https://religiousopinions.com
Slider Image

Musim Liturgi Gereja Katolik

Liturgi, atau ibadat umum, dari semua gereja Kristen diatur oleh kalender tahunan yang memperingati peristiwa utama dalam sejarah keselamatan. Di Gereja Katolik, siklus perayaan umum, doa, dan bacaan ini dibagi menjadi enam musim, masing-masing menekankan sebagian dari kehidupan Yesus Kristus. Keenam musim ini dijelaskan dalam "Norma Umum untuk Tahun Liturgi dan Kalender, " yang diterbitkan oleh Kongregasi Vatikan untuk Ibadat Ilahi pada tahun 1969 (setelah revisi kalender liturgi pada saat dikeluarkannya Ordo Novus ) . Sebagaimana dicatat oleh Norma-Norma Umum, "Melalui siklus tahunan Gereja merayakan seluruh misteri Kristus, dari penjelmaannya sampai hari Pentakosta dan harapan kedatangannya kembali."

Advent: Persiapkan Jalan Tuhan

Westend61 / Getty Images

Tahun liturgi dimulai pada hari Minggu Adven Pertama, musim persiapan untuk Kelahiran Kristus. Penekanan dalam Misa dan doa harian musim ini adalah pada tiga kali kedatangan Kristus - nubuat tentang Inkarnasi dan Kelahiran-Nya; Kedatangan-Nya ke dalam hidup kita melalui rahmat dan sakramen, terutama Sakramen Perjamuan Kudus; dan Kedatangan Kedua-Nya di akhir zaman. Kadang-kadang disebut "Prapaskah kecil, " Adven adalah periode pengharapan yang penuh sukacita tetapi juga pertobatan, seperti warna liturgi musim ini - seperti pada Lent Lindicates.

Natal: Kristus Telah Lahir!

susannah v. vergau / photos4dreams / Getty Images

Harapan penuh sukacita dari Advent menemukan puncaknya pada musim kedua tahun liturgi: Natal. Secara tradisional, musim Natal diperpanjang dari Vesper Pertama (atau doa malam) Natal (sebelum Misa Tengah Malam) melalui Candlemas, Pesta Presentasi Tuhan (2 Februari) - periode 40 hari. Dengan revisi kalender pada tahun 1969, "Musim Natal berjalan, " catat Norma Umum, "dari doa malam I Natal hingga hari Minggu setelah Epifani atau setelah 6 Januari, inklusif" yaitu, sampai Pesta Pembaptisan Tuhan. Berlawanan dengan perayaan populer, musim Natal tidak mencakup Advent, atau berakhir dengan Hari Natal, tetapi dimulai setelah Advent berakhir dan meluas hingga Tahun Baru. Musim ini dirayakan dengan kegembiraan khusus - melalui - Dua Belas Hari Natal, diakhiri dengan Epifani Tuhan Kita (6 Januari).

Waktu Biasa: Berjalan Bersama Kristus

Patung Para Rasul, Yesus Kristus, dan Yohanes Pembaptis di fa onade Basilika Santo Petrus, Kota Vatikan. (Foto Scott P. Richert)

Pada hari Senin setelah Hari Raya Pembaptisan Tuhan, musim terpanjang tahun liturgi - Waktu Biasa mulai. Tergantung pada tahun, itu mencakup 33 atau 34 minggu, dibagi menjadi dua bagian yang berbeda dari kalender, yang pertama berakhir pada hari Selasa sebelum Rabu Abu, dan yang kedua dimulai pada hari Senin setelah Pentakosta dan berjalan hingga doa malam I dari First Minggu Adven. (Sebelum revisi kalender pada tahun 1969, dua periode ini dikenal sebagai Hari Minggu Setelah Epifani dan Hari Minggu Setelah Pentakosta.) Waktu Biasa mengambil namanya dari fakta bahwa minggu-minggu diberi nomor (angka urut adalah angka yang menunjukkan posisi dalam suatu rangkaian, seperti kelima, keenam, dan ketujuh). Selama kedua periode - Waktu Biasa, penekanan dalam Misa dan doa harian Gereja adalah pada pengajaran Kristus dan kehidupan-Nya di antara para murid-Nya.

Prapaskah: Mati untuk Diri Sendiri

Menangkan Gambar McNamee / Getty

Musim Waktu Biasa terganggu oleh tiga musim, yang pertama Prapaskah, periode persiapan 40 hari untuk Paskah. Pada tahun tertentu, lamanya periode pertama Waktu Biasa tergantung pada tanggal Rabu Abu, yang itu sendiri tergantung pada tanggal Paskah. Prapaskah adalah periode puasa, pantang, doa, dan sedekah - semua untuk mempersiapkan diri kita, tubuh dan jiwa, untuk mati bersama Kristus pada Jumat Agung sehingga kita dapat bangkit - bersama-sama dengan Dia pada hari Minggu Paskah. Selama masa Prapaskah, penekanan dalam pembacaan Misa dan doa sehari-hari Gereja adalah pada nubuat dan bayangan Kristus dalam Perjanjian Lama, dan meningkatnya pewahyuan tentang sifat Kristus dan misi-Nya.

The Easter Triduum: From Death Into Life

Frank Fell / Getty Images

Seperti Waktu Biasa, Triduum Paskah adalah musim liturgi baru yang dibuat dengan revisi kalender liturgi pada tahun 1969. Meskipun demikian, ia berakar pada reformasi upacara-upacara Minggu Suci pada tahun 1956. Sementara Waktu Biasa adalah yang terpanjang. dari musim liturgi Gereja, Triduum Paskah adalah yang terpendek; seperti yang dicatat oleh Norma Umum, "Triduum Paskah dimulai dengan Misa malam Perjamuan Tuhan (pada Kamis Suci), mencapai titik tertinggi dalam Vigil Paskah, dan ditutup dengan doa malam pada hari Minggu Paskah." Sementara Triduum Paskah secara liturgis merupakan musim yang terpisah dari masa Prapaskah, itu tetap menjadi bagian dari puasa puasa 40 hari, yang meluas dari Ash Wednesday hingga Sabtu Suci, tidak termasuk enam hari Minggu di Prapaskah, yang tidak pernah puasa berhari-hari

Paskah: Kristus Bangkit!

Patung Kristus yang bangkit di Saint Mary Oratory, Rockford, Illinois. (Foto Scott P. Richert)

Setelah Prapaskah dan Paskah Triduum, musim ketiga untuk mengganggu Waktu Biasa adalah musim Paskah itu sendiri. Dimulai pada hari Minggu Paskah dan berjalan ke hari Minggu Pentakosta, periode 50 hari (termasuk), musim Paskah adalah yang kedua setelah Jangka Waktu Biasa. Paskah adalah pesta terbesar dalam kalender Kristen, karena "jika Kristus tidak bangkit, iman kita sia-sia." Kebangkitan Kristus memuncak dalam Kenaikan-Nya ke Surga dan turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta, yang meresmikan misi Gereja untuk menyebarkan Kabar Baik tentang keselamatan ke seluruh dunia

Rogation and Ember Days: Petition and Thanksgiving

Selain musim liturgi enam yang dibahas di atas, "Norma-norma Umum untuk Tahun Liturgi dan Kalender" memuat daftar item ketujuh yang membahas tentang siklus liturgi tahunan: Hari-Hari Rogasi dan Hari Ember. Sementara hari-hari doa ini, baik petisi dan ucapan syukur, tidak menentukan musim liturgi mereka sendiri, mereka adalah beberapa perayaan tahunan tertua di Gereja Katolik, dirayakan terus menerus selama lebih dari 1.500 tahun sampai revisi dari kalender pada tahun 1969. Pada saat itu, perayaan "Kedua Hari Rogasi" dan Hari Ember dibuat opsional, dengan keputusan diserahkan kepada konferensi uskup masing-masing negara. Akibatnya, tidak ada yang dirayakan secara luas hari ini.

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?