https://religiousopinions.com
Slider Image

Pengucilan di Gereja Katolik

Bagi banyak orang, kata ekskomunikasi menambah gambar Inkuisisi Spanyol, lengkap dengan rak dan tali dan bahkan mungkin terbakar di tiang pancang. Sementara ekskomunikasi adalah masalah serius, Gereja Katolik tidak menganggap ekskomunikasi sebagai hukuman, secara tegas, tetapi sebagai tindakan korektif. Sama seperti orang tua mungkin memberi anak "waktu istirahat" atau "tanah" kepadanya untuk membantunya berpikir tentang apa yang telah ia lakukan, maksud dari ekskomunikasi adalah memanggil orang yang dikucilkan itu untuk bertobat dan mengembalikan orang itu ke persekutuan penuh dengan anak tersebut. Gereja Katolik melalui Sakramen Pengakuan Iman. Tapi apa sebenarnya ekskomunikasi?

Pengucilan dalam Kalimat

Pengucilan, tulis Fr. John Hardon, SJ, dalam bukunya Modern Catholic Dictionary, adalah "Sebuah kecaman gerejawi yang dengannya seseorang kurang lebih dikecualikan dari persekutuan dengan umat beriman."

Dengan kata lain, pengucilan adalah cara di mana Gereja Katolik mengekspresikan ketidaksetujuan yang sangat besar terhadap tindakan yang diambil oleh seorang Katolik yang dibaptis yang entah tidak bermoral atau dengan cara lain mempertanyakan atau meremehkan kebenaran Iman Katolik di depan umum. Ekskomunikasi adalah hukuman paling berat yang dapat dijatuhkan oleh Gereja pada seorang Katolik yang terbaptis, tetapi itu diberlakukan karena cinta kasih kepada orang dan Gereja. Tujuan dari pengucilan adalah untuk meyakinkan orang itu bahwa tindakannya salah, sehingga dia mungkin merasa kasihan dengan tindakan itu dan didamaikan dengan Gereja, dan, dalam kasus tindakan yang menyebabkan skandal publik, untuk membuat yang lain sadar bahwa tindakan orang tersebut tidak dapat diterima oleh Gereja Katolik.

Apa Artinya Dikucilkan?

Efek ekskomunikasi dijabarkan dalam Kode Hukum Kanonik, peraturan yang mengatur Gereja Katolik. Canon 1331 menyatakan bahwa "Orang yang dikucilkan dilarang"

  1. Untuk memiliki partisipasi menteri dalam merayakan pengorbanan Ekaristi atau upacara ibadat lainnya;
  2. Untuk merayakan sakramen atau sakramen dan menerima sakramen;
  3. Untuk menjalankan kantor gerejawi, kementerian, atau fungsi apa pun atau untuk menempatkan tindakan tata kelola.

Efek Ekskomunikasi

Efek pertama berlaku bagi para pemimpin agama, pastor, dan diakon. Misalnya, seorang uskup yang telah dikucilkan tidak dapat menganugerahkan Sakramen Penguatan atau mengambil bagian dalam penahbisan uskup, imam, atau diakon lain; seorang imam yang dikucilkan tidak dapat merayakan Misa; dan seorang diaken yang dikucilkan tidak dapat memimpin Sakramen Pernikahan atau mengambil bagian dalam perayaan umum Sakramen Pembaptisan. (Ada satu pengecualian penting untuk efek ini, yang dicatat dalam Canon 1335: "larangan itu ditangguhkan setiap kali perlu untuk merawat umat beriman dalam bahaya kematian." Jadi, misalnya, seorang imam yang dikucilkan dapat menawarkan Ritus Terakhir dan mendengar Pengakuan akhir dari seorang Katolik yang sedang sekarat.)

Efek kedua berlaku untuk pendeta dan umat awam, yang tidak dapat menerima sakramen mana pun ketika mereka diekskomunikasi (dengan pengecualian Sakramen Pengakuan, dalam kasus-kasus di mana Pengakuan cukup untuk menghapus hukuman ekskomunikasi).

Efek ketiga berlaku terutama untuk pendeta (misalnya, seorang uskup yang telah diekskomunikasi tidak dapat menjalankan otoritas normalnya di keuskupannya), tetapi juga untuk orang awam yang melakukan fungsi publik atas nama Gereja Katolik (misalnya, seorang guru di sebuah sekolah Katolik ).

Apa Ekskomunikasi Bukan

Titik ekskomunikasi sering disalahpahami. Banyak orang berpikir bahwa, ketika seseorang diekskomunikasi, dia "tidak lagi seorang Katolik." Tetapi seperti halnya Gereja dapat mengucilkan seseorang hanya jika dia adalah seorang Katolik yang dibaptis, orang yang dikucilkan itu tetap menjadi seorang Katolik setelah pengucilannya — kecuali, tentu saja, dia secara khusus murtad (yaitu, sepenuhnya meninggalkan Iman Katolik). Namun, dalam kasus kemurtadan, bukan pengucilan yang membuatnya tidak lagi menjadi Katolik; itu adalah pilihan sadar untuk meninggalkan Gereja Katolik.

Tujuan Gereja dalam setiap ekskomunikasi adalah untuk meyakinkan orang yang dikucilkan untuk kembali ke persekutuan penuh dengan Gereja Katolik sebelum dia meninggal.

Dua Jenis Ekskomunikasi

Ada beberapa jenis ekskomunikasi, yang dikenal dengan nama Latin mereka. A ferendae sententiae komunikasi adalah sesuatu yang dikenakan pada seseorang oleh otoritas Gereja (biasanya uskupnya). Jenis pengucilan ini cenderung sangat jarang.

Jenis ekskomunikasi yang lebih umum disebut latae sententiae . Jenis ini juga dikenal dalam bahasa Inggris sebagai ekskomunikasi "otomatis". Ekskomunikasi otomatis terjadi ketika seorang Katolik mengambil bagian dalam tindakan tertentu yang dianggap sangat tidak bermoral atau bertentangan dengan kebenaran Iman Katolik sehingga tindakan itu sendiri menunjukkan bahwa ia telah memutuskan diri dari persekutuan penuh dengan Gereja Katolik.

Bagaimana Seseorang Mengakibatkan Ekskomunikasi Otomatis?

Hukum Canon mencantumkan beberapa tindakan seperti itu yang menghasilkan ekskomunikasi otomatis. Misalnya, murtad dari Iman Katolik, secara terbuka mempromosikan bid'ah, atau terlibat dalam perpecahan-yaitu, menolak otoritas yang tepat dari Gereja Katolik (Canon 1364); membuang spesies Ekaristi yang ditahbiskan (tuan rumah atau anggur setelah mereka menjadi Tubuh dan Darah Kristus) atau "pertahankan mereka untuk tujuan sakralitas" (Canon 1367); secara fisik menyerang paus (Canon 1370); dan menjalani aborsi (dalam kasus ibu) atau membayar aborsi (Canon 1398). Selain itu, pendeta dapat menerima ekskomunikasi otomatis dengan, misalnya, mengungkap dosa-dosa yang diakui kepadanya dalam Sakramen Pengakuan Iman (Kanon 1388) atau berpartisipasi dalam pentahbisan seorang uskup tanpa persetujuan paus (Kanon 1382).

Bisakah Ekskomunikasi Diangkat?

Karena seluruh poin ekskomunikasi adalah untuk mencoba meyakinkan orang yang dikucilkan untuk bertobat dari tindakannya (sehingga jiwanya tidak lagi dalam bahaya), harapan Gereja Katolik adalah bahwa setiap ekskomunikasi pada akhirnya akan dicabut, dan lebih cepat daripada kemudian. Dalam beberapa kasus, seperti ekskomunikasi otomatis untuk mengadakan aborsi atau penyesatan, bid'ah, atau perpecahan, ekskomunikasi dapat diangkat melalui Pengakuan yang tulus, lengkap, dan menyesal. Dalam kasus lain, seperti yang terjadi karena penistaan ​​terhadap Ekaristi atau melanggar meterai pengakuan dosa, ekskomunikasi hanya dapat dicabut oleh paus (atau delegasinya).

Seseorang yang sadar bahwa ia telah mengalami ekskomunikasi dan berharap agar ekskomunikasi dicabut, pertama-tama harus mendekati pastor parokinya dan membahas keadaan-keadaan tertentu. Imam akan menasihatinya tentang langkah-langkah apa yang diperlukan untuk mengangkat ekskomunikasi.

Apakah saya dalam bahaya dikucilkan?

Rata-rata orang Katolik tidak mungkin menemukan dirinya dalam bahaya ekskomunikasi. Misalnya, keraguan pribadi tentang doktrin-doktrin Gereja Katolik, jika mereka tidak diungkapkan atau diajarkan kepada publik sebagai benar, tidak sama dengan bidat, apalagi kemurtadan.

Namun, praktik aborsi yang meningkat di kalangan umat Katolik, dan konversi umat Katolik ke agama-agama non-Kristen memang menimbulkan ekskomunikasi otomatis. Untuk dapat kembali ke persekutuan penuh dengan Gereja Katolik sehingga seseorang dapat menerima sakramen-sakramen, seseorang harus mengangkat ekskomunikasi semacam itu.

Ekskomunikasi yang Terkenal

Banyak ekskomunikasi sejarah yang terkenal, tentu saja, adalah yang terkait dengan berbagai pemimpin Protestan, seperti Martin Luther pada 1521, Henry VIII pada 1533, dan Elizabeth I pada 1570. Mungkin kisah ekskomunikasi yang paling mencekam adalah kisah Suci Kaisar Romawi Henry IV, yang diekskomunikasi tiga kali oleh Paus Gregorius VII. Bertobat dari pengucilannya, Henry melakukan ziarah ke Paus pada Januari 1077, dan berdiri di salju di luar Kastil Canossa selama tiga hari, bertelanjang kaki, berpuasa, dan mengenakan sehelai rambut, sampai Gregory setuju untuk mengangkat ekskomunikasi.

Ekskomunikasi yang paling terkenal dalam beberapa tahun terakhir terjadi ketika Uskup Agung Marcel Lefebvre, seorang pembela Misa Tradisional Latin dan pendiri Serikat Santo Pius X, menguduskan empat uskup tanpa persetujuan Paus Yohanes Paulus II pada tahun 1988. Uskup Agung Lefebvre dan keempatnya para uskup yang baru ditahbiskan semuanya mengeluarkan ekskomunikasi otomatis, yang diangkat oleh Paus Benediktus XVI pada tahun 2009.

Pada bulan Desember 2016, penyanyi pop Madonna, dalam segmen "Karaoke Carpool" di The Late Late Show With James Corden, mengaku telah dikucilkan tiga kali oleh Gereja Katolik. Sementara Madonna, yang dibaptis dan dibesarkan sebagai seorang Katolik, sering dikritik oleh para pastor dan uskup Katolik karena lagu-lagu dan pertunjukan-pertunjukan sakral dalam konser-konsernya, dia tidak pernah secara resmi dikucilkan. Mungkin saja Madonna mengeluarkan pengucilan otomatis untuk tindakan-tindakan tertentu, tetapi jika demikian, pengucilan itu tidak pernah diumumkan secara terbuka oleh Gereja Katolik.

Kegiatan Kelompok Remaja Teratas untuk Gadis Remaja Kristen

Kegiatan Kelompok Remaja Teratas untuk Gadis Remaja Kristen

Benediktus dari Nursia, Santo Pelindung Eropa

Benediktus dari Nursia, Santo Pelindung Eropa

7 Hal yang Tidak Anda Ketahui tentang Yesus

7 Hal yang Tidak Anda Ketahui tentang Yesus