https://religiousopinions.com
Slider Image

Aum Shinrikyo: Kultus Kiamat yang Menyerang Sistem Kereta Bawah Tanah Tokyo

Pada tahun 1995, serangan gas sarin yang mematikan di Tokyo merenggut nyawa selusin penumpang kereta bawah tanah, melukai lima puluh lainnya, dan membuat ribuan orang berjuang untuk melihat ketika gas mengisi mobil kereta mereka. Polisi Tokyo dengan cepat menentukan bahwa serangan itu, serta serangan yang lebih kecil satu bulan sebelumnya, dilakukan oleh kultus kiamat yang dikenal sebagai Aum Shinrikyo.

Sejarah

Aum Shinrikyo didirikan di Jepang pada tahun 1985 oleh Chizuo Matsumoto. Pada tahun 1987, Matsumoto mengubah namanya menjadi Shoko Asahara.

Asahara dilahirkan dalam keluarga besar dan miskin di Prefektur Kumamoto. Dia memiliki penglihatan terbatas di satu mata, tetapi dianggap buta secara hukum, dan orang tuanya mendaftarkannya di sekolah untuk orang buta. Dia segera mengembangkan reputasi di sekolah karena menjadi pengganggu, dan dikatakan telah secara fisik menyerang siswa lain dan memeras uang dari teman-temannya. Fter Setelah gagal diterima di universitas, Asahara mulai belajar jamu tradisional Timur pada tahun 1978. Dalam beberapa tahun, ia didakwa melakukan praktik farmasi tanpa lisensi.

Sekitar periode ini, Asahara mulai menjelajahi berbagai perspektif spiritual: Taoisme, Budha, agama Hindu, dan astrologi. Pada awal 1990-an, Asahara menerbitkan sebuah buku di mana ia menyatakan dirinya sebagai Kristus. Dia menyebut dirinya Anak Domba Allah.

Asahara mengumumkan bahwa adalah tugasnya untuk menanggung dosa dunia, dan untuk alasan ini — dia dapat membebaskan siapa saja yang mengikutinya dari dosa-dosa mereka. Dia juga menulis - manifesto terperinci yang menguraikan ramalan hari kiamatnya, yang termasuk perang dunia ketiga yang dimulai oleh Amerika Serikat. Asahara mengklaim bahwa hanya mereka yang bergabung dengannya di grup barunya, Aum Shinrikyo, yang akan bertahan di akhir jaman ini.

Meskipun Aum Shinrikyo cukup kontroversial, itu juga menarik banyak orang yang berpendidikan tinggi dan mampu secara finansial, dan segera dikenal sebagai kelompok agama untuk elit masyarakat Jepang.

Keyakinan dan Kegiatan

Wojtek Laski / Getty Images

Asahara dan para pengikutnya sangat percaya pada nubuatan Alkitab, khususnya yang mendekati akhir jaman. Rencana keselamatan mereka termasuk penyembuhan spiritual untuk menyembuhkan penyakit fisik, berpikir positif untuk meningkatkan kecerdasan, dan hidup dengan praktik asketis.

Namun, seiring berlalunya waktu dan anggota baru Aum Shinrikyo menjadi kecewa, tersiar kabar bahwa para anggota baru ditahan atas kemauan mereka dan dipaksa untuk menyumbangkan uang kepada kelompok itu. Seorang pengacara bernama Tsutsumi Sakamoto, yang telah mewakili keluarga anggota kultus, menghilang pada tahun 1989 bersama dengan istri dan putranya yang masih balita. Ketika tubuh mereka ditemukan enam tahun kemudian, pihak berwenang menyimpulkan bahwa mereka dibunuh oleh anggota Aum Shinrikyo.

Pada tahun 1993, kelompok Aum Shinrikyo mulai secara diam-diam memproduksi sarin dan gas VX di laboratorium di kompleks mereka. Mereka menguji zat pada domba, kemudian mulai menggunakan gas dalam beberapa upaya pembunuhan selama satu setengah tahun berikutnya.

Pada tahun 1994, anggota Aum Shinrikyo merilis awan sarin ke kota Jepang Matsumoto, menewaskan delapan orang dan melukai 500 orang. Lingkungan yang menjadi target adalah rumah bagi beberapa hakim yang duduk di dewan perkara perkara real estat, yang diperkirakan akan pergi melawan Aum Shinrikyo. Sayangnya, polisi tidak dapat menentukan bahwa kultus berada di balik serangan itu.

Tokyo Subway Attack

Korban serangan gas sarin kereta bawah tanah di ruang tunggu rumah sakit. Sygma via Getty Images / Getty Images

Pada bulan Maret 1995, polisi akan mendekati Asahara dan para pengikutnya untuk peran mereka - dalam pembunuhan - Koshioshi Kariya, saudara dari anggota kultus yang telah melarikan diri. Asahara diberi tahu tentang penyelidikan polisi dan memutuskan sudah waktunya untuk gangguan. Pada 20 Maret 1995, anggota Aum Shinrikyo yang bekerja di bawah perintah Asahara merilis agen saraf kimia ke dalam sistem kereta bawah tanah Tokyo.

Para penyerang membawa sarin cair, dibawa dalam kantong plastik dan dibungkus koran, ke lima kereta bawah tanah yang terpisah selama jam sibuk. Setiap individu yang membawa paket sarin juga membawa payung dengan ujung yang tajam. Begitu kereta tiba di stasiun yang ditentukan sebelumnya, mereka menusuk kantong sarin dengan ujung payung, kemudian berangkat dari kereta bawah tanah, meninggalkan sarin bocor ke dalam gerbong kereta.

Beberapa kereta terus berhenti beberapa kali sebelum ada yang menyadari apa yang terjadi. Pada saat serangan itu berakhir, jalur kereta bawah tanah Tokyo tampak seperti zona perang. Nicholas Kristof dari New York Times wrote:


"Pintu masuk kereta bawah tanah segera tampak seperti medan perang, karena penumpang yang terluka berbaring terengah-engah, beberapa dari mereka dengan darah memancar dari hidung atau mulut. Tentara dari unit perang kimia bergegas ke tempat kejadian dengan kendaraan khusus untuk membersihkan udara, dan para pria dalam topeng gas dan pakaian yang menyerupai pakaian luar angkasa diperiksa untuk mencari petunjuk. "

Setetes sarin sudah cukup untuk membunuh orang dewasa. Serangan itu menyebabkan tiga belas orang tewas dan ribuan lainnya luka-luka akibat efek gas saraf. Dua dekade kemudian, banyak dari mereka yang selamat mengatakan mereka masih memiliki masalah penglihatan akibat paparan sarin.

Akibat

Setelah serangan kereta bawah tanah, polisi menggerebek beberapa kompleks kelompok itu. Laboratorium Aum Shinrikyo mengandung begitu banyak senyawa kimia sehingga, menurut pihak berwenang, mereka dapat menciptakan cukup sarin untuk membunuh empat juta orang.

Polisi menangkap ratusan anggota kelompok dan menangkap Asaraha sendiri dua bulan kemudian. Dua ratus anggota kultus dihukum atas tuduhan yang terkait dengan serangan kereta bawah tanah, dan tiga belas dari mereka - termasuk Asahara - dijatuhi hukuman mati.

Pada Oktober 1995, pemerintah Jepang secara resmi menanggalkan status Aum Shinrikyo sebagai kelompok agama, tetapi kelompok itu terus beroperasi sebagai agama yang tidak berbadan hukum. Setelah penangkapan dan persidangan Asahara, kelompok itu menemukan kembali dirinya dengan nama Aleph, dan saat ini memiliki sekitar dua ribu anggota. Grup tetap di bawah pengawasan rutin oleh pihak berwenang

Pada 2007, sebuah kelompok sempalan bernama Circle of Light terputus dari Aleph. Para pemimpin mengklaim bahwa mereka berusaha untuk mengembalikan anggota ke akar spiritual mereka dan jauh dari kegiatan kriminal Aum Shinrikyo sebelumnya.

Aum Shinrikyo / Aleph memelihara senyawa di beberapa negara. Pada tahun 2016, pemerintah Rusia menyatakan mereka sebagai organisasi teroris, dan melarang mereka dari kegiatan di negara itu.

Shoko Asahara dijatuhi hukuman mati dengan cara digantung pada 2004 dan dieksekusi pada 2018.

Aum Shinrikyo Key Takeaways

  • Didirikan oleh Shoko Asahara pada awal 1990-an, Aum Shinrikyo adalah seorang pemuja hari kiamat yang berbasis di Jepang.
  • Aum Shin Shin melakukan serangan gas saraf mematikan di kereta bawah tanah Tokyo pada tahun 1995. Tiga belas orang tewas, dan ribuan lainnya terluka.
  • Dua ratus anggota Aum Shinrikyo dihukum setelah serangan itu. Pendiri Shoko Asahara menerima hukuman mati dan dieksekusi pada 2018.
Pengucilan di Gereja Katolik

Pengucilan di Gereja Katolik

Buat Altar Makanan untuk Mabon

Buat Altar Makanan untuk Mabon

Bukti Arkeologis Tentang Kisah Alkitab Abraham

Bukti Arkeologis Tentang Kisah Alkitab Abraham