https://religiousopinions.com
Slider Image

Gaya Shaolin & Wudang dari Kung Fu

Kung Fu dan seni bela diri Cina lainnya seringkali dibedakan, secara umum, karena dikaitkan dengan salah satu dari dua kuil utama: Shaolin atau Wudang. Kuil Shaolin, yang terletak di Pegunungan Song di Provinsi Henan, telah dikenal sebagai rumah tradisi "utara" "seni bela diri eksternal." Kuil Wudang, yang terletak di Pegunungan Wudang, Provinsi Hubei (tepat di selatan Provinsi Henan), telah dikenal sebagai rumah tradisi "selatan" "seni bela diri internal".

Aspek Internal & Eksternal Seni Bela Diri

Sekarang, tentu saja, setiap bentuk seni bela diri mencakup aspek "internal" dan "eksternal". Dengan kata lain, yang termasuk dalam bentuk apa pun adalah gerakan dan / atau postur (bagian "eksternal") serta cara-cara tertentu menggunakan pikiran, napas, dan energi (bagian "internal"). Jadi perbedaan antara bentuk-bentuk Shaolin dan Wudang, dengan satu cara, hanyalah salah satu penekanan. Yang mengatakan, asal-usul dan perbedaan antara dua gaya praktik umum patut dicatat.

Akar Seni Bela Diri Buddha & Tao

Tradisi bela diri Shaolin sebagian besar berakar pada Buddhisme Ch'an (Zen) - bentuk Buddhisme yang berasal dari Bodhidharma, seorang biksu Buddha yang pada abad ke-6 M melakukan perjalanan dari India ke Cina. Tradisi Wudang, di sisi lain, melacak nenek moyang mereka kembali ke pendeta / pertapa Tao yang semi-legendaris, Zhang San Feng, dan karena itu berakar terutama pada Taoisme. Secara historis, Buddhisme dan Taoisme di Cina saling mempengaruhi dalam banyak hal, jadi sekali lagi ini hanyalah perbedaan penekanan. Pada kenyataannya, orang biasanya dapat menemukan resonansi Buddha dan Tao dalam bentuk seni bela diri Cina mana pun.

Bentuk-bentuk seni bela diri Shaolin telah dikaitkan dengan pengembangan kapasitas fisik hampir manusia super, yang kemudian digunakan dalam situasi pertempuran yang sebenarnya, misalnya dalam pertempuran dengan orang-orang yang menyerang biara seseorang, atau - lebih umum saat ini - dalam bela diri kompetisi seni. Bentuk-bentuk Wudang dikenal karena penekanannya pada penanaman hati / pikiran / roh dan energi - dengan bentuk-bentuk fisik yang anggun dan mengalir hanyalah sarana untuk mendukung atau ekspresi dari apa yang pada dasarnya adalah penanaman spiritual.

Tetapi sekali lagi, itu benar-benar hanya masalah penekanan. Para master dari segala bentuk seni bela diri - Shaolin atau Wudang - akan memiliki fasilitas besar baik dalam aspek internal maupun eksternal, yang akan memahami semua cara di mana tubuh, pikiran, dan roh saling terhubung secara erat.

Praktisi dari kedua bentuk Shaolin dan Wudang sering memanfaatkan pengetahuan tentang titik-titik tekanan dan meridian akupunktur Pengobatan Tiongkok, dan - dalam mengobati cedera - memanfaatkan garis kelurusan dan formula internal obat herbal Tiongkok.

John Chrysostom, Pengkhotbah dengan Lidah Emas

John Chrysostom, Pengkhotbah dengan Lidah Emas

Proyek untuk Merayakan Samhain, Tahun Baru Penyihir

Proyek untuk Merayakan Samhain, Tahun Baru Penyihir

Agama di Thailand

Agama di Thailand