https://religiousopinions.com
Slider Image

Agama di Vietnam

Terletak di bagian paling timur dari Asia Tenggara, Vietnam adalah rumah bagi 95, 5 juta orang. Meskipun negara ini secara resmi ateis - hasil dari sejarah Komunisnya - kehidupan kebanyakan orang Vietnam - dipengaruhi oleh setidaknya satu agama besar dunia.

Fakta Singkat: Agama di Vietnam

  • Vietnam secara resmi adalah negara sekuler, sebagai hasil dari masa lalu Komunisnya, tetapi Konfusianisme, Kristen, Budha, Hindu, Islam, dan agama rakyat semuanya hadir.
  • Agama rakyat Vietnam adalah campuran dari agama-agama dunia dan kepercayaan asli, tetapi sebagian besar berfokus pada penghormatan terhadap simbol-simbol ketuhanan.
  • Konfusianisme dari Tiongkok memiliki dampak yang berpengaruh pada struktur sosial politik Vietnam historis dan praktik agama rakyat.

Mayoritas orang Vietnam tidak beragama secara agama, yang berarti mereka tidak secara terbuka atau konsisten mempraktikkan kepercayaan pada Tuhan tunggal atau Kekuatan Yang Lebih Tinggi. Namun, orang-orang Vietnam memiliki rasa hormat dan penghormatan yang kuat terhadap leluhur dan roh, karena hampir setengah dari populasi terkait dengan agama rakyat Vietnam.

Dao Mau, agama rakyat Vietnam yang berbeda, dianggap sebagai agama tertua di negara itu, tetapi Konfusianisme, Budha, dan Taoisme datang ke Vietnam melalui Cina cukup awal dalam catatan sejarah. Meskipun negara itu dijajah oleh Prancis, Portugis pada abad ke-16 yang membawa agama Kristen — khususnya, Katolik Roma — ke Vietnam.

Hindu dan Islam hadir di negara ini, meskipun hanya dipraktikkan dalam komunitas kecil etnis minoritas. Vietnam adalah rumah bagi beberapa cabang agama yang unik, termasuk Cao Dai, sejenis monoteisme non-kekerasan abad ke-20.

Untuk memudahkan pemahaman, artikel ini menggunakan istilah "Vietnam" untuk merujuk pada wilayah geografis yang secara historis merupakan rumah bagi banyak negara dan peradaban.

Agama Rakyat Vietnam

Pagoda Bich Dong ini dibangun untuk menghormati Buddha dan Mau Thuong Ngan, Dewi Hutan. sergwsq / Getty Images

Lebih dari 45% populasi Vietnam dikaitkan dengan agama rakyat Vietnam tradisional, meskipun dalam semangat agama-agama rakyat sejati, asosiasi ini memengaruhi pengalaman spiritual sehari-hari daripada doktrin liturgi.

Agama rakyat Vietnam berasal dari zaman prasejarah manusia, meskipun sebagai akibat dari kendali Cina selama ribuan tahun atas Vietnam, aspek-aspek kepercayaan tradisional terkait erat dengan Konfusianisme.

Elemen-elemen agama rakyat Vietnam berbeda-beda tergantung pada wilayahnya, tetapi biasanya mencakup penghormatan kepada dewa-dewa alami dan roh leluhur dan hubungan sosiopolitik dan pribadi yang hierarkis dengan tujuan menjaga harmoni. Ada juga penekanan kuat pada tradisi dan ritual, meskipun, seperti kebanyakan agama rakyat, tidak ada doktrin atau teks suci yang tunggal.

Agama rakyat di Vietnam menampilkan aspek-aspek Kristen, Budha, dan Shinto, khususnya dalam pemujaan makhluk surgawi, dewa dan dewi, roh leluhur, pahlawan budaya legendaris, kaisar dan pemimpin politik, dan bahkan dewa dari kerajaan di sekitarnya, seperti kekaisaran Khmer dari Kamboja dan Cham di bagian selatan Vietnam.

Titik fokus agama rakyat Vietnam adalah pengamatan dan penghormatan terhadap keilahian, dengan sedikit penekanan pada asal-usul keilahian. Praktek agama rakyat biasanya dilakukan di kuil-kuil di mana dewa diabadikan.

Banyak dari kuil-kuil ini, khususnya di Vietnam utara dihancurkan pada pertengahan abad ke-20, antara akhir periode dinasti pada tahun 1945 dan awal 1980-an. Penyebaran Komunisme di Vietnam juga menyebarkan sentimen anti-agama yang menyebabkan budaya membongkar kepercayaan agama di Vietnam dan, kemudian, penghancuran fisik kuil dan lembaga keagamaan. Perang Vietnam juga sangat merusak sisa candi dan struktur keagamaan.

Akhir Perang Vietnam memicu kebangkitan agama rakyat Vietnam dalam upaya untuk merebut kembali kebanggaan nasional dan identitas yang disatukan.

Dao Mau

Salah satu agama rakyat tertua yang diakui di Vietnam, Dao Mau, adalah pemujaan "ibu dewi" yang berbasis etnis. Dikenal sebagai Mau, ibu dewi dapat dipersonifikasikan sebagai entitas tunggal, dalam bentuk Ibu Pertiwi, misalnya, atau banyak dewi yang juga berhubungan dengan penyembuhan dan kesuburan. Penyembahan dewi perempuan di Vietnam dapat ditelusuri kembali ke prasejarah.

Pemerintah Komunis Vietnam melarang banyak praktik Dao Mau, dan praktik itu tetap ilegal hingga akhir abad ke-20.

Konfusianisme dan Dampak Tiongkok

Kembali ke dunia kuno, Cina dan Vietnam secara historis memiliki hubungan dekat, meskipun jarang damai. Cina mengerahkan kekuatan kekaisarannya atas Vietnam selama seribu tahun sebelum Vietnam memperjuangkan dan memenangkan kemerdekaan dari Cina pada 939 Masehi. Meskipun gerakan kemerdekaan ini datang relatif awal dalam catatan sejarah, Cina telah berada di Vietnam cukup lama untuk pertukaran budaya, khususnya Konfusianisme. nilai-nilai.

Kuil Sastra (Van Mieu) Hanoi. Gambar Degist / Getty

Berbeda dengan tetangganya yang beragama Budha di Asia Tenggara, sistem sosiopolitik Vietnam menyerupai piramida, dengan kaisar di puncaknya, seperti halnya Cina. Sementara kaisar di Cina dianggap sebagai dewa, kaisar Vietnam, paling banyak, adalah penghubung antara dunia alami dan supranatural.

Kontribusi Cina yang paling berpengaruh bagi Vietnam adalah hierarki sosiopolitik yang sangat terstruktur yang berasal dari Konfusianisme. Keharmonisan sosial dipertahankan oleh ketaatan pada hubungan yang ditentukan, dan mobilitas ke atas dan keuntungan politik dimungkinkan melalui pencapaian skolastik yang terhormat dan kerja keras, meskipun dalam praktiknya ini sebagian besar diterapkan pada elit dan jarang pada kelas bawah.

Pembagian berusia berabad-abad antara kelas atas dan bawah Vietnam akhirnya mengarah pada krisis di pertengahan hingga akhir abad ke-20. Namun, pekerjaan budidaya padi yang melelahkan secara fisik membangun ikatan yang kuat di antara kaum tani yang juga didorong oleh nilai-nilai Konfusianisme .

Kekristenan

Meskipun negara mempertahankan sekularismenya, sekitar 6, 2 juta orang Vietnam, sekitar 7%, diidentifikasi sebagai Katolik, dan 1, 4 juta, atau hanya di bawah 2%, diidentifikasi sebagai Protestan.

Peziarah dan penduduk setempat mengambil bagian dalam prosesi Baby Jesus yang dipimpin oleh Uskup Joseph Nguyen Nang selama Misa Natal Tengah Malam di situs Katedral Phat Diem pada 24 Desember 2018 di Distrik Kim Son, Provinsi Ninh Binh, Vietnam. Gambar Linh Pham / Getty

Sebagai kelompok Eropa pertama yang mencapai Asia Tenggara untuk mencari rempah-rempah, Portugis membawa serta mereka Katolik Roma dan keinginan untuk mempertobatkan orang-orang pribumi. Pada abad ke-18, Prancis telah menginvasi Vietnam dari selatan, berharap untuk menyusup dan mendominasi rute perdagangan antara Vietnam dan Cina.

Prancis tidak menyadari, bagaimanapun, bahwa kedekatan geografis dengan China tidak menjamin rute perdagangan yang telah mapan antara kedua negara. Faktanya, Vietnam telah mempertahankan keterlibatan Cina sejauh senjata selama berabad-abad.

Namun, Prancis mempertahankan koloni di Vietnam, bahkan dengan peluang perdagangan terbatas dengan China, dan mereka berusaha, dengan sedikit keberhasilan, untuk merombak kepercayaan dan praktik tradisional Vietnam dengan budaya Prancis. Namun, penjajahan Perancis tidak pernah bisa menghilangkan bahasa dan kepercayaan asli.

Penting untuk dicatat bahwa status suci dan suci yang diberikan kepada banyak pahlawan mitos Vietnam termasuk Joan of Arc dan Victor Hugo, indikator bahwa budaya Prancis memengaruhi setidaknya satu aspek minor agama rakyat di Vietnam.

Agama Buddha

Lebih dari 12, 2% orang Vietnam bergaul dengan agama Buddha di Vietnam modern. Seperti di sebagian besar negara di Asia Tenggara, ia tiba melalui rute perdagangan antara Cina dan India. Tradisi Konfusianisme yang kuat yang menciptakan sistem sosial politik Vietnam mengubah bentuk-bentuk pemahaman dan pengalaman agama Buddha di Vietnam.

Panorama Buu Long Pagoda di Kota Ho Chi Minh. Kuil Budha yang indah tersembunyi di Kota Ho Chi Minh, Vietnam. Mongkol Chuewong / Getty Images

Sementara Buddhisme cenderung mengarah pada kekacauan di negara-negara sekitarnya, menurut catatan sejarah Tiongkok, orang Vietnam menekankan praktik ritual dan ritual sebagai bentuk spiritualitas untuk menjaga ketertiban sistematis.

Kaodaisme

Sebuah kepercayaan monoteistik yang relatif baru, Caodaisme didirikan di Vietnam selatan pada tahun 1926. Caodais mengikuti praktik etika yang ketat untuk meninggalkan siklus reinkarnasi untuk bergabung dengan Tuhan di surga.

Caodais adalah vegetarian atau vegan, dan mereka mempraktikkan nir-kekerasan. Seperti lembaga keagamaan lainnya selama tahun 1940-an, 1950-an, dan 1960-an, kuil-kuil Caodaist direbut oleh negara dan diubah menjadi pabrik. Kurang dari 1% orang Vietnam modern mengidentifikasi diri sebagai Caodaist.

Sekelompok orang berdoa di sebuah biara, Biara Cao Dai - Kuil Suci Cao Dai -Tay Ninh, Vietnam. Pham Le Huong Son / Getty Images

Hinduisme

Seperti Budhisme, Hindu memasuki Vietnam melalui jalur perdagangan, khususnya dari India. Hindu berkembang di kerajaan Champa, yang terletak di tempat yang sekarang Vietnam Selatan. Kerajaan Champa mulai menyusut pada abad ke-12, meskipun tidak secara resmi dianeksasi ke Vietnam hingga abad ke-19.

Secara etnis orang Cham masih tinggal di bagian selatan Vietnam, dan mereka merupakan mayoritas orang Vietnam yang mempraktikkan agama Hindu, meskipun jumlahnya kurang dari 1%.

Sumber

  • Bielefeldt, Heiner. Pernyataan Pers tentang kunjungan ke Republik Sosialis Vietnam oleh Pelapor Khusus untuk Kebebasan Beragama atau Berkeyakinan. Jenewa, Swiss: Kantor Komisaris Tinggi untuk Hak Asasi Manusia, 2014.
  • Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan Perburuhan. Laporan 2018 tentang Kebebasan Beragama Internasional: Vietnam. Washington, DC: Departemen Luar Negeri AS, 2019.
  • Farid, Shaikh. Caodaism: Agama Sinkretistis Vietnam. Jurnal CDR, vol. 1, tidak. 1, Juni 2006, hlm. 53 57.
  • Hue-Tam, Ho Tai. Agama di Vietnam. Asia Society, Agustus 2008.
  • Keith, Charles. Katolik Vietnam: Gereja dari Kekaisaran ke Bangsa . University of California Press, 2012.
  • Osborne, Milton E. Asia Tenggara: Sejarah Pendahuluan . Edisi ke-11, Allen & Unwin, 2013.
  • Pusat Penelitian Pew. Pendukung Agama Rakyat. Washington, DC: Pusat Penelitian Pew, 2012.
  • Somers Heidhues, Mary. Asia Tenggara: A Concise History. Thames & Hudson, 2000.
  • The World Factbook: Vietnam. Badan Intelijen Pusat, Badan Intelijen Pusat, 1 Februari 2018.
    Seperti Di Atas Jadi Di Bawah Ini Frase dan Asal Mula Okultisme

    Seperti Di Atas Jadi Di Bawah Ini Frase dan Asal Mula Okultisme

    Pengantar Kitab Habakuk

    Pengantar Kitab Habakuk

    Agama Brunei

    Agama Brunei