https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Humanisme?

Pada dasarnya, humanisme melibatkan keprihatinan dengan manusia, pertama dan terutama. Ini termasuk kebutuhan manusia, keinginan manusia, dan pengalaman manusia. Seringkali, ini juga berarti memberi manusia tempat khusus di alam semesta karena kemampuan dan kemampuan mereka.

Humanisme Mempertimbangkan Manusia Pertama dan Terutama

Humanisme bukanlah sistem filosofis tertentu atau seperangkat doktrin, atau bahkan sistem kepercayaan tertentu. Sebaliknya, humanisme lebih baik digambarkan sebagai sikap atau perspektif tentang kehidupan dan kemanusiaan yang pada gilirannya berfungsi untuk mempengaruhi filosofi dan sistem kepercayaan yang sebenarnya.

Kesulitan yang melekat dalam mendefinisikan humanisme diringkas dalam "Encyclopedia of Social Sciences" tentang Humanisme:

"Humanisme sebagai istilah teknis dan sebagai konsepsi intelektual atau moral selalu bersandar pada etimologinya. Apa yang secara karakteristik manusia, bukan supranatural, yang dimiliki manusia dan bukan pada sifat eksternal, yang mengangkat manusia hingga setinggi-tingginya atau memberinya, sebagai manusia, kepuasan terbesarnya, cenderung disebut humanisme. "

Ensiklopedia itu mengutip contoh-contoh minat luas —Benjamin Franklin, penjelajahan hasrat manusia oleh Shakespeare, dan keseimbangan kehidupan yang digambarkan oleh orang Yunani kuno. Hanya karena humanisme sulit untuk didefinisikan, tidak berarti bahwa itu tidak dapat didefinisikan.

Humanisme Berbeda dengan Supernaturalisme

Humanisme juga dapat dipahami dengan lebih baik ketika dipertimbangkan dalam konteks sikap atau perspektif yang biasanya dipertentangkan. Di satu sisi adalah supernaturalisme, deskriptif dari sistem kepercayaan yang menekankan pentingnya domain supranatural, transenden yang terpisah dari dunia alami tempat kita hidup. Percaya akan menjadi contoh paling umum dan populer dari ini. Cukup sering filsafat semacam ini menggambarkan supranatural sebagai lebih "nyata" atau setidaknya lebih "penting" daripada yang alami, dan karenanya sebagai sesuatu yang harus kita perjuangkan bahkan jika itu berarti mengingkari kebutuhan, nilai, dan pengalaman manusiawi kita. di sini dan sekarang.

Humanisme Bertentangan Dengan Scientism

Di sisi lain adalah jenis saintisme yang mengambil metodologi naturalistik sains sejauh untuk menyangkal pentingnya, atau kadang-kadang bahkan kenyataan, perasaan manusia, pengalaman, dan nilai-nilai. Humanisme tidak menentang penjelasan naturalistik tentang kehidupan dan alam semesta sebaliknya, kaum humanis melihatnya sebagai satu-satunya cara yang layak untuk mengembangkan pengetahuan tentang dunia kita. Yang ditentang oleh humanisme adalah kecenderungan yang tidak manusiawi dan bersifat depersonalisasi yang terkadang muncul dalam sains modern.

Adalah satu hal untuk mengamati bahwa manusia pada umumnya tidak dihargai oleh alam semesta, tetapi cukup lain untuk menyimpulkan bahwa manusia pada dasarnya sama sekali tidak berharga. Adalah satu hal untuk mengamati bahwa manusia hanyalah sebuah aspek kecil dari alam semesta dan bahkan kehidupan di planet kita sendiri, tetapi cukup lain untuk menyimpulkan bahwa manusia tidak dapat memiliki peran penting untuk dimainkan dalam bagaimana alam berkembang di masa depan.

Intinya tentang Filosofi Humanis

Sebuah filosofi, pandangan dunia, atau sistem kepercayaan adalah "humanistik" setiap kali ia menunjukkan perhatian utama atau utama dengan kebutuhan dan kemampuan manusia. Moralitasnya didasarkan pada sifat manusia dan pengalaman manusia. Itu menghargai kehidupan manusia dan kemampuan kita untuk menikmati hidup kita selama kita tidak membahayakan orang lain dalam prosesnya.

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Engimono: Definisi, Asal-usul, Signifikansi

Engimono: Definisi, Asal-usul, Signifikansi

Faeries in the Garden

Faeries in the Garden