https://religiousopinions.com
Slider Image

Buddhisme di Tiongkok

Buddhisme atau (f ji o) pertama kali dibawa ke Tiongkok dari India oleh para misionaris dan pedagang di sepanjang Jalur Sutra yang menghubungkan Tiongkok dengan Eropa pada akhir Dinasti Han (202 SM - 220 M).

Pada saat itu, Buddhisme India sudah berusia lebih dari 500 tahun, tetapi keyakinan itu tidak mulai berkembang di Cina sampai kejatuhan Dinasti Han dan mengakhiri kepercayaan Konfusianisme yang ketat.

Keyakinan Buddha

Di dalam filsafat Buddha tumbuh dua divisi utama. Ada yang mengikuti Buddhisme Theravada tradisional, yang melibatkan meditasi yang ketat dan pembacaan yang lebih dekat dari ajaran asli Buddha. Buddhisme Theravada menonjol di Sri Lanka dan sebagian besar Asia Tenggara.

Buddhisme yang mengambil alih di Cina adalah Buddhisme Mahayana, yang mencakup berbagai bentuk seperti Buddhisme Zen, Buddhisme Tanah Murni, dan Buddhisme Tibet - juga dikenal sebagai Lamaisme.

Umat ​​Buddha Mahayana percaya pada daya tarik yang lebih luas terhadap ajaran Buddha dibandingkan dengan pertanyaan filosofis yang lebih abstrak yang diajukan dalam Buddhisme Theravada. Umat ​​Buddha Mahayana juga menerima para Buddha kontemporer seperti Amitabha, yang tidak dimiliki oleh para Buddhis Theravada.

Agama Buddha mampu secara langsung menangani konsep penderitaan manusia. Ini memiliki daya tarik luas bagi orang-orang Cina, yang berurusan dengan kekacauan dan perpecahan negara-negara yang bertikai memperebutkan kontrol setelah jatuhnya Han. Banyak etnis minoritas di Tiongkok juga mengadopsi agama Buddha

Persaingan dengan Taoisme

Ketika pertama kali diperkenalkan, Buddhisme menghadapi persaingan dari pengikut Taoisme. Sementara Taoisme (juga disebut Taoisme) setua Buddhisme, Daoisme adalah asli Cina.

Taois tidak memandang hidup sebagai penderitaan. Mereka percaya pada masyarakat yang tertib dan moral yang ketat. Tetapi mereka juga memiliki keyakinan mistis yang kuat seperti transformasi tertinggi, di mana jiwa hidup setelah kematian dan melakukan perjalanan ke dunia yang abadi.

Karena kedua kepercayaan itu sangat kompetitif, banyak guru dari kedua belah pihak meminjam dari yang lain. Saat ini banyak orang Tionghoa percaya pada elemen dari kedua aliran pemikiran.

Agama Budha sebagai Agama Negara

Popularitas Buddhisme mengarah pada konversi cepat ke Buddhisme oleh penguasa Tiongkok selanjutnya. Sui dan Dinasti Tang berikutnya semuanya mengadopsi agama Buddha sebagai agama mereka.

Agama ini juga digunakan oleh penguasa asing Cina, seperti Dinasti Yuan dan Manchu, untuk terhubung dengan Cina dan membenarkan pemerintahan mereka. Suku Manchus berusaha untuk menarik garis paralel antara agama Buddha. agama asing, dan pemerintahan mereka sendiri sebagai pemimpin asing.

Buddhisme kontemporer

Meskipun China beralih ke ateisme setelah Komunis menguasai Cina pada tahun 1949, Buddhisme terus tumbuh di Cina, terutama setelah reformasi ekonomi pada 1980-an.

Saat ini diperkirakan ada 4244 juta pengikut agama Buddha di Cina, menurut Pusat Penelitian Pew, dan lebih dari 20.000 kuil Buddha. Itu adalah agama terbesar di Cina. Pengikutnya bervariasi berdasarkan kelompok etnis.

Kelompok Etnis Minoritas yang Mempraktikkan Buddhisme di Tiongkok
Mulam (juga mempraktikkan Taoisme)207.352GuangxiTentang Mulam
Jingpo132.143YunnanTentang Jingpo
Maonan (juga mempraktikkan politeisme)107.166GuangxiTentang Maonan
Blang92.000YunnanTentang Blang
Achang33.936YunnanTentang Achang
Jing atau Gin (juga berlatih Taoisme)22.517GuangxiTentang Jing
De'ang atau Derung17.935YunnanTentang De'ang
Dandelion Magic and Folklore

Dandelion Magic and Folklore

Louis Zamperini: Pahlawan dan Atlet Olimpiade yang Tidak Terputus

Louis Zamperini: Pahlawan dan Atlet Olimpiade yang Tidak Terputus

Pengantar Kitab Habakuk

Pengantar Kitab Habakuk