https://religiousopinions.com
Slider Image

Leluhur Wanita Zen

Meskipun guru laki-laki mendominasi catatan sejarah Buddhisme Zen, banyak wanita luar biasa juga bagian dari sejarah Zen.

Beberapa wanita ini muncul dalam koleksi koan. Sebagai contoh, Kasus 31 dari Mumonkan mencatat pertemuan antara Master Chao-chou Ts'ung-shen (778-897) dan seorang wanita tua bijak yang namanya tidak diingat.

Sebuah pertemuan terkenal terjadi antara wanita tua lain dan Tuan Te-shan Hsuan-chien (781-867). Sebelum menjadi master Ch'an (Zen), Te-shan terkenal karena komentar ilmiahnya tentang Sutra Intan. Suatu hari dia menemukan seorang wanita menjual kue beras dan teh. Wanita itu memiliki pertanyaan: "Dalam Sutra Intan tertulis bahwa pikiran masa lalu tidak dapat dipahami; pikiran saat ini tidak dapat dipahami, dan pikiran masa depan tidak dapat dipahami. Benarkah itu?"

"Ya, itu benar, " kata Te-shan.

"Lalu dengan pikiran apa kamu akan menerima teh ini?" dia bertanya. Te-shan tidak bisa menjawab. Melihat ketidaktahuannya sendiri, ia menemukan seorang guru dan akhirnya menjadi seorang guru yang hebat.

Berikut adalah lima wanita yang memainkan peran penting dalam sejarah awal Buddhisme Zen di Tiongkok.

Zongchi (abad ke-6)

Zongchi adalah putri seorang kaisar Dinasti Liang. Dia ditahbiskan menjadi biarawati pada usia 19 dan akhirnya menjadi murid Bodhidharma, Patriark Pertama Zen. Dia adalah salah satu dari empat pewaris dharma dari Bodhidharma, yang berarti bahwa dia sepenuhnya memahami ajaran-ajarannya. (Seorang pewaris dharma juga seorang "guru Zen, " meskipun istilah itu lebih umum di luar Zen.)

Zongchi muncul dalam cerita yang terkenal. Suatu hari Bodhidharma berbicara kepada murid-muridnya, bertanya kepada mereka apa yang telah mereka capai. Daofu berkata, "Pandangan saya sekarang adalah, tanpa terikat pada kata-kata tertulis atau terlepas dari kata-kata tertulis, seseorang masih terlibat dalam fungsi Jalan."

Bodhidharma berkata, “Kamu memiliki kulitku.”

Kemudian Zongchi berkata, "Ini seperti Ananda melihat tanah suci Buddha Akshobhya. Terlihat sekali, itu tidak terlihat lagi

Bodhidharma berkata, “Kamu memiliki dagingku.”

Daoyu berkata, “Keempat elemen awalnya kosong; lima kelompok unsur kehidupan tidak ada. Tidak ada satu pun dharma yang harus dicapai.

Bodhidharma berkata, “Kamu punya tulangku.”

Huike membuat tiga busur dan berdiri diam.

Bodhidharma berkata, “Kamu punya sumsum saya.”

Huike memiliki pemahaman terdalam dan akan menjadi Patriark Kedua.

Lingzhao (762-808)

Layman Pang (740 808) dan istrinya sama-sama ahli Zen, dan putri mereka, Lingzhao, melampaui mereka berdua. Lingzhao dan ayahnya sangat dekat dan sering belajar bersama dan berdebat satu sama lain. Ketika Lingzhao dewasa, dia dan ayahnya pergi berziarah bersama.

Ada banyak cerita tentang Layman Pang dan keluarganya. Dalam banyak kisah ini, Lingzhao memiliki kata terakhir. Sedikit dialog yang terkenal adalah ini:

Layman Pang berkata, "Sulit, sulit, sulit. Seperti mencoba menyebarkan sepuluh ukuran biji wijen di seluruh pohon.

Mendengar ini, istri orang awam itu berkata, “Mudah, mudah, mudah. Sama seperti menyentuh kaki Anda ke tanah ketika Anda bangun dari tempat tidur.

Lingzhao menjawab, "Tidak sulit - tidak mudah. Pada seratus tip rumput, makna leluhur

Menurut legenda, suatu hari ketika Layman Pang sudah sangat tua, dia mengumumkan bahwa dia siap untuk mati ketika matahari telah mencapai puncaknya. Dia mandi, mengenakan jubah bersih, dan berbaring di tikar tidurnya. Lingzhao mengumumkan kepadanya bahwa matahari tertutup - ada gerhana. Orang awam itu melangkah keluar untuk melihat, dan ketika dia menyaksikan gerhana itu, Lingzhao mengambil tempat di atas tikar tidur dan mati. Ketika Layman Pang menemukan putrinya, dia menghela nafas, "Dia telah memukuliku sekali lagi."

Liu Tiemo (sekitar 780-859), "Iron Grindstone"

"Iron Grindstone" Liu adalah seorang gadis petani yang menjadi pendebat hebat. Dia disebut "Iron Grindstone" karena dia menjatuhkan penantangnya. Liu Tiemo adalah salah satu dari 43 pewaris dharma Guishan Lingyou, yang dikatakan memiliki 1.500 murid.

Moshan Liaoran (sekitar 800-an)

Moshan Liaoran adalah guru dan guru Ch'an (Zen) dan kepala biara. Baik pria maupun wanita datang kepadanya untuk mengajar. Dia adalah wanita pertama yang dianggap telah mentransmisikan dharma ke salah satu leluhur lelaki, Guanzhi Zhixian (wafat 895). Guanzhi juga merupakan pewaris dharma Linji Yixuan (w. 867), pendiri sekolah Linji (Rinzai).

Setelah Guanzhi menjadi guru, dia memberi tahu para rahibnya,

"Saya mendapat setengah sendok di tempat Papa Linji, dan saya mendapat setengah sendok di tempat Mama Moshan, yang bersama-sama membuat sendok penuh. Sejak saat itu, setelah sepenuhnya mencerna ini, saya sudah puas sepenuhnya.

Miaoxin (840-895)

Miaoxin adalah murid Yangshan Huiji. Yangshan adalah pewaris dharma dari Guishan Lingyou, guru "Iron Grindstone" Liu. Ini mungkin memberi Yangshan apresiasi terhadap wanita kuat. Seperti Liu, Miaoxin adalah pendebat yang luar biasa. Yangshan memegang Miaoxin dengan sangat hormat sehingga dia menjadikannya menteri urusan sekuler untuk biaranya. Dia berkata,

"Dia memiliki tekad seseorang yang memiliki tekad kuat. Dia benar-benar orang yang memenuhi syarat untuk melayani sebagai direktur kantor untuk urusan sekuler."
Pernikahan Menurut Alkitab

Pernikahan Menurut Alkitab

Apa itu Kuil Shinto?

Apa itu Kuil Shinto?

Doa untuk bulan November

Doa untuk bulan November