https://religiousopinions.com
Slider Image

Ketika Natal jatuh pada hari Jumat, bisakah umat Katolik makan daging?

Sebagian besar liburan dikaitkan dengan keluarga, kesenangan, dan pesta, dan Natal tidak terkecuali. Meja Natal ikonik selalu memiliki angsa atau kalkun atau ham atau iga panggang, baik daging sapi atau babi. Namun, seperti setiap pesta bergerak lainnya yang dirayakan di Gereja Katolik, Natal terkadang jatuh pada hari Jumat, hari tradisional pantang dari daging. Namun, gagasan merayakan Natal tanpa sesuatu untuk dipahat, tampaknya hampir tidak terpikirkan. Ketika Natal jatuh pada hari Jumat, dapatkah Anda makan daging?

Natal adalah Hari Raya

Kelahiran Tuhan - Kekristenan - adalah kekhidmatan, yang merupakan peringkat tertinggi dari setiap pesta dalam kalender liturgi Katolik. Memang, Natal adalah pesta Kristen terbesar kedua, hanya dikalahkan oleh Paskah. (Khidmat lainnya - termasuk Pentakosta Minggu, Minggu Tritunggal, Perayaan Santo Yohanes Pembaptis, Santo Petrus dan Paulus, dan Santo Yusuf, serta perayaan-perayaan tertentu dari Tuhan kita, seperti Epifani dan Kenaikan, dan perayaan-perayaan lainnya dari Sang Bhagavā Virgin Mary, termasuk Immaculate Conception.)

Tidak Ada Puasa atau Pantang di Solemnities

Jika daftar khidmat ini berbunyi seperti seruan dari Hari-hari Suci Kewajiban, itu karena banyak di antaranya. Gereja memberi tahu kita bahwa kita harus menghadiri Misa pada hari-hari ini karena, pada dasarnya, suatu kekhidmatan sama pentingnya dengan hari Minggu. Dan sama seperti hari Minggu tidak pernah berhari-hari puasa atau pantang, kita menahan diri dari praktik penyesalan pada perayaan seperti Natal juga. (Lihat "Haruskah Kita Berbuka pada hari Minggu?" Untuk lebih jelasnya.) Itulah sebabnya Hukum Kanon Canon (Can. 1251) menyatakan:

Pantang dari daging, atau dari makanan lain seperti yang ditentukan oleh Konferensi Episkopal, harus diamati pada setiap hari Jumat, kecuali suatu kekhidmatan harus jatuh pada hari Jumat [penekanan milikku].

Angsa Anda Dimasak- Jadi Makanlah!

Jadi, setiap kali Natal, atau hari raya lainnya, jatuh pada hari Jumat, umat beriman dibebaskan dari persyaratan untuk tidak makan daging atau mempraktikkan bentuk penebusan dosa apa pun yang ditentukan oleh konferensi nasional para uskup mereka.

Tapi Tunggu Apa Tentang Malam Natal?

Malam Natal adalah cerita yang berbeda, lebih dari satu. Umat ​​Katolik yang lebih tua mungkin ingat ketika hukum puasa dan pantang (sampai direvisi oleh Paus Paulus VI pada tahun 1966) mengharuskan umat Katolik untuk tidak makan daging sebelum tengah hari pada Malam Natal. Kembali lebih jauh lagi, untuk sebagian besar sejarah Kristen, Malam Natal - nyala Natal - adalah seperti nyala dari setiap pesta besar, hari puasa dan pantang, yang dirancang untuk meningkatkan sukacita pesta yang akan datang .

Itulah sebabnya sebagian besar budaya Eropa mengembangkan kebiasaan Malam Natal yang mencakup makanan tanpa daging yang agak rumit sebelum keluarga pergi ke Misa Tengah Malam. Di sini di Amerika Serikat, kebiasaan itu masih bertahan di antara beberapa keluarga, terutama keturunan Eropa Timur dan Italia, dan ada sesuatu harus dikatakan untuk menghidupkan kembali setidaknya praktik berpantang daging sebelum siang pada Malam Natal. Tetapi pantang seperti itu bersifat sukarela di bawah hukum Gereja Katolik saat ini mengenai pantang. (Lihat Pantang sebagai Disiplin Rohani dan Apa Aturan untuk Berpuasa dan Pantang di Gereja Katolik?)

Bagaimana Jika Malam Natal Jatuh pada hari Jumat?

Namun, jika Malam Natal jatuh pada hari Jumat, itu mengubah banyak hal. Malam Natal bukanlah suatu kekhidmatan, jadi aturan saat ini mengenai pantang hari Jumat berlaku. Jika konferensi uskup nasional Anda mengatakan bahwa umat Katolik di negara Anda harus berpantang daging pada hari Jumat, maka Malam Natal tidak terkecuali. Tentu saja, jika konferensi uskup Anda mengizinkan penggantian bentuk penebusan dosa lain untuk pantang, seperti yang dilakukan Konferensi Uskup Katolik Amerika Serikat, maka Anda dapat makan daging, selama Anda melakukan tindakan penebusan dosa yang berbeda.

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?