https://religiousopinions.com
Slider Image

Sejarah Iman Mennonite

Sejarah Mennonite adalah kisah penganiayaan dan pemukiman kembali, perpecahan dan pemikiran ulang. Apa yang dimulai sebagai sekelompok kecil radikal setelah Reformasi Protestan telah berkembang menjadi lebih dari satu juta anggota saat ini, tersebar di seluruh dunia.

Akar dari iman ini adalah dalam gerakan Anabaptis, sekelompok orang di sekitar Zurich, Swiss, yang disebut karena mereka membaptis orang percaya dewasa (dibaptis lagi). Sejak awal, mereka diserang oleh gereja-gereja yang disetujui negara.

Sejarah Mennonite di Eropa

Salah satu reformis besar gereja di Swiss, Ulrich Zwingli, tidak cukup jauh untuk sebuah kelompok kecil yang disebut Swiss Brethren. Mereka ingin menyingkirkan misa Katolik, membaptis orang dewasa saja, memulai gereja bebas orang percaya sukarela, dan mempromosikan pasifisme. Zwingli berdebat dengan para Pemimpin ini di hadapan dewan kota Zurich pada tahun 1525. Ketika ke 15 Pemimpin itu tidak mendapatkan konsesi, mereka membentuk gereja mereka sendiri.

Swiss Brethren, dipimpin oleh Conrad Grebel, Felix Manz, dan Wilhelm Reublin adalah salah satu dari kelompok Anabaptis pertama. Penganiayaan terhadap kaum Anabaptis mendorong mereka dari satu provinsi Eropa ke provinsi lain. Di Belanda mereka bertemu dengan seorang imam Katolik dan pemimpin alami bernama Menno Simons.

Menno menghargai doktrin Anabaptis tentang baptisan orang dewasa, tetapi enggan bergabung dengan gerakan itu. Ketika penganiayaan agama mengakibatkan kematian saudaranya dan pria lain yang satu-satunya "kejahatan" -nya akan dibaptis ulang, Menno meninggalkan gereja Katolik dan bergabung dengan kaum Anabaptis, sekitar tahun 1536.

Dia menjadi pemimpin di gereja ini, yang akhirnya disebut Mennonites, setelah dia. Sampai kematiannya 25 tahun kemudian, Menno bepergian ke seluruh Belanda, Swiss, dan Jerman sebagai orang yang diburu, mengabar tanpa kekerasan, pembaptisan orang dewasa, dan kesetiaan kepada Alkitab.

Pada tahun 1693, perpecahan dari gereja Mennonite menghasilkan pembentukan gereja Amish. Sering bingung dengan orang Mennonite, Amish merasa gerakan itu harus terpisah dari dunia dan bahwa pengucilan harus digunakan lebih sebagai alat pendisiplinan. Mereka mengambil nama mereka dari pemimpin mereka, Jakob Ammann, seorang Anabaptis Swiss.

Baik Mennonite dan Amish menderita penganiayaan konstan di Eropa. Untuk menghindarinya, mereka melarikan diri ke Amerika.

Sejarah Mennonite di Amerika

Atas undangan William Penn, banyak keluarga Mennonite meninggalkan Eropa dan menetap di koloni Amerika-nya di Pennsylvania. Di sana, akhirnya bebas dari penganiayaan agama, mereka berkembang. Akhirnya, mereka bermigrasi ke negara-negara bagian barat tengah, di mana populasi Mennonite besar dapat ditemukan hari ini.

Di negeri baru ini, beberapa orang Mennonit menganggap cara lama terlalu membatasi. John H. Oberholtzer, seorang pendeta Mennonite, memutuskan hubungan dengan gereja yang sudah mapan dan memulai sebuah konferensi distrik timur baru pada tahun 1847 dan sebuah konferensi umum baru pada tahun 1860. Perpecahan lain terjadi, dari tahun 1872 hingga 1901.

Terutama, empat kelompok berpisah karena mereka ingin tetap berpakaian sederhana, hidup terpisah dari dunia, dan mematuhi aturan yang lebih ketat. Mereka berada di Indiana dan Ohio; Ontario, Kanada; Lancaster County, Pennsylvania; dan Rockingham County, Virginia. Mereka dikenal sebagai Mennonit Orde Lama. Sekarang, keempat kelompok ini menggabungkan sekitar 20.000 anggota di 150 sidang.

Orang-orang Mennon yang berimigrasi ke Kansas dari Rusia membentuk kelompok lain — memanggil Saudara-saudara Mennonite. Pengenalan mereka akan gandum keras musim dingin, yang ditanam pada musim gugur, merevolusi pertanian di Kansas, mengubah negara itu menjadi produsen biji-bijian utama.

Faktor pemersatu yang aneh bagi Mennonit Amerika adalah keyakinan mereka pada antikekerasan dan keengganan untuk melayani di militer. Dengan bersatu bersama dengan Quaker dan Brethren, mereka mendapat undang-undang yang menolak secara sadar selama Perang Dunia II yang memungkinkan mereka untuk melayani di kamp-kamp Layanan Sipil dan bukannya di militer.

Mennonite dipersatukan kembali ketika General Conference dan Old Order Mennonites memilih untuk menyatukan seminari mereka. Pada tahun 2002 kedua denominasi secara resmi bergabung menjadi Gereja Mennonite Amerika Serikat. Merger Kanada disebut Gereja Mennonite Kanada.

(Sumber: reformedreader.org, thirdway.com, dan gameo.org)

Apa itu Kekudusan Allah?

Apa itu Kekudusan Allah?

10 Langkah Reflexology Perawatan Tangan Sendiri

10 Langkah Reflexology Perawatan Tangan Sendiri

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka