https://religiousopinions.com
Slider Image

Jenis Kebenaran

Ketika seseorang merujuk pada "kebenaran" atau mengklaim bahwa beberapa pernyataan itu "benar, " kebenaran macam apa yang mereka maksudkan? Ini mungkin tampak seperti pertanyaan aneh pada awalnya karena kita jarang berpikir tentang kemungkinan bahwa mungkin ada lebih dari satu jenis kebenaran di luar sana, tetapi memang ada berbagai kategori kebenaran yang perlu diingat.

Kebenaran Aritmetika

Di antara yang paling sederhana dan paling jelas adalah kebenaran aritmatika pernyataan-pernyataan yang secara akurat mengekspresikan hubungan matematika. Ketika kita mengatakan bahwa 7 + 2 = 9, kita membuat klaim tentang kebenaran aritmatika. Kebenaran ini juga dapat diekspresikan dalam bahasa biasa: tujuh hal yang ditambahkan ke dua hal memberi kita sembilan hal.

Kebenaran aritmetika sering diungkapkan dalam abstrak, seperti persamaan di atas, tetapi biasanya ada latar belakang realitas, seperti halnya pernyataan dalam bahasa biasa. Meskipun ini dapat dilihat sebagai kebenaran sederhana, itu adalah kebenaran yang paling pasti yang kita miliki kita bisa lebih yakin akan hal ini daripada kita bisa mengenai hal lain.

Kebenaran Geometris

Sangat terkait erat dengan kebenaran aritmetika adalah kebenaran geometris. Sering diungkapkan dalam bentuk numerik, kebenaran geometris adalah pernyataan tentang hubungan spasial . Bagaimanapun, geometri adalah studi tentang ruang fisik di sekitar kita - baik secara langsung atau melalui representasi ideal.

Seperti halnya kebenaran aritmetika, ini juga dapat dinyatakan sebagai abstraksi (misalnya Teorema Pythagoras) atau dalam bahasa biasa (jumlah sudut bagian dalam kotak adalah 360 derajat). Dan, seperti halnya kebenaran aritmetika, kebenaran geometris juga merupakan kebenaran paling pasti yang bisa kita miliki.

Kebenaran Logis (Analytic Truths)

Kadang-kadang juga disebut sebagai kebenaran analitik, kebenaran logis adalah pernyataan yang benar hanya dengan definisi istilah yang digunakan. Label "kebenaran analitik" berasal dari gagasan bahwa kita dapat mengatakan bahwa pernyataan itu benar hanya dengan menganalisis kata-kata yang digunakan jika kita memahami pernyataan itu, maka kita juga harus tahu bahwa itu benar. Contohnya adalah "tidak ada bujangan yang menikah" jika kita tahu apa artinya "bujangan" dan "menikah", maka kita tahu fakta bahwa pernyataan itu akurat.

Setidaknya, itulah yang terjadi ketika kebenaran logis diungkapkan dalam bahasa biasa. Pernyataan seperti itu juga dapat diekspresikan secara lebih abstrak seperti halnya dengan logika simbolik dalam kasus-kasus itu, penentuan apakah pernyataan itu benar atau tidak akan sangat mirip dengan membuat penentuan persamaan aritmatika seperti itu. Misalnya: A = B, B = C, oleh karena itu A = C.

Kebenaran Sintetis

Jauh lebih umum dan menarik adalah kebenaran sintetik: ini adalah pernyataan yang tidak dapat kita ketahui sebagai kebenaran hanya karena melakukan perhitungan matematis atau analisis makna kata-kata. Ketika kami membaca pernyataan sintetis, predikat ditawarkan sebagai menambahkan informasi baru yang belum terkandung dalam subjek.

Jadi, misalnya, "pria tinggi" adalah pernyataan sintetis karena konsep "tinggi" belum menjadi bagian dari "pria." Mungkin pernyataan itu benar atau salah jika benar, maka itu adalah kebenaran sintetik. Kebenaran seperti itu lebih menarik karena mengajarkan kita sesuatu yang baru tentang dunia di sekitar kita - sesuatu yang tidak kita ketahui sebelumnya. Tetapi risikonya, kita mungkin salah.

Kebenaran etis

Kasus kebenaran etis agak tidak biasa karena sama sekali tidak jelas bahwa hal semacam itu ada. Memang benar bahwa banyak orang meyakini keberadaan kebenaran etis, tetapi hal itu merupakan pokok perdebatan yang hangat dalam filsafat moral. Paling tidak, bahkan jika kebenaran etis ada, sama sekali tidak jelas bagaimana kita bisa mengetahuinya dengan tingkat kepastian.

Tidak seperti pernyataan kebenaran lainnya, pernyataan etis diekspresikan secara normatif. Kami mengatakan bahwa 7 + 2 = 9, bukan 7 + 2 harus sama dengan 9. Kami mengatakan bahwa "bujangan tidak menikah" daripada "itu tidak bermoral bagi bujangan untuk menikah." Fitur lain dari pernyataan etis adalah bahwa mereka cenderung mengekspresikan sesuatu tentang bagaimana dunia bisa, bukan seperti apa dunia saat ini. Jadi, bahkan jika pernyataan etis dapat dikualifikasikan sebagai kebenaran, itu adalah kebenaran yang sangat tidak biasa.

Doa untuk bulan November

Doa untuk bulan November

Apa Gerakan Rajneesh?

Apa Gerakan Rajneesh?

Cara Merayakan Beltane

Cara Merayakan Beltane