https://religiousopinions.com
Slider Image

George Whitefield, Evangelist of the Great Awakening yang Memukau

George Whitefield adalah salah satu pendeta Kristen yang paling dinamis dan terkenal di abad ke -18, namun hari ini masih relatif tidak dikenal. Seorang pendeta Inggris dari Gereja Anglikan, keterampilan berpidato Whitefield yang fasih dan kepribadian karismatik membantu memicu kebangkitan spiritual yang dikenal sebagai "Kebangkitan Besar" di seluruh Inggris, Skotlandia, Irlandia, Wales, dan koloni Amerika Utara.

George Whitefield

  • Dikenal Untuk : pendeta Anglikan yang terkenal karena khotbahnya yang memukau, bergaya kebangunan rohani bagi sebagian besar dunia berbahasa Inggris abad ke- 18 selama Kebangkitan Besar.
  • Orangtua : Thomas dan Elizabeth Whitefield
  • Lahir : 16 Desember 1714, di Gloucester, Gloucestershire, Inggris
  • Meninggal : 30 September 1770, di Newburyport, Massachusetts, Amerika Serikat
  • Karya-Karya yang Diterbitkan: Jurnal ; Berbagai khotbah ; Catatan Singkat tentang Transaksi Allah dengan Pendeta George Whitefield ; Catatan Lebih Lanjut tentang Kesepakatan Allah dengan Pendeta George Whitefield .
  • Kutipan yang terkenal : Sebuah pelayanan mati akan selalu membuat orang mati, sedangkan jika para pelayan dihangatkan dengan kasih Allah sendiri, mereka tidak bisa tidak menjadi alat untuk menyebarkan kasih itu di antara yang lain.

Bakat Teater Anak

Whitefield tumbuh di Gloucester, Inggris, di mana ia bekerja sebagai bocah di penginapan dan kedai orangtuanya. Ayahnya juga seorang pedagang anggur yang meninggal ketika George baru berusia 2 tahun. Di masa kanak-kanak, George menemukan hasrat yang tak terpadamkan dan hadiah luar biasa untuk seni pertunjukan. Dia membaca karya teater tanpa henti dan bahkan melewatkan kelas untuk berlatih penampilan sekolahnya. Whitefield mungkin menjadi aktor terkenal seandainya ia tidak dipanggil ke kementerian. Pengalaman teater masa kecilnya akan melayaninya dengan baik di masa depan.

Saat bekerja untuk menempatkan dirinya melalui Pembroke College di Universitas Oxford, Whitefield bertemu John Wesley dan saudaranya Charles. Ia bergabung dengan klub Kristen yang terdiri dari murid-murid yang bersemangat, yang dicap sebagai etMethodists oleh kritik mereka karena pendekatan sistematis mereka terhadap urusan agama. Pada masa inilah Whitefield mengalami pertobatan spiritual yang mendalam yang digambarkan sebagai "kelahiran baru"

Misi Kelahiran Baru

Pengalaman pertobatan Whitefield menempatkannya pada sebuah misi - Amanat Agung - untuk mengkhotbahkan pesan Injil keselamatan dalam Yesus Kristus kepada orang-orang di mana saja. Setelah penahbisannya di Gereja Anglikan Inggris, Whitefield mulai berkhotbah. Khotbah pertamanya disampaikan pada usia 21.

Penginjil Methodist Inggris George Whitefield (1714 - 1770). Hulton Archive / Getty Images

Karena dia sering menghadapi pendirian keagamaan, pintu gereja mulai dekat dengan Whitefield. Dia mulai berkhotbah di luar ruangan, suatu praktik yang hampir tidak pernah terjadi pada zamannya. Dia berkhotbah beberapa kali sehari, dan tak lama kemudian ribuan orang bergantung pada setiap kata di mana pun dia berbicara.

Akhirnya, misi Whitefield akan meluncurkannya melintasi Samudra Atlantik ke koloni di Amerika. Perjalanan pertamanya di tahun 1739-40, kemudian dikenal sebagai "Kebangkitan Hebat". Tidak lama sebelum gereja-gereja tidak dapat menahan kerumunan besar yang datang untuk mendengarkan Whitefield. Sekali lagi, ia memilih untuk menyampaikan khotbahnya di pertemuan terbuka.

Marvel of the Age

Dengan bakatnya untuk berekspresi dramatis, khotbah-khotbah Whitefield sangat luar biasa, membuat karakter-karakter Alkitab menjadi hidup tidak seperti sebelumnya. Tidak hanya para pendengarnya yang belum pernah ada sebelumnya dalam ukuran, tetapi para pendengarnya menemukan diri mereka terpesona. Gerombolan orang yang antusias praktis saling menginjak-injak satu sama lain untuk mendengarkan pengkhotbah yang terkenal itu. Kemudian, kerumunan yang sama akan terpesona dalam keheningan mutlak ketika Whitefield menyampaikan orasinya yang memukau.

Di Northampton, Massachusetts, Whitefield tinggal di rumah Jonathan Edwards, pengkhotbah kebangunan rohani Gereja Reformasi. Edwards, yang menghadiri semua layanan Whitefield, berulang kali menangis. Istri Edward, Sarah, mengamati, Dia membuat lebih sedikit doktrin daripada yang biasanya dilakukan para pengkhotbah Amerika dan lebih bertujuan memengaruhi hati. Dia adalah orator kelahiran. Orang yang berprasangka, saya tahu, mungkin mengatakan bahwa ini semua kecerdasan dan tampilan teater, tetapi tidak akan ada yang berpikir siapa yang telah melihat dan mengenalnya.

Anggota pers menjuluki George Whitefield "keajaiban zaman." Kebangkitan spiritual yang ia bantu ciptakan - Kebangkitan Besar Pertama - adalah peristiwa yang menentukan dalam sejarah Amerika. Khotbah terakhir Whitefield dari tur ini diadakan di Boston Commons dan menarik kerumunan 23.000 orang-satu majelis terbesar dalam sejarah Amerika hingga saat ini.

Pandangan Sumbang tentang Perbudakan

Sementara jauh dari seorang abolisionis, Whitefield sangat terganggu untuk menyaksikan perlakuan brutal terhadap budak. Dengan frekuensi yang semakin meningkat, ia berupaya untuk mengabarkan kabar baik kepada mereka. Dia juga menegur pemilik budak yang menganiaya budak mereka dan melarang mereka untuk mendengarkan Injil. Pesan-pesan Whitefield diterima dengan sangat baik oleh para budak sehingga beberapa sejarawan melabeli tanggapan mereka kepadanya sebagai awal dari Kekristenan Afrika-Amerika.

Namun, Whitefield menerima perbudakan, mendukung praktik itu, dan bahkan memiliki perkebunan dengan budak di Georgia. Harta itu dibeli untuknya oleh teman-teman untuk membantu mendanai panti asuhan Whitefield untuk anak-anak nakal di Bethesda, Georgia. Whitefield, tampaknya, lebih peduli pada anak yatim daripada kesusahan akan nasib orang kulit hitam. Para sejarawan menyebut pandangan Whitefield tentang perbudakan sebagai "noda gelap pada karier yang tidak terlihat." Namun, pada saat itu, posisi Whitefield tidak jarang di antara orang Kristen kulit putih di Amerika, dengan hanya orang-orang Quaker yang mengkritik praktik budak dan menyebut itu dosa.

Teman Bantuan

Whitefield mencari seorang istri yang akan menjadi penolong baginya dalam perjalanan misionarisnya yang tak kenal lelah dan pekerjaan panti asuhan. Pada 1741, ia menikahi Elizabeth James, seorang janda berusia 36 tahun dari Wales dan orang yang baru menjadi Kristen .ityElizabeth melahirkan anak tunggal mereka pada 1743, tetapi bayi laki-laki itu meninggal hanya empat bulan kemudian. Istri Whitefield melayani di sisinya selama 28 tahun sampai kematiannya di London pada 1769. Tak lama kemudian, George pergi ke Amerika, di mana ia akan mati setahun kemudian.

Warisan Yang Tenang

Pelayanan pengabaran Whitefield berlangsung selama 33 tahun di mana ia melakukan perjalanan tujuh kali ke Amerika, 15 kali ke Skotlandia, dan secara menyeluruh di seluruh Inggris dan Wales. Dampaknya yang paling signifikan dirasakan di Amerika dan Skotlandia, di mana angin kebangkitan sudah mulai bertiup melalui pelayanan para pendeta dan penginjil lokal.

Bersama dengan para Wesley, Whitefield adalah salah satu pendiri Methodisme. Namun, Whitefield mengikuti doktrin Calvinis mengenai takdir, sedangkan saudara-saudara Wesley beristirahat dalam teologi Arminian tentang pemilihan bersyarat atau kehendak bebas. Setelah perpecahan karena perbedaan-perbedaan teologis ini terjadi, Whitefield menyerahkan kepemimpinan dalam masyarakat Metodis kepada Welsey.

Gairah adalah kunci bagi pelayanan pengabaran Whitefield yang bermanfaat, dan ia tidak pernah kehilangan semangatnya untuk berbicara tentang Kristus. Didorong untuk menginjil, ia berkata, “Tuhan melarang saya bepergian dengan siapa pun seperempat jam tanpa berbicara tentang Kristus kepada mereka.” Bahkan ketika kesehatannya menurun, dan ia diperingatkan untuk melambat, ia bersikeras, "Aku lebih suka aus daripada karat." Pada hari sebelum kematiannya, Whitefield mengkhotbahkan khotbah terakhirnya di bidang di atas tong kayu besar.

Khotbah-khotbah Whitefield menyajikan pernyataan yang jelas dan seimbang tentang kedaulatan Allah dan tawaran keselamatannya bagi semua orang yang percaya kepada Yesus Kristus. Nada pertemuannya adalah non-denominasi, menyatukan orang-orang dari latar belakang apa pun. Penyampaiannya yang mendesak, sangat emosional, dan ekspresif secara dramatis menciptakan saluran bagi Firman Allah untuk menembus hati dan menangkap jiwa-jiwa bagi Kerajaan Allah. Pada pemakaman Whitefield, John Wesley mengatakan bahwa sejarah tidak mencatat siapa pun yang memanggil begitu banyak berjuta-juta orang berdosa untuk bertobat.

Whitefield tidak mendirikan gereja, gerakan, atau denominasi di masa hidupnya, tetapi dia menganggap Amanat Agung dengan serius. Dia adalah orang pertama di Amerika yang meroket ke status selebriti, tetapi tetap menjadi pria berintegritas tinggi. Dia adalah Billy Graham pada zamannya.

Pesan Whitefield bahkan pindah dan mengesankan Benjamin Franklin yang skeptis. Setelah ia dan Whitefield menjadi teman, Franklin mencetak Journal penginjil, yang ternyata menjadi publikasi terlaris. Franklin juga membangun auditorium besar di Philadelphia untuk Whitefield untuk mengadakan perang salibnya, karena gereja-gereja di sana tidak dapat menampung orang banyak.

Whitefield adalah seorang pengkhotbah yang memimpin audiensi ribuan orang dengan hanya menggunakan suaranya yang tidak diperlihatkan dan kepribadian karismatik. Bagaimana orang seperti itu menghabiskan hidupnya untuk berkhotbah setidaknya 18.000 kali kepada sekitar 10 juta pendengar dan tidak diingat dengan lebih baik? George Whitefield memahami misinya dengan jelas — untuk menyebarkan Injil kelahiran baru. Dalam misi itu, ia berhasil. Dia tidak berusaha membangun nama untuk dirinya sendiri atau warisan di bumi. Sebaliknya, George Whitefield menggunakan kekuatannya untuk mengarahkan orang kepada Yesus Kristus sehingga mereka dapat mengetahui Juruselamatnya dan mengalami kelahiran baru yang mengubah hidup.

Sumber

  • OrgeGeorge Whitefield. 131 Orang Kristen Harus Dikenal Semua Orang .
  • FieldWhitefield, George (1714 70) . Kamus Baru Teologi: Historis dan Sistematis .
  • Heavenly Comet. Majalah Sejarah Kristen-Edisi 38: George Whitefield: 18th C. Preacher & Revivalist .
  • Whitefield, George. Kamus Biografi Penginjil .
  • George Whitefield. Kutipan Hebat: Kumpulan Ayat, Frasa, dan Kutipan yang Memengaruhi Sejarah Dunia Awal dan Modern .
6 Buku Pendahuluan Teratas Tentang Islam

6 Buku Pendahuluan Teratas Tentang Islam

Apa Konter Reformasi?

Apa Konter Reformasi?

Agama di Laos

Agama di Laos