https://religiousopinions.com
Slider Image

Agama di Laos

Republik Demokratik Rakyat Laos, atau Laos, secara resmi mengakui empat agama: Budha, Kristen, Islam, dan Iman Baha'i. Dari keempat ini, agama Buddha adalah yang terbesar; sekitar 64, 7% orang Laos beragama Budha.

Konstitusi Laos melindungi hak kebebasan beragama, meskipun dalam praktiknya pemerintah mempertahankan kontrol ketat atas kegiatan keagamaan. Semua organisasi keagamaan diharuskan mendaftar ke Departemen Dalam Negeri. Kementerian itu mewajibkan setiap organisasi yang berafiliasi dengan agama untuk memperoleh persetujuan untuk semua acara dan kegiatan, termasuk layanan Natal dan Paskah Kristen, dan juga mengelola pencetakan dan publikasi literatur keagamaan.

Pengambilan Kunci: Agama Laos

  • Pemerintah Laos secara resmi mengakui empat agama: Budha, Kristen, Islam, dan Iman Baha'i.
  • Sekitar 64, 7% populasi Laos mempraktikkan Buddhisme Theravada, menjadikannya agama yang paling umum di negara ini.
  • Sisa populasi mengidentifikasikan diri dengan agama Kristen (1, 7%); Islam, Iman Baha'i, Konfusianisme, Taoisme, dan agama rakyat (2, 1%); dan 31, 4% mengidentifikasi tidak beragama.
  • Orang-orang Kristen di Laos diawasi dengan ketat, dan laporan yang sering menunjukkan penganiayaan yang sengit, khususnya di masyarakat pedesaan.
  • Meskipun Islam diakui sebagai agama resmi, Laos memiliki salah satu populasi Muslim terkecil di Asia Tenggara, jumlahnya kurang dari 800.

Buddhisme di Laos

Agama Buddha pada awalnya diperkenalkan di Laos melalui perjalanan para bhikkhu Burma selama abad kedelapan, terutama setelah diperkenalkan ke negara-negara tetangga seperti Kamboja, Thailand, dan Myanmar (Burma). Para biksu mempraktikkan Buddhisme Theravada, dan pada abad ke-14, itu adalah agama yang paling umum di Laos.

Agama Buddha di Laos sebagian besar dipraktikkan oleh orang-orang etnik Laos yang merupakan mayoritas di negara itu. Semua orang, khususnya mereka yang berada di komunitas pedesaan, didorong untuk berpartisipasi aktif dalam kehidupan keagamaan. Setiap pria Buddhis diharapkan menghabiskan beberapa bulan hidup sebagai seorang bhikkhu, dan para wanita janda yang sudah lanjut usia sering menjadi bhiksuni, atau biarawati Budha.

Kelompok Buddha di Laos mengalami lebih banyak kebebasan beragama dari pemerintah daripada kelompok agama lain. Namun, pembatasan terhadap semua komunitas agama meningkat pada tahun 2016, ketika pemerintah mengeluarkan sebuah dekrit (Dekrit 315) yang dimaksudkan untuk menetapkan prinsip dan persyaratan agama Laos. Sebagai contoh, semua kelompok Buddhis diharuskan untuk mendaftar ke Departemen Dalam Negeri, sedangkan sebelumnya persyaratan pendaftaran kurang berlaku untuk umat Buddha. Selain itu, para bhikkhu sekarang harus membawa kartu identitas setiap saat, meskipun ini lebih lunak daripada kebijakan terhadap para ulama agama lain yang diharuskan membawa sertifikasi pelatihan.

Pha That Luang adalah stupa Budha besar yang tertutup emas di pusat kota Vientiane, Laos. Sejak awal pembentukannya disarankan pada abad ke-3, stupa telah mengalami beberapa rekonstruksi hingga tahun 1930-an karena invasi asing ke daerah tersebut. Ini umumnya dianggap sebagai monumen nasional paling penting di Laos dan simbol nasional. Igor Bilic / Getty Images

Meskipun Dekrit 315 meningkatkan peraturan tentang kelompok agama di Laos, itu mencakup klausa yang memungkinkan pemerintah untuk terus membina hubungan yang kuat dengan agama Buddha, yang dipandang sebagai landasan identitas budaya Laos.

Kekristenan di Laos

Kekristenan di Laos diorganisasikan ke dalam tiga cabang resmi: Katolik Roma, Advent Hari Ketujuh, dan Gereja Evangelis Lao, atau LEC. Karena semua organisasi keagamaan diharuskan mendaftar dalam kelompok-kelompok ini, LEC adalah sasaran utama bagi organisasi-organisasi Kristen yang tidak dikenal selain orang Katolik dan Advent.

Asal-usul Kekristenan di Laos berakar pada perdagangan rempah-rempah, yang membawa pedagang dan biarawan Jesuit ke perbatasan Laos melalui Vietnam pada tahun 1630-an, meskipun butuh dua abad bagi Kekristenan untuk mendapatkan pintu masuk resmi ke negara itu. Masyarakat Misi Misi Luar Negeri Paris - sebuah organisasi Katolik - mendirikan gereja Kristen pertama di Laos pada tahun 1878, diikuti oleh gereja-gereja Presbiterian pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Protestan tidak ada di negara ini sampai pertengahan abad ke-20.

Vikaris apostolik Paksé Louis-Marie Ling Mangkhanekhoun dari Laos berjalan setelah berlutut di depan Paus Francis untuk mengikrarkan kesetiaan dan menjadi kardinal selama konsistori penciptaan lima kardinal baru pada 28 Juni 2017 di basilika Santo Petrus di Vatikan. ALBERTO PIZZOLI / Getty Images

Kekristenan adalah agama minoritas di Laos, dipraktikkan oleh hanya 1, 7% dari populasi, yang sebagian besar adalah etnis minoritas. Semua organisasi Kristen diawasi dengan ketat. Meskipun dilindungi oleh konstitusi, sering ada laporan tentang penangkapan, penahanan, dan pengasingan orang-orang Kristen yang taat, khususnya di masyarakat pedesaan.

Islam di Laos

Meskipun diakui sebagai agama resmi, Islam di Laos dipraktikkan oleh kurang dari 0, 01% dari populasi. Dengan jumlah total kurang dari 800 orang, Laos memiliki salah satu populasi Muslim terendah di Asia Tenggara. Islam tidak tiba di Laos dalam kapasitas yang signifikan sampai abad ke-20, ketika Muslim dari India berimigrasi ke koloni Prancis. Kemudian pada abad itu, Muslim bermigrasi dari Pakistan, sehingga jumlah total Muslim menjadi sekitar 7.000. Namun, perang saudara di Laos memaksa migrasi massal umat Islam ke luar negeri.

Sebagian besar Muslim yang saat ini tinggal di Laos adalah etnis Khmer, yang berasal dari Kamboja. Selama Khmer Merah, Muslim Kamboja meninggalkan negara mereka, mencari perlindungan dari penganiayaan agama di negara-negara tetangga seperti Laos.

Iman Baha'i, Iman yang Diadopsi, dan Agama Pribumi

Kurang dari 3% populasi Laos mempraktikkan Iman Baha'i, agama rakyat, animisme, Konfusianisme, atau Taoisme, tetapi mereka memiliki kehadiran yang nyata di negara tersebut. Konfusianisme dan Taoisme dipraktekkan hampir secara eksklusif oleh etnis Cina, seringkali dalam kombinasi dengan agama Buddha. Karena Laos pernah menjadi bagian dari Kekaisaran Khmer kuno, sisa-sisa kuil Hindu dapat ditemukan di seluruh negeri.

Iman Baha'i di Laos

Iman Baha'i, yang berasal dari Persia, adalah kepercayaan pada manifestasi tuhan monoteistik pada pendiri agama-agama besar dunia, termasuk Yesus, Buddha, dan Mohammad. Kegiatan keagamaan berfokus pada persatuan, kesetaraan, dan pentingnya semua orang dan agama. Iman Baha'i pertama kali diakui di Laos selama 1950-an, dan sejak itu, Baha'i telah terlibat dalam pengembangan sosial-ekonomi dan proyek-proyek kesetaraan gender di seluruh negeri.

Agama Rakyat di Laos

Juga dikenal sebagai agama rakyat Tai dan Satsana Phi, agama rakyat Lao dipraktikkan di Thailand dan Laos. Ini adalah seperangkat kepercayaan animistis, politeistis yang didasarkan pada pemujaan, pemujaan, dan rasa terima kasih dari berbagai jenis dewa, yang cenderung menjadi simbol leluhur, fenomena alam, unsur-unsur duniawi, ciri-ciri duniawi, fitur geografis, dan konstruksi buatan manusia. Para pemimpin agama Satsana Phi adalah dukun yang terlatih khusus, yang disebut mophi. Elemen-elemen agama rakyat Lao dipraktikkan oleh kelompok-kelompok Buddha, karena kedua agama itu dapat dengan mudah hidup berdampingan.

Sumber

  • Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan Perburuhan. Laporan 2018 tentang Kebebasan Beragama Internasional: Laos . Washington, DC: Departemen Luar Negeri AS, 2019.
  • Badan Intelijen Pusat. World Factbook: Laos . Washington, DC: Central Intelligence Agency, 2019.
  • Osborne, Milton E. Asia Tenggara: Sejarah Pendahuluan . Edisi ke-11, Allen & Unwin, 2013.
  • Sikand, Yoginder. UsMuslim di Laos: Tersembunyi Di Luar Mekah. Qantara.de, Deutsche Welle, 14 Oktober 2008.
  • Somers Heidhues, Mary. Asia Tenggara: A Concise History . Thames & Hudson, 2000.
Proyek Kerajinan Litha

Proyek Kerajinan Litha

Wallpaper Swami Vivekananda

Wallpaper Swami Vivekananda

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab