https://religiousopinions.com
Slider Image

14 Dalai Lama dari 1391 hingga Sekarang

Orang-orang sering berpikir tentang Dalai Lama saat ini yang melakukan perjalanan keliling dunia sebagai juru bicara agama Buddha yang sangat terlihat sebagai THE Dalai Lama, tetapi dalam kenyataannya, ia adalah satu-satunya yang terbaru dalam barisan panjang para pemimpin cabang Gelug dari Buddhisme Tibet Tibet . Ia dianggap sebagai tulku - reinkarnasi dari Avalokitesvara, sang odBodhisattva Welas Asih. Dalam bahasa Tibet, Avalokitesvara dikenal sebagai Chenrezig.

Pada 1578 penguasa Mongol Altan Khan memberikan gelar Dalai Lama kepada Sonyam Gyatso, ketiga dalam barisan lama kelahiran kembali sekolah Gelug dari Buddhisme Tibet. Judul ini berarti "lautan kebijaksanaan" dan diberikan secara anumerta kepada dua pendahulu Sonyam Gyatso.

Pada tahun 1642, Dalai Lama ke-5, Lobsang Gyatso, menjadi pemimpin spiritual dan politik di seluruh Tibet, otoritas diteruskan kepada para penggantinya. Sejak saat itu suksesi Dalai Lama telah menjadi pusat agama Buddha Tibet dan sejarah rakyat Tibet.

01 dari 14

Gedun Drupa, Dalai Lama ke-1

Gendun Drupa, Dalai Lama Pertama. Area publik

Gendun Drupa lahir dari keluarga nomaden pada 1391 dan meninggal pada 1474. Nama aslinya adalah Pema Dorjee.

Dia mengambil sumpah biksu pemula pada 1405 di biara Narthang dan menerima penahbisan biksu penuh pada 1411. Pada 1416, ia menjadi murid Tsongkhapa, pendiri Sekolah Gelugpa, dan akhirnya menjadi murid prinsip Tsongkhapa. Gendun Drupa dikenang sebagai seorang sarjana hebat yang menulis sejumlah buku dan yang mendirikan universitas monastik besar, Tashi Lhunpo.

Gendun Drupa tidak disebut "Dalai Lama" selama masa hidupnya, karena gelar itu belum ada. Dia diidentifikasi sebagai Dalai Lama pertama beberapa tahun setelah kematiannya.

02 dari 14

Gendun Gyatso, Dalai Lama ke-2

Gendun Gyatso lahir pada 1475 dan meninggal pada 1542. Ayahnya, seorang praktisi tantra terkenal dari sekolah Nyingma, menamainya Sangye Phel dan memberi anak itu pendidikan Buddhis.

Ketika ia berusia 11 tahun, ia diakui sebagai inkarnasi Gedun Drupa dan dinobatkan di biara Tashi Lhunpo. Dia menerima nama Gendun Gyatso pada pentahbisan biksu. Seperti Gedun Drupa, Gendun Gyatso tidak akan menerima gelar Dalai Lama sampai setelah kematiannya.

Gedun Gyatso menjabat sebagai kepala biara dari biara-biara Drepung dan Sera. Dia juga diingat karena menghidupkan kembali festival doa agung, Monlam Chenmo.

03 dari 14

Sonam Gyatso, Dalai Lama ke-3

Sonam Gyatso lahir pada 1543 dari keluarga kaya yang tinggal di dekat Lhasa. Dia meninggal pada 1588. Nama aslinya Ranu Sicho. Pada usia 3 tahun ia diakui sebagai reinkarnasi Gendun Gyatso dan kemudian dibawa ke Biara Drepung untuk pelatihan. Dia menerima penahbisan pemula pada usia 7 dan penahbisan penuh pada 22.

Sonam Gyatso menerima gelar Dalai Lama, yang berarti "lautan kebijaksanaan, " dari raja Mongolia Altan Khan. Dia adalah Dalai Lama pertama yang dipanggil dengan gelar itu di masa hidupnya.

Sonam Gyatso menjabat sebagai kepala biara Drepung dan monster Sera, dan ia mendirikan biara Namgyal dan Kumbum. Dia meninggal saat mengajar di Mongolia.

04 dari 14

Yonten Gyatso, Dalai Lama ke-4

Yonten Gyatso lahir pada 1589 di Mongolia. Ayahnya adalah seorang kepala suku Mongol dan cucu Altan Khan. Dia meninggal pada 1617.

Meskipun Yonten Gyatso diakui sebagai Dalai Lama yang terlahir kembali sebagai anak kecil, orang tuanya tidak mengizinkannya meninggalkan Mongolia sampai ia berusia 12 tahun. Ia menerima pendidikan Buddhis awalnya dari para lama yang berkunjung dari Tibet.

Yonten Gyatso akhirnya datang ke Tibet pada 1601 dan segera setelah ditahbiskan menjadi biksu pemula. Dia menerima penahbisan penuh pada usia 26 dan adalah kepala biara dari biara-biara Drepung dan Sera. Dia meninggal di biara Drepung hanya setahun kemudian.

05 dari 14

Lobsang Gyatso, Dalai Lama ke-5

Lobsang Gyatso, Dalai Lama ke-5. Area publik

Ngawang Lobsang Gyatso lahir pada tahun 1617 dari keluarga bangsawan. Namanya adalah K nga Nyingpo. Dia meninggal pada 1682.

Kemenangan militer oleh Pangeran Mongol Gushi Kahn memberi kendali atas Tibet kepada Dalai Lama. Ketika Lobsang Gyatso dinobatkan pada tahun 1642, ia menjadi pemimpin spiritual dan politik Tibet. Dia diingat dalam sejarah Tibet sebagai Kelima Besar.

Kelima Besar mendirikan Lhasa sebagai ibu kota Tibet dan mulai membangun Istana Potala. Dia menunjuk seorang bupati, atau desi, untuk menangani tugas administrasi pemerintahan. Sebelum kematiannya, ia menasehati Desi Sangya Gyatso untuk merahasiakan kematiannya, mungkin untuk mencegah perebutan kekuasaan sebelum Dalai Lama baru siap untuk mengambil otoritas.

06 dari 14

Tsangyang Gyatso, Dalai Lama ke-6

Tsangyang Gyatso lahir pada 1683 dan meninggal pada 1706. Namanya adalah Sanje Tenzin.

Pada 1688, bocah itu dibawa ke Nankartse, dekat Lhasa, dan dididik oleh para guru yang ditunjuk oleh Desi Sangya Gyatso. Identitasnya sebagai Dalai Lama dirahasiakan sampai 1697 ketika kematian Dalai Lama ke-5 akhirnya diumumkan dan Tsangyang Gyatso dinobatkan.

Dalai Lama ke-6 paling diingat karena meninggalkan kehidupan biara dan menghabiskan waktu di kedai minuman dan bersama wanita. Dia juga menggubah lagu dan puisi.

Pada 1701, seorang keturunan Gushi Khan bernama Lhasang Khan membunuh Sangya Gyatso. Kemudian, pada 1706 Lhasang Khan menculik Tsangyang Gyatso dan menyatakan bahwa lama lain adalah Dalai Lama ke-6 yang sebenarnya. Tsangyang Gyatso meninggal dalam tahanan Lhasang Khan.

07 dari 14

Kelzang Gyatso, Dalai Lama ke-7

Kelzang Gyatso, Dalai Lama ke-7. Area publik

Kelzang Gyatso lahir pada 1708. Ia meninggal pada 1757.

Lama yang menggantikan Tsangyang Gyatso sebagai Dalai Lama Keenam masih dinobatkan di Lhasa, jadi identifikasi Kelzang Gyatso sebagai Dalai Lama ke-7 dirahasiakan untuk sementara waktu.

Sebuah suku pejuang Mongol bernama Dzungars menyerbu Lhasa pada 1717. Para Dzungar membunuh Lhasang Kahn dan menggulingkan Dalai Lama ke-6 yang berpura-pura. Namun, para Dzungar itu melanggar hukum dan destruktif, dan orang-orang Tibet meminta Kaisar Kangxi dari Cina untuk membantu menyingkirkan para Dzungar dari Tibet. Pasukan Tiongkok dan Tibet bersama-sama mengusir Dzungar pada tahun 1720. Kemudian mereka membawa Kelzang Gyatso ke Lhasa untuk dinobatkan.

Kelzang Gyatso menghapuskan posisi desi (bupati) dan menggantinya dengan dewan menteri.

08 dari 14

Jamphel Gyatso, Dalai Lama ke-8

Jamphel Gyatso lahir pada 1758, dinobatkan di Istana Potala pada 1762 dan meninggal pada 1804 pada usia 47 tahun.

Selama masa pemerintahannya, perang meletus antara Tibet dan Gurkha yang menduduki Nepal. Perang itu diikuti oleh Cina, yang menyalahkan perang terhadap perseteruan di antara para lama. Cina kemudian berusaha mengubah proses pemilihan kelahiran kembali lama dengan memberlakukan upacara "guci emas" di Tibet. Lebih dari dua abad kemudian, pemerintah China saat ini telah kembali memperkenalkan upacara guci emas sebagai sarana untuk mengendalikan kepemimpinan agama Buddha Tibet.

Jamphel Gyatso adalah Dalai Lama pertama yang diwakili oleh seorang bupati sementara ia masih di bawah umur. Dia menyelesaikan pembangunan Taman Norbulingka dan Istana Musim Panas. Bagaimanapun, seorang lelaki pendiam yang mengabdikan diri untuk meditasi dan belajar, sebagai orang dewasa ia lebih suka membiarkan orang lain menjalankan pemerintahan Tibet.

09 dari 14

Lungtok Gyatso, Dalai Lama ke-9

Lungtok Gyatso lahir pada tahun 1805 dan meninggal pada tahun 1815 sebelum ulang tahunnya yang kesepuluh karena komplikasi dari flu biasa. Dia adalah satu-satunya Dalai Lama yang meninggal di masa kanak-kanak of dan yang pertama dari empat yang akan mati sebelum usia 22. Penggantinya yang bereinkarnasi tidak akan diakui selama delapan tahun.

10 dari 14

Tsultrim Gyatso, Dalai Lama ke-10

Tsultrim Gyatso lahir pada tahun 1816 dan meninggal pada tahun 1837 pada usia 21 tahun. Meskipun ia berusaha mengubah sistem ekonomi Tibet, ia meninggal sebelum dapat melakukan reformasi apa pun.

11 dari 14

Khendrup Gyatso, Dalai Lama ke-11

Khendrup Gyatso lahir pada tahun 1838 dan meninggal pada tahun 1856 pada usia 18 tahun. Lahir di desa yang sama dengan Dalai Lama ke-7, ia diakui sebagai reinkarnasi pada tahun 1840 dan memegang kekuasaan penuh atas pemerintahan pada tahun 1855 - hanya seorang tahun sebelum kematiannya .

12 dari 14

Trinley Gyatso, Dalai Lama ke-12

Trinley Gyatso lahir pada tahun 1857 dan meninggal pada tahun 1875. Ia memegang otoritas penuh atas pemerintahan Tibet pada usia 18 tahun tetapi meninggal sebelum ulang tahunnya yang ke-20.

13 dari 14

Thubten Gyatso, Dalai Lama ke-13

Thubten Gyatso, Dalai Lama ke-13. Area publik

Thubten Gyatso lahir pada tahun 1876 dan meninggal pada tahun 1933. Ia dikenang sebagai Great Thirteenth.

Thubten Gyatso mengambil alih kepemimpinan di Tibet pada tahun 1895. Pada saat itu, Tsar Rusia dan Kerajaan Inggris telah berdebat selama beberapa dekade untuk menguasai Asia. Pada tahun 1890-an kedua kekaisaran mengalihkan perhatian mereka ke timur, ke Tibet. Sebuah pasukan Inggris menyerbu pada tahun 1903, pergi setelah mengeluarkan perjanjian jangka pendek dari orang-orang Tibet.

Cina menginvasi Tibet pada tahun 1910, dan Greath Thirteenth melarikan diri ke India. Ketika Dinasti Qing runtuh pada tahun 1912, Cina diusir. Pada tahun 1913, Dalai Lama ke-13 mendeklarasikan kemerdekaan Tibet dari Cina.

Tiga Belas Besar bekerja untuk memodernisasi Tibet, meskipun dia tidak mencapai sebanyak yang dia harapkan.

14 dari 14

Tenzin Gyatso, Dalai Lama ke-14

Dalai Lama Yang Mulia Dalai Lama di Kuil Tsuklag Khang pada 11 Maret 2009 di Dharamsala, India. Dalai Lama menghadiri proses yang menandai 50 tahun pengasingan di Mcleod Ganj, pusat pemerintahan Tibet di pengasingan dekat kota Dharamsala. Gambar Daniel Berehulak / Getty

Tenzin Gyatso lahir pada tahun 1935 dan diakui sebagai Dalai Lama pada usia tiga tahun.

Cina menginvasi Tibet pada tahun 1950 ketika Tenzin Gyatso baru berusia 15 tahun. Selama sembilan tahun ia berusaha bernegosiasi dengan Cina untuk menyelamatkan rakyat Tibet dari kediktatoran Mao Zedong. Namun, Pemberontakan Tibet tahun 1959 memaksa Dalai Lama ke pengasingan, dan dia tidak pernah diizinkan untuk kembali ke Tibet.

Dalai Lama ke-14 mendirikan pemerintahan Tibet di pengasingan di Dharamsala, India. Dalam beberapa hal, pengasingannya menguntungkan dunia, karena ia menghabiskan hidupnya dengan membawa pesan perdamaian dan kasih sayang kepada dunia.

Dalai Lama ke-14 dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1989. Pada tahun 2011 ia membebaskan dirinya dari kekuatan politik, meskipun ia masih menjadi pemimpin spiritual agama Buddha Tibet. Generasi masa depan cenderung menganggapnya dalam terang yang sama seperti Kelima Besar dan Ketigabelas Besar untuk kontribusinya dalam menyebarkan pesan Buddhisme Tibet ke dunia, sehingga menyelamatkan tradisi.

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Sejarah Quaker

Sejarah Quaker

Bertanggung jawab atas Dewi

Bertanggung jawab atas Dewi