https://religiousopinions.com
Slider Image

Semua Tentang Guru Gobind Singh

Guru Gobind Singh menjadi guru kesepuluh di usia muda setelah kemartiran ayahnya. Guru terlibat dalam peperangan melawan tirani dan penindasan penguasa Mughal Islam yang berusaha menekan semua agama lain dan melenyapkan Sikh. Dia menikah, membesarkan sebuah keluarga, dan juga mendirikan negara rohani para prajurit suci. Meskipun guru kesepuluh kehilangan putra dan ibunya, dan banyak orang Sikh menjadi martir, ia menetapkan metode pembaptisan, kode perilaku, dan kedaulatan yang bertahan hingga hari ini.

Garis Waktu Kesepuluh Guru Gobind Singh (1666 1708)

Dilahirkan di Patna pada tahun 1666, Guru Gobind Rai menjadi guru kesepuluh pada usia 9 setelah kemartiran ayahnya, Kesembilan Guru Teg Bahadar.

Pada usia 11 ia menikah dan akhirnya menjadi ayah dari empat putra. Sang guru, seorang penulis yang produktif, menyusun komposisinya ke dalam volume yang dikenal sebagai Dasam Granth .

Pada usia 30, guru kesepuluh memperkenalkan upacara inisiasi Amrit, menciptakan Panj Pyare, lima orang administrasi ritus inisiasi, mendirikan Khalsa, dan mengambil nama Singh. Guru Gobind Singh bertempur dalam pertempuran bersejarah yang penting yang merampok putra-putranya dan akhirnya hidup sendiri pada usia 42, tetapi warisannya tetap hidup dalam ciptaannya, Khalsa. Sebelum kematiannya, ia menyusun seluruh teks Adi Granth Sahib dari ingatan. Dia menanamkan kitab suci dengan cahayanya yang diteruskan kepadanya dari Guru Nanak Pertama melalui suksesi guru-guru berikutnya, dan menahbiskan tulisan suci itu sebagai penerusnya yang abadi Guru Granth Sahib.

Tempat Lahir dan Tempat Lahir Guru Gobind Singh

Kelahiran Gobind Rai ditakdirkan untuk menjadi kesepuluh Guru Gobind Singh, berlangsung selama fase cahaya bulan di kota Patna yang terletak di Sungai Gangga (Gangga). Guru Kesembilan, Teg Bahadur, meninggalkan ibunya, Nankee, dan istrinya yang sedang hamil, Gujri, untuk merawat saudara lelakinya, Kirpal, di bawah perlindungan Raja setempat, ketika ia melakukan tur. Peristiwa kelahiran Gurus kesepuluh memicu minat seorang mistikus, dan membawa pulang ayahnya.

Langar Legacy dari Guru Gobind Singh

Ketika tinggal di Patna sebagai balita, Gobind Rai memiliki makanan favorit yang disiapkan untuknya setiap hari oleh seorang ratu tanpa anak yang memberinya makan sambil memegangnya di pangkuannya sendiri. Gurdwara Bal Lila dari Patna, dibangun sebagai penghormatan atas kebaikan ratu, adalah warisan langar hidup dan melayani langar favorit Chole dan Poori yang disukai guru kesepuluh untuk mengunjungi bakta setiap hari.

Seorang wanita miskin yang sangat tua berbagi semua yang telah dia tabung untuk memasak ceret Khichri untuk keluarga Guru. Tradisi layanan tanpa pamrih Mai Ji dilanjutkan oleh Gurdwara Handi Sahib.

Guru Gobind Singh dan Warisan Pembaptisan Sikh

Guru Gobind Singh menciptakan Panj Pyare, lima administrator tercinta dari nektar Amrit yang abadi, dan menjadi yang pertama meminta inisiasi oleh mereka ke negara Khalsa para pejuang spiritual. Dia membuat pendamping spiritualnya, Mata Sahib Kaur, ibu atas nama bangsa Khalsa. Percaya pada upacara pembaptisan Amrit Sanchar, sebagaimana ditetapkan oleh Kesepuluh Guru Gobind Singh, sangat penting untuk definisi seorang Sikh.

Dekrit, Dekrit, Hukams dan Nyanyian Rohani dari Guru Gobind Singh

Guru Gobind Singh menginstruksikan para inisiat menulis surat, atau hukam, menunjukkan keinginannya agar Khalsa mematuhi standar hidup yang ketat. Guru kesepuluh menguraikan "Rahit" atau kode etik bagi Khalsa untuk hidup dan mati. Dekrit-dekrit ini adalah dasar yang mendasari kode etik dan konvensi saat ini. Guru kesepuluh juga menulis nyanyian pujian memuji kebajikan hidup Khalsa yang termasuk dalam volume puisinya yang disebut Dasam Granth . Guru Gobind Singh mengumpulkan seluruh kitab suci Sikh dari ingatan dan memasukkan cahayanya ke dalam volume sebagai penggantinya yang abadi Guru Granth Sahib.

Pertarungan Bersejarah yang Diperjuangkan oleh Guru Gobind Singh

Guru Gobind Singh dan para prajurit Khalsa-nya bertarung dalam serangkaian pertempuran antara 1688 dan 1707 melawan pasukan kekaisaran Mughal yang memajukan kebijakan Islam Kaisar Aurangzeb. Meskipun jumlah pria dan wanita Sikh yang berani dan kalah jumlah jauh lebih banyak daripada mereka melayani tujuan Guru mereka dengan pengabdian tanpa henti untuk nafas terakhir mereka.

Pengorbanan Pribadi Guru Gobind Singh

Tirani dan peperangan menuntut korban yang luar biasa dan tragis pada Kesepuluh Guru Gobind Singh. Ayahnya, Guru Kesembilan Teg Bahadur tidak hadir sejak kelahirannya dan pergi melayani untuk Sikh selama masa kanak-kanak. Guru Teg Bahadur mati syahid oleh para pemimpin Islam Mughal ketika Guru Gobind Singh baru berusia sembilan tahun. Keempat putra guru kesepuluh dan ibunya Gujri juga mati syahid oleh Mughal. Banyak sekali orang Sikh yang kehilangan nyawanya di tangan kekaisaran Mughal.

Warisan dalam Sastra dan Media

Warisan Guru Gobind Singh adalah inspirasi bagi semua orang Sikh. Penulis Jessi Kaur telah membuat cerita dan drama musikal berdasarkan karakter dan insiden dari periode bersejarah kehidupan teladan guru ke sepuluh.

10 Alasan Tidak-Jadi-Baik untuk Menjadi Pagan

10 Alasan Tidak-Jadi-Baik untuk Menjadi Pagan

Resep untuk Sabat Beltane

Resep untuk Sabat Beltane

John Chrysostom, Pengkhotbah dengan Lidah Emas

John Chrysostom, Pengkhotbah dengan Lidah Emas