https://religiousopinions.com
Slider Image

Sakramen Pembaptisan di Gereja Katolik

Sakramen Pembaptisan sering disebut "Pintu Gereja, " karena itu adalah yang pertama dari tujuh sakramen tidak hanya dalam waktu (karena kebanyakan umat Katolik menerimanya sebagai bayi) tetapi dalam prioritas karena penerimaan sakramen lain bergantung padanya . Ini adalah yang pertama dari tiga Sakramen Inisiasi, dua lainnya adalah Sakramen Konfirmasi dan Sakramen Perjamuan Kudus. Setelah dibaptis, seseorang menjadi anggota Gereja. Secara tradisional, upacara (atau upacara) baptisan diadakan di luar pintu bagian utama gereja, untuk menandakan fakta ini.

Perlunya Pembaptisan

Kristus Sendiri memerintahkan para murid-Nya untuk mengkhotbahkan Injil kepada semua bangsa dan membaptis mereka yang menerima pesan Injil. Dalam perjumpaannya dengan Nikodemus (Yohanes 3: 1-21), Kristus menjelaskan bahwa pembaptisan diperlukan untuk keselamatan: "Amin, amin aku berkata kepadamu kecuali jika seseorang dilahirkan kembali dari air dan Roh Kudus, ia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah. " Bagi umat Katolik, sakramen bukan formalitas belaka; itu adalah tanda orang Kristen karena itu membawa kita ke dalam kehidupan baru di dalam Kristus.

Efek Sakramen Baptisan

Baptisan memiliki enam efek utama, yang semuanya adalah rahmat supernatural:

  1. Penghapusan kesalahan baik Dosa Asal (dosa yang ditimpakan kepada seluruh umat manusia oleh Kejatuhan Adam dan Hawa di Taman Eden) dan dosa pribadi (dosa-dosa yang telah kita lakukan sendiri).
  2. Pengampunan semua hukuman yang kita miliki karena dosa, baik duniawi (di dunia ini dan di Purgatory) dan kekal (hukuman yang akan kita derita di neraka).
  3. Infus kasih karunia dalam bentuk "rahmat pembasmi" (kehidupan Allah di dalam kita); tujuh belas karunia Roh Kudus; dan tiga kebajikan teologis.
  4. Menjadi bagian dari Kristus.
  5. Menjadi bagian dari Gereja, yang merupakan Tubuh Mistik Kristus di bumi.
  6. Mengaktifkan partisipasi dalam sakramen, imamat semua orang percaya, dan— pertumbuhan dalam kasih karunia.

Bentuk Sakramen Baptisan

Sementara Gereja memiliki ritus Baptisan yang diperluas yang biasanya dirayakan, yang mencakup peran untuk kedua orang tua dan wali baptis, esensi dari ritus itu adalah dua: menuangkan air di atas kepala orang untuk dibaptiskan (atau pencelupan dari orang dalam air); dan kata-kata "Aku membaptis kamu dalam nama Bapa, dan Anak, dan Roh Kudus."

Menteri Sakramen Pembaptisan

Karena bentuk pembaptisan hanya membutuhkan air dan kata-kata, sakramen, seperti — Sakramen Pernikahan, tidak memerlukan seorang imam; setiap orang yang dibaptis dapat membaptis orang lain. Bahkan, ketika kehidupan seseorang dalam bahaya, bahkan orang yang tidak dibaptis - termasuk seseorang yang tidak percaya pada Kristus - dapat membaptis, asalkan orang itu - yang melakukan "baptisan" mengikuti bentuk pembaptisan dan bermaksud, melalui pembaptisan, untuk melakukan apa yang Gereja lakukan - dengan kata lain, untuk membawa orang yang dibaptis ke dalam kepenuhan Gereja.

Dalam kasus-kasus tertentu di mana pembaptisan telah dilakukan oleh pendeta yang luar biasa -yaitu, seseorang selain seorang pendeta, pendeta sakramen-pendeta biasa kemudian dapat melakukan pembaptisan bersyarat. Akan tetapi, baptisan bersyarat hanya akan dilakukan jika ada keraguan besar tentang keabsahan penerapan asli dari sakramen - misalnya, jika formula nontrinitarian digunakan, atau jika baptisan dilakukan oleh orang Orang yang dibaptis yang kemudian mengakui bahwa ia tidak memiliki niat yang tepat.
Baptisan bersyarat bukanlah "pembaptisan ulang"; sakramen hanya dapat diterima satu kali. Dan baptisan bersyarat tidak dapat dilakukan karena alasan apa pun selain keraguan besar tentang validitas aplikasi asli - misalnya, jika baptisan yang sah telah dilakukan, seorang imam tidak dapat melakukan baptisan bersyarat sehingga keluarga dan teman bisa hadir.

Apa yang Membuat Pembaptisan Sah?

Sebagaimana dibahas di atas, bentuk Sakramen Baptisan memiliki dua unsur penting: penuangan air di atas kepala orang yang akan dibaptis (atau pencelupan orang ke dalam air); dan kata-kata "Aku membaptis kamu dalam nama Bapa, dan Anak, dan Roh Kudus."

Selain dua elemen penting ini, bagaimanapun, orang yang melakukan pembaptisan harus menginginkan apa yang dimaksudkan oleh Gereja Katolik agar pembaptisan itu sah. Dengan kata lain, ketika dia membaptis "dalam nama Bapa, dan Putra, dan Roh Kudus, " dia harus berarti dalam nama Tritunggal, dan dia harus bermaksud membawa orang yang dibaptis ke dalam kepenuhan. Gereja.

Apakah Gereja Katolik Menganggap Pembaptisan Non-Katolik Berlaku?

Jika kedua unsur pembaptisan dan niat yang melangsungkannya hadir, Gereja Katolik menganggap pembaptisan itu sah, tidak peduli siapa yang melakukan pembaptisan. Karena Kristen Ortodoks Timur dan Protestan bertemu dua elemen penting dalam bentuk pembaptisan mereka serta memiliki niat yang tepat, pembaptisan mereka dianggap sah oleh Gereja Katolik.

Di sisi lain, sementara para anggota Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir (umumnya disebut "Mormon") menyebut diri mereka sebagai orang Kristen, mereka tidak percaya pada hal yang sama seperti yang dipercaya oleh orang Katolik, Ortodoks, dan Protestan tentang Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Daripada percaya bahwa ini adalah Tiga Pribadi dalam Satu Tuhan (Tritunggal), Gereja OSZA mengajarkan bahwa Bapa, Anak, dan Roh Kudus adalah tiga dewa yang terpisah. Karena itu, Gereja Katolik telah menyatakan bahwa pembaptisan OSZA tidak sah, karena orang-orang Mormon, ketika mereka membaptis "dalam nama Bapa, dan Putra, dan Roh Kudus, " tidak bermaksud apa yang orang Kristen inginkan — bahwa yaitu, mereka tidak bermaksud membaptis dalam nama Tritunggal.

Baptisan Bayi

Di Gereja Katolik dewasa ini, baptisan biasanya dilakukan untuk bayi. Sementara beberapa orang Kristen lainnya dengan keras menolak baptisan bayi, percaya bahwa baptisan memerlukan persetujuan dari orang yang dibaptis, Orth Ortodoks Timur, Anglikan, Lutheran, dan Protestan garis utama lainnya juga mempraktikkan baptisan bayi, dan ada bukti bahwa itu adalah baptisan bayi. dipraktekkan dari hari-hari awal Gereja.

Karena baptisan menghilangkan rasa bersalah dan hukuman karena— Dosa Asal, menunda pembaptisan sampai seorang anak dapat memahami sakramen dapat membahayakan keselamatan anak, haruskah ia mati tanpa dibaptis?

Baptisan orang dewasa

Orang dewasa yang masuk agama Katolik juga menerima sakramen, kecuali mereka sudah menerima baptisan Kristen. (Jika ada keraguan tentang apakah orang dewasa telah dibaptis, imam akan melakukan baptisan bersyarat.) Seseorang hanya dapat dibaptis sekali sebagai seorang Kristen Jika, katakanlah, ia dibaptis sebagai seorang Lutheran, ia tidak bisa "dibaptis ulang" ketika dia masuk Katolik.

Sementara orang dewasa dapat dibaptis setelah instruksi yang benar dalam Iman, baptisan orang dewasa biasanya terjadi hari ini sebagai bagian dari Ritus Inisiasi Kristen untuk Orang Dewasa (RCIA) dan segera diikuti oleh Konfirmasi dan Komuni.

Baptisan Keinginan

Sementara Gereja selalu mengajarkan bahwa baptisan diperlukan untuk keselamatan, itu tidak berarti bahwa hanya mereka yang telah dibaptis secara resmi yang dapat diselamatkan. Sejak awal, Gereja mengakui bahwa ada dua jenis baptisan selain baptisan air.

Baptisan keinginan berlaku baik bagi mereka yang, walaupun ingin dibaptis, mati sebelum menerima sakramen dan "Mereka yang, bukan karena kesalahan mereka sendiri, tidak mengenal Injil Kristus atau Gereja-Nya, tetapi tetap mencari Tuhan dengan hati yang tulus, dan, tergerak oleh kasih karunia, berusaha dalam tindakan mereka untuk melakukan kehendak-Nya sebagaimana mereka mengetahuinya melalui perintah hati nurani "( Konstitusi Gereja, Konsili Vatikan Kedua).

Baptisan Darah

Baptisan darah mirip dengan baptisan keinginan. Ini merujuk pada kemartiran orang-orang percaya yang dibunuh demi iman sebelum mereka memiliki kesempatan untuk dibaptis. Ini adalah kejadian umum pada abad-abad awal Gereja, tetapi juga di masa kemudian di negeri-negeri misionaris. Seperti baptisan hasrat, baptisan darah memiliki efek yang sama dengan baptisan air.

Kumpulan Doa untuk Imbolc

Kumpulan Doa untuk Imbolc

6 Buku Pendahuluan Teratas Tentang Islam

6 Buku Pendahuluan Teratas Tentang Islam

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?