mencerminkan semangat Juru Selamat mereka, Terang Dunia, yang berani mereka ikuti.

    Sumber

    • Kapic, KM, & Vander Lugt, W. Dalam Kamus Saku Tradisi Reformed (hlm. 126).
    • The Waldensia: Moto The Waldensian: Into Darkness, Light. Majalah Sejarah Kristen-Edisi 22.
    • Waldo dari Lyons: Seorang Nabi tanpa Kehormatan. Majalah Sejarah Kristen-Edisi 22.
    • Jackson, SM (Ed.) Ensiklopedia Pengetahuan Agama Schaff-Herzog Baru (Vol. 12, hlm. 241).
    • Bouchard, G. Light Cahaya Kuno dan Abadi: Kaum Walden dari Abad ke-12 hingga Reformasi Protestan. Majalah Sejarah Kristen-Edisi 22.
    • Bryer, KJ Waldo, Peter. Who Who in History Christian (hlm. 703).
    • Schaff, P., & Schaff, DS Sejarah Gereja Kristen (Vol. 5, p. 495).
    Bukti Arkeologis Tentang Kisah Alkitab Abraham

    Bukti Arkeologis Tentang Kisah Alkitab Abraham

    Proyek untuk Merayakan Samhain, Tahun Baru Penyihir

    Proyek untuk Merayakan Samhain, Tahun Baru Penyihir

    Apa itu Agama Rakyat?  Definisi dan Contoh

    Apa itu Agama Rakyat? Definisi dan Contoh