https://religiousopinions.com
Slider Image

Penghancuran Sodom dan Gomora

Tiga malaikat mengunjungi Abraham, pendiri yang dipilih oleh Allah atas bangsa pilihannya, Israel. Mereka datang dengan menyamar sebagai pria, pelancong di sepanjang jalan. Dua dari mereka pergi ke Sodom dan Gomora, untuk mengamati secara langsung kejahatan di kota-kota itu.

Pengunjung lain, yang adalah Tuhan, tetap tinggal. Dia mengungkapkan kepada Abraham bahwa dia akan menghancurkan kota-kota karena cara jahat orang-orang mereka. Abraham, teman istimewa Tuhan, mulai tawar-menawar dengan Tuhan untuk menyelamatkan kota-kota jika ada orang-orang benar di dalamnya.

Pertama, Abraham bertanya apakah Tuhan akan menyelamatkan kota jika 50 orang benar tinggal di sana. Tuhan berkata ya. Dengan berani, Abraham terus tawar-menawar, sampai Tuhan setuju untuk tidak menghancurkan Sodom dan Gomora jika bahkan sepuluh orang benar tinggal di sana. Kemudian Tuhan pergi.

Ketika kedua malaikat itu tiba di Sodom malam itu, Lot, keponakan Abraham bertemu dengan mereka di gerbang kota. Lot dan keluarganya tinggal di Sodom. Dia membawa kedua orang itu ke rumahnya dan memberi makan mereka.

Lalu semua pria di kota itu mengepung rumah Lot dan berkata, "Di mana orang-orang yang datang kepadamu malam ini? Bawalah mereka kepada kami sehingga kami bisa berhubungan seks dengan mereka." (Kejadian 19: 5, NIV)

Berdasarkan kebiasaan kuno, para pengunjung berada di bawah perlindungan Lot. Lot begitu terinfeksi oleh kejahatan Sodom sehingga ia menawarkan kepada kedua orang homoseks itu dua anak perempuan perawan. Dengan geram, gerombolan itu bergegas mendobrak pintu.

Para malaikat memukul para perusuh dengan mata buta. Memimpin Lot, istrinya, dan dua putrinya dengan tangan, para malaikat mengusir mereka dari kota. Tunangan para putri tidak mau mendengarkan dan tetap tinggal.

Lot dan keluarganya melarikan diri ke sebuah desa kecil bernama Zoar. Tuhan menghanguskan belerang yang terbakar di Sodom dan Gomora, menghancurkan bangunan, orang-orang, dan semua tumbuh-tumbuhan di dataran.

Istri Lot tidak menaati malaikat, menoleh ke belakang, dan berubah menjadi tiang garam.

Tempat Menarik dari Kisah Sodom dan Gomora

  • Tuhan dengan murah hati bersedia untuk menyelamatkan kota demi beberapa orang benar, tetapi tidak ada yang tinggal di sana. Alkitab memberi tahu kita bahwa semua penghuninya telah rusak.
  • Salah satu alasan Tuhan menghancurkan Sodom dan Gomora adalah karena dia tidak ingin orang Yahudi dipengaruhi oleh kejahatan ini. Sebagai Pencipta segala sesuatu, Allah memiliki hak ilahi untuk menghancurkan kejahatan yang menurutnya cocok.
  • Lot dan keluarganya selamat, tetapi calon menantunya dihancurkan karena mereka pikir Lot bercanda tentang murka Allah. Jutaan orang saat ini berpikir Tuhan dan dosa adalah hal yang lucu. Tuhan memang ada, dan dia menghukum orang berdosa yang tidak bertobat.
  • Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa api dan belerang, atau belerang, menghujani "dari Tuhan keluar dari langit" (Kejadian 19:24, NIV), bukan ke atas dari gunung berapi.
  • Istri Lot, yang namanya tidak disebutkan, menjadi tiang garam. Mengapa Tuhan mengubahnya menjadi tiang garam? Sementara garam memiliki asosiasi lain dalam Alkitab, garam sering digunakan sebagai simbol kematian, kehancuran, penghakiman, dan ketidaktaatan. Meskipun beberapa sarjana percaya istri Lot ditutupi dengan bahan cair.

    Sodom dan Gomora dalam TImes Modern

    Mirip dengan zaman Sodom dan Gomora, kejahatan ada di sekitar kita dalam masyarakat saat ini, dari berbohong dan mencuri hingga pornografi, narkoba, seks terlarang, dan kekerasan. Tuhan memanggil kita untuk menjadi orang suci yang dipisahkan, tidak dipengaruhi oleh budaya jahat kita. Dosa selalu memiliki konsekuensi, dan Anda harus menganggap serius dosa dan murka Allah.

    Apa itu Kekudusan Allah?

    Apa itu Kekudusan Allah?

    Temui Absalom: Putra Raja Daud yang Pemberontak

    Temui Absalom: Putra Raja Daud yang Pemberontak

    Aum Shinrikyo: Kultus Kiamat yang Menyerang Sistem Kereta Bawah Tanah Tokyo

    Aum Shinrikyo: Kultus Kiamat yang Menyerang Sistem Kereta Bawah Tanah Tokyo