https://religiousopinions.com
Slider Image

John Chrysostom, Pengkhotbah dengan Lidah Emas

John Chrysostom adalah salah satu pengkhotbah yang paling pandai dan berpengaruh di gereja Kristen mula-mula. Berasal dari Antiokhia, Chrysostom terpilih sebagai Patriark Konstantinopel pada tahun 398 M, meskipun ia ditunjuk untuk menduduki jabatan tersebut atas keinginannya. Khotbahnya yang fasih dan tanpa kompromi begitu luar biasa sehingga 150 tahun setelah kematiannya, ia diberi nama keluarga Chrysostom, yang berarti "mulut emas" atau "lidah emas".

Fakta Menarik: John Chrysostom

  • Disebut Juga Sebagai: John of Antiokhia
  • Dikenal karena: Lidah emas, abad keempat Uskup Agung Konstantinopel, paling terkenal karena khotbah dan suratnya yang banyak dan fasih
  • Orangtua: Secundus dan Anthusa dari Antiokhia
  • Lahir: 347 M di Antiokhia, Suriah
  • Meninggal: 14 September 407, di Comana, Turki Timur Laut
  • Kutipan penting: rePreaching meningkatkan kemampuan saya. Ketika saya mulai berbicara, keletihan menghilang; ketika saya mulai mengajar, kelelahan, juga menghilang

Masa muda

Yohanes dari Antiokhia (nama yang dikenalnya di antara orang-orang sezamannya) lahir sekitar tahun 347 M di Antiokhia, kota di mana orang-orang yang percaya kepada Yesus Kristus pertama kali disebut Kristen (Kis. 11:26). Ayahnya, Secundus, adalah seorang perwira militer terkemuka di pasukan kekaisaran Suriah. Dia meninggal ketika John masih bayi. Ibu John, Anthusa, adalah seorang wanita Kristen yang taat dan baru berusia 20 tahun ketika ia menjadi janda.

Di Antiokhia, ibu kota Suriah dan salah satu pusat pendidikan terkemuka saat itu, Chrysostom mempelajari retorika, sastra, dan hukum di bawah bimbingan guru pagan Libanius. Untuk periode singkat setelah menyelesaikan studinya, Chrysostom mempraktikkan hukum, tetapi ia segera merasa terpanggil untuk melayani Tuhan. Dia dibaptis ke dalam iman Kristen pada 23 dan menjalani penolakan radikal dari dunia dan dedikasi kepada Kristus.

John Chrysostom, Uskup Agung Konstantinopel, hari ini Istanbul (Turki). adoc-photos / Getty Images

Chrysostom the Monk

Awalnya, Chrysostom mengejar kehidupan biara. Selama menjadi bhikkhu (374-380 M), ia menghabiskan dua tahun tinggal di sebuah gua, terus berdiri, hampir tidak tidur, dan menghafal seluruh Alkitab. Sebagai akibat dari penyiksaan diri yang ekstrem ini, kesehatannya sangat dirusak, dan dia harus meninggalkan kehidupan asketisme.

Setelah kembali dari biara, Chrysostom menjadi aktif di gereja Antiokhia, melayani di bawah Meletius, uskup Antiokhia, dan Diodorus, pemimpin sekolah kateketik di kota. Pada 381 M, Chrysostom ditahbiskan sebagai diakon oleh Meletius, dan kemudian, lima tahun kemudian, ia ditahbiskan menjadi imam oleh Flavianus. Segera, pengabarannya yang fasih dan karakter yang sungguh-sungguh membuatnya dikagumi dan dihormati oleh seluruh gereja di Antiokhia.

Khotbah Chrysostom yang jelas, praktis, dan kuat menarik banyak orang dan membuat dampak signifikan pada komunitas agama dan politik di Antiokhia. Antusiasme dan kejernihan komunikasinya menarik bagi orang-orang biasa, yang sering mendorong mereka ke depan gereja untuk mendengarkannya dengan lebih baik. Tetapi pengajarannya yang konfrontatif sering membuatnya bermasalah dengan para pemimpin gerejawi dan politik pada zamannya.

Tema khotbah Chrysostom yang berulang adalah penting bagi orang Kristen untuk merawat yang membutuhkan. "Ini adalah kebodohan dan kegilaan publik untuk mengisi lemari dengan pakaian, " ia menekan dalam satu khotbah, "dan membiarkan orang-orang yang diciptakan menurut gambar dan rupa Allah untuk berdiri telanjang dan gemetar dengan dingin sehingga mereka hampir tidak bisa menahan diri .

Patriark Konstantinopel

Pada 26 Februari 398, melawan keberatannya sendiri, Chrysostom menjadi Uskup Agung Konstantinopel. Dengan perintah Eutropius, seorang pejabat pemerintah, ia dibawa oleh pasukan militer ke Konstantinopel dan ditahbiskan sebagai uskup agung. Eutropius percaya bahwa gereja di ibu kota layak mendapatkan yang terbaik dari semua orator. Chrysostom tidak mencari posisi patriarkal, tetapi ia menerimanya sebagai kehendak ilahi Tuhan.

Chrysostom, sekarang menteri dari salah satu gereja terbesar di Susunan Kristen, menjadi semakin terkenal sebagai pengkhotbah sementara secara bersamaan kontroversial karena kritiknya yang tidak setuju terhadap orang kaya dan eksploitasi berkelanjutan mereka terhadap orang miskin. Kata-katanya menyengat telinga orang kaya dan berkuasa saat ia mencela penyalahgunaan wewenang jahat mereka. Menusuk lebih dari kata-katanya adalah gaya hidupnya, yang ia terus hidup dalam penghematan, menggunakan tunjangan rumah tangga yang substansial untuk melayani orang miskin dan membangun rumah sakit.

Segera Chrysostom tidak disukai oleh pengadilan di Konstantinopel, terutama Permaisuri Eudoxia, yang secara pribadi tersinggung oleh teguran moralnya. Dia ingin Chrysostom dibungkam dan memutuskan untuk membuatnya dibuang. Hanya enam tahun setelah pengangkatannya menjadi Uskup Agung, pada 20 Juni 404, John Chrysostom dikawal pergi dari Konstantinopel, tidak pernah kembali. Sisa hari-harinya dihabiskan di pengasingan.

Saint John Chrysostom, Uskup Agung Konstantinopel, menghadapi Permaisuri Eudoxia. Itu menunjukkan sang patriark menyalahkan Permaisuri Barat, Eudoxia (Aelia Eudoxia), atas hidupnya yang mewah dan mewah. Lukisan oleh Jean Paul Laurens, 1893. Museum Augustins, Toulouse, Prancis.

Warisan Lidah Emas

Kontribusi John Chrysostom yang paling signifikan bagi sejarah Kristen adalah memberikan lebih banyak kata daripada ayah gereja mula-mula berbahasa Yunani lainnya. Dia melakukan ini melalui banyak komentar Alkitab, homili, surat, dan khotbahnya. Lebih dari 800 dari mereka masih tersedia hari ini.

Chrysostom sejauh ini adalah pengkhotbah Kristen yang paling pandai dan berpengaruh di zamannya. Dengan karunia yang luar biasa untuk penjelasan dan penerapan pribadi, karya-karyanya mencakup beberapa eksposisi terbaik pada buku-buku Alkitab, terutama Kejadian, Mazmur, Yesaya, Matius, Yohanes, Kisah Para Rasul, dan surat-surat Paulus. Karya-karya eksegetisnya tentang Kisah Para Rasul adalah satu-satunya komentar yang masih ada tentang buku itu sejak seribu tahun pertama kekristenan.

Selain khotbah-khotbahnya, karya-karya abadi lainnya termasuk wacana awal, Melawan Mereka yang Menentang Kehidupan Biara, ditulis untuk orang tua yang putra-putranya sedang mempertimbangkan panggilan biara. Dia juga menulis Instruksi kepada Katekumen, Tentang Ketidaktahuan dari Sifat Ilahi, dan Tentang Imamat, di mana dia membaktikan dua bab untuk seni berkhotbah.

Yohanes dari Antiokhia diberi gelar anumerta Chrysostom, atau golden tongue, 15 dekade setelah kematiannya. Bagi Gereja Katolik Roma, John Chrysostom dianggap sebagai "Doktor Gereja". Pada tahun 1908, Paus Pius X menetapkannya sebagai santo pelindung orator, pengkhotbah, dan pembicara Kristen. Gereja-gereja Ortodoks Timur, Koptik, dan Anglikan juga menghargai dia sebagai orang suci.

Dalam Prolegomena: Kehidupan dan Karya St. John Chrysostom, sejarawan Philip Schaff menggambarkan Chrysostom sebagai salah satu dari orang-orang langka yang menggabungkan keagungan dan kebaikan, kejeniusan dan kesalehan, dan terus berolahraga dengan tulisan-tulisan mereka dan contoh pengaruh yang bahagia terhadap gereja Kristen. Dia adalah seorang pria untuk waktu dan untuk semua waktu. Tetapi kita harus melihat roh daripada bentuk kesalehannya, yang menanggung cap usianya. Stamp

Kematian di Pengasingan

ISTANBUL, TURKEY: Patriark Ekumenis Bartholomew I (L) duduk di dekat relik selama upacara di gereja St. George di Patriarkat Ortodoks Yunani Fener di Istanbul, 27 November 2004. Peninggalan Santo Gregorius sang Teolog dan Santo Yohanes Chrysostom, dicuri selama masa Perang Salib keempat di abad ke-13, telah dikembalikan ke Eucumenial Orthodox Patriarch of Konstantinopel Batholomew I oleh Paus Yohanes Paulus II dalam misa di Roma pada hari sebelumnya. MUSTAFA OZER / Getty Images

John Chrysostom menghabiskan tiga tahun brutal di pengasingan di bawah pengawal bersenjata di kota terpencil Cucusus, di pegunungan Armenia. Bahkan ketika kesehatannya dengan cepat gagal, ia tetap tabah dalam pengabdiannya kepada Kristus, menulis surat-surat dukungan kepada teman-teman dan menerima kunjungan dari pengikut yang setia. Ketika dipindahkan ke sebuah desa terpencil di pantai timur Laut Hitam, Chrysostom runtuh dan dibawa ke sebuah kapel kecil dekat Comana, di timur laut Turki, tempat ia meninggal.

Tiga puluh satu tahun setelah kematiannya, jasad Chrysostom diangkut kembali ke Konstantinopel dan dimakamkan di Gereja Para Rasul Suci.

Sumber

  • Golden Lidah dan Iron Will. Majalah Sejarah Kristen-Edisi 44: John Chrysostom: Pengkhotbah Gereja Awal Legendaris.
  • Khotbah dalam Perspektif Historis. Buku Pegangan Khotbah Kontemporer (hlm. 24).
  • Anthusa. Galeri Wanita-Wanita Lain di Gereja Mula-mula. Majalah Sejarah Kristen-Edisi 17: Wanita di Gereja Awal.
  • John Chrysostom. 131 Orang Kristen Harus Diketahui Semua Orang (hlm. 83).
  • "Genius Khotbah Chrysostom." Majalah Sejarah Kristen-Edisi 44: John Chrysostom: Pengkhotbah Gereja Awal Legendaris.
  • John Chrysostom. Kamus Theolog Westminster (Edisi Pertama, hlm. 193).
  • Saint Chrysostom: Tentang Imamat, Risalah Perjanjian, Homili Pilih dan Surat, Homili pada Patung (Vol. 9, hlm. 16).
Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Siapakah Hamba yang Menderita?  Yesaya 53 Penafsiran

Siapakah Hamba yang Menderita? Yesaya 53 Penafsiran