https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa Tujuh Dosa yang Mematikan?

Tujuh dosa mematikan, lebih tepat disebut tujuh dosa besar, adalah dosa yang paling rentan bagi kita karena sifat dasar manusia kita yang jatuh. Mereka adalah kecenderungan yang menyebabkan kita melakukan semua dosa lainnya. Mereka disebut "mematikan" karena, jika kita terlibat di dalamnya dengan sukarela, mereka menghilangkan kita dari rahmat pengudusan, kehidupan Allah dalam jiwa kita.

Apa Tujuh Dosa yang Mematikan?

Tujuh dosa yang mematikan adalah kesombongan, ketamakan (juga dikenal sebagai ketamakan atau keserakahan), nafsu, kemarahan, kerakusan, iri hati, dan kemalasan.

Pride: rasa harga diri seseorang yang tidak sebanding dengan kenyataan. Pride biasanya dianggap sebagai yang pertama dari dosa-dosa mematikan, karena itu dapat dan sering memang mengarah pada perbuatan dosa-dosa lain untuk memberi makan kesombongan seseorang. Dibawa ke ekstrem, kesombongan bahkan menghasilkan pemberontakan melawan Allah, melalui keyakinan bahwa seseorang berutang semua yang telah ia capai untuk upayanya sendiri dan sama sekali tidak berkat rahmat Tuhan. Jatuhnya Lucifer dari Surga adalah hasil dari kesombongannya; dan Adam dan Hawa melakukan dosa mereka di Taman Eden setelah Lucifer memohon kesombongan mereka.

Ketertarikan: keinginan kuat untuk memiliki harta, terutama untuk kepemilikan milik orang lain, seperti dalam Perintah Kesembilan ("Jangan mengingini isteri sesamamu") dan Perintah Kesepuluh ("Jangan mengingini barang sesamamu"). Sementara- keserakahan dan keserakahan kadang-kadang digunakan sebagai sinonim, mereka berdua biasanya merujuk pada keinginan besar untuk hal-hal yang secara sah dapat dimiliki seseorang.

Nafsu: keinginan untuk kesenangan seksual yang tidak sebanding dengan kebaikan persatuan seksual atau diarahkan pada seseorang yang tidak memiliki hak untuk persatuan seksual - yaitu, seseorang selain pasangannya. Adalah mungkin bahkan memiliki nafsu terhadap pasangan seseorang jika keinginan seseorang untuknya egois daripada ditujukan untuk memperdalam persatuan pernikahan.

Kemarahan: keinginan berlebihan untuk membalas dendam. Sementara ada yang namanya "kemarahan yang benar, " yang merujuk pada respons yang pantas terhadap ketidakadilan atau kesalahan. Kemarahan sebagai salah satu dosa mematikan dapat dimulai dengan keluhan yang sah, tetapi meningkat sampai tidak sebanding dengan kesalahan yang dilakukan.

Kerakusan: keinginan berlebihan, bukan untuk makanan dan minuman, tetapi untuk kesenangan yang diperoleh dengan makan dan minum. Sementara kerakusan paling sering dikaitkan dengan makan berlebihan, mabuk juga merupakan konsekuensi dari kerakusan.

Iri: kesedihan pada nasib baik orang lain, baik dalam harta, kesuksesan, kebajikan, atau bakat. Kesedihan muncul dari perasaan bahwa orang lain tidak pantas mendapatkan nasib baik, tetapi Anda melakukannya; dan terutama karena perasaan bahwa nasib baik orang lain entah bagaimana membuat Anda kehilangan nasib baik yang sama.

Sloth: kemalasan atau kelesuan ketika menghadapi upaya yang diperlukan untuk melakukan tugas. Kemalasan adalah dosa ketika seseorang membiarkan suatu tugas yang perlu dibatalkan (atau ketika seseorang melakukannya dengan buruk) karena seseorang tidak mau melakukan upaya yang diperlukan.

Katolik oleh Bilangan

  • Apa Tiga Kebajikan Teologis?
  • Apa Empat Kebajikan Utama?
  • Apa Tujuh Sakramen Gereja Katolik?
  • Apakah Tujuh Karunia Roh Kudus itu?
  • Apa Delapan Bahagia?
  • Apakah Dua Belas Buah Roh Kudus?
  • Apa Dua Belas Hari Natal?
Manfaat Meditasi

Manfaat Meditasi

Singapura, Negara yang Beragama Paling Beragama di Dunia

Singapura, Negara yang Beragama Paling Beragama di Dunia

Keyakinan Jainisme: Lima Sumpah Besar dan Dua Belas Sumpah Awam

Keyakinan Jainisme: Lima Sumpah Besar dan Dua Belas Sumpah Awam