https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Kekudusan Allah?

Kekudusan Allah adalah salah satu atributnya yang membawa konsekuensi yang monumental bagi setiap orang di bumi.

Dalam bahasa Ibrani kuno, kata yang diterjemahkan sebagai "suci" (qodeish) berarti "dipisahkan" atau "terpisah". Kemurnian moral dan etika Allah yang absolut membedakannya dari setiap makhluk lain di alam semesta.

Alkitab berkata, "Tidak ada yang kudus seperti Tuhan." (1 Samuel 2: 2, NIV)

Nabi Yesaya melihat sebuah visi tentang Tuhan di mana seraphim, makhluk surgawi bersayap, memanggil satu sama lain, "Kudus, suci, suci adalah Tuhan Yang Mahakuasa." (Yesaya 6: 3, NIV) Penggunaan "kudus" tiga kali menekankan kekudusan Allah yang unik, tetapi beberapa pakar Alkitab juga percaya bahwa ada satu "kudus" untuk setiap anggota Tritunggal: Allah Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Setiap Pribadi Ketuhanan sama dalam kekudusan dengan yang lain.

Bagi manusia, kekudusan pada umumnya berarti menaati hukum Allah, tetapi bagi Allah, hukum itu bukan eksternal itu adalah bagian dari esensinya. Tuhan adalah hukum. Ia tidak mampu berkontradiksi dengan dirinya sendiri karena kebaikan moral adalah sifatnya.

Kekudusan Allah Adalah Tema yang Berulang dalam Alkitab

Di seluruh Kitab Suci, kekudusan Allah adalah tema yang berulang. Para penulis Alkitab menggambar kontras yang tajam antara karakter Tuhan dan karakter manusia. Kekudusan Allah begitu tinggi sehingga penulis Perjanjian Lama bahkan menghindari menggunakan nama pribadi Allah, yang Allah ungkapkan kepada Musa dari semak yang terbakar di Gunung Sinai.

Para leluhur terdahulu, Abraham, Ishak, dan Yakub, menyebut Tuhan sebagai "El Shaddai, " yang berarti Yang Mahakuasa. Ketika Tuhan memberi tahu Musa bahwa namanya adalah "AKULAH AKULAH AKU, " yang diterjemahkan sebagai YAHWEH dalam bahasa Ibrani, itu menyatakan dia sebagai Makhluk yang Tidak Diciptakan, Pribadi yang Ada Sendiri. Orang-orang Yahudi kuno menganggap nama itu begitu suci sehingga mereka tidak akan mengucapkannya dengan lantang, sebagai gantinya "Tuhan".

Ketika Tuhan memberikan Sepuluh Perintah kepada Musa, dia dengan tegas melarang menggunakan nama Tuhan dengan tidak hormat. Serangan terhadap nama Tuhan adalah serangan terhadap kekudusan Tuhan, masalah penghinaan.

Mengabaikan kekudusan Allah membawa konsekuensi yang mematikan. Putra Harun, Nadab dan Abihu, bertindak bertentangan dengan perintah Allah dalam tugas imamat mereka dan dia membunuh mereka dengan api. Bertahun-tahun kemudian, ketika Raja Daud sedang mengangkut tabut perjanjian, mereka melakukan pelanggaran terhadap perintah-perintah Allah - ketika uang itu tersandung, dan seorang pria bernama Uza menyentuhnya untuk menguatkannya. Tuhan segera memukul mati Uza.

Kekudusan Allah Adalah Dasar Keselamatan

Ironisnya, rencana keselamatan didasarkan pada hal yang benar-benar memisahkan Tuhan dari manusia: kekudusan Allah. Selama ratusan tahun, orang-orang Perjanjian Lama Israel terikat pada sistem pengorbanan hewan untuk menebus dosa-dosa mereka. Namun, solusi itu hanya sementara. Sejauh Adam, Tuhan telah berjanji kepada orang-orang tentang Mesias.

Seorang Juru Selamat diperlukan karena tiga alasan. Pertama, Tuhan tahu manusia tidak akan pernah bisa memenuhi standar kekudusannya yang sempurna melalui perilaku atau perbuatan baik mereka sendiri. Kedua, dia menuntut pengorbanan yang tidak bercela untuk membayar hutang dosa manusia. Dan ketiga, Tuhan akan menggunakan Mesias untuk mentransfer kekudusan kepada pria dan wanita berdosa.

Untuk memuaskan kebutuhannya akan pengorbanan yang sempurna, Allah sendiri harus menjadi Juruselamat itu. Yesus, Anak Allah, berinkarnasi sebagai manusia, dilahirkan dari seorang wanita tetapi mempertahankan kekudusannya karena ia dikandung oleh kuasa Roh Kudus. Kelahiran dari perawan itu mencegah lewatnya dosa Adam kepada anak Kristus. Ketika Yesus mati di kayu salib, ia menjadi korban yang pas, dihukum untuk semua dosa umat manusia, masa lalu, sekarang, dan masa depan.

Allah Bapa membangkitkan Yesus dari antara orang mati untuk menunjukkan bahwa ia menerima persembahan Kristus yang sempurna. Kemudian untuk menjamin manusia memenuhi standar-Nya, Allah menyalahkan, atau memuji kekudusan Kristus bagi setiap orang yang menerima Yesus sebagai Juru Selamat. Karunia gratis ini, yang disebut anugerah, membenarkan atau membuat suci setiap pengikut Kristus. Dengan menanggung kebenaran Yesus, mereka kemudian memenuhi syarat untuk masuk surga.

Tetapi semua ini tidak akan mungkin terjadi tanpa kasih Allah yang luar biasa, satu lagi atribut sempurna-Nya. Melalui cinta, Tuhan percaya dunia layak diselamatkan. Cinta yang sama itu menuntunnya untuk mengorbankan Putranya yang terkasih, kemudian menerapkan kebenaran Kristus kepada manusia yang telah ditebus. Karena cinta, kekudusan yang tampaknya merupakan rintangan yang tidak dapat diatasi menjadi cara Allah untuk memberikan kehidupan kekal kepada setiap orang yang mencari dia.

Sumber dan Bacaan Lebih Lanjut

  • Komentari Alkitab Baru, GJ Wenham, JA Motyer, DA Carson, RT Prancis, editor;
  • Kamus Alkitab Ringkas Baru, T. Alton Bryant, editor
  • Kamus Alkitab The New Unger, RK Harrison, editor; Teologi Sistematik, Charles Hodge;
  • gotquestions.org.
Apa itu Agama Rakyat?  Definisi dan Contoh

Apa itu Agama Rakyat? Definisi dan Contoh

Tips Belajar Ujian Teratas untuk Remaja Kristen

Tips Belajar Ujian Teratas untuk Remaja Kristen

Lydia: Penjual Ungu dalam Kisah Para Rasul

Lydia: Penjual Ungu dalam Kisah Para Rasul