https://religiousopinions.com
Slider Image

Pengecualian Pajak Agama: Tinjauan

Undang-undang perpajakan lebih rumit daripada rata-rata orang yang bisa mengerti; melemparkan ke dalam campuran berbagai hal organisasi bebas pajak mungkin atau mungkin tidak diizinkan untuk melakukan ancaman untuk membuat tugas memahami manusia super di alam. Namun pada kenyataannya, masalahnya tidak terlalu rumit dan pembatasan apa yang dapat dilakukan oleh gereja dan organisasi keagamaan tidak sulit untuk dipatuhi.

Lihat juga:

  • Mengapa Perpajakan Agama Bermasalah

Kasus Pengadilan:

  • Texas Monthly, Inc. v. Bullock
  • Gereja Unitarian Pertama v. County of Los Angeles

1. Pengecualian Pajak Tidak Benar
Hal yang paling mendasar untuk dipahami adalah bahwa tidak ada kelompok dan tidak ada gereja yang diberi pembebasan pajak. Pengecualian pada berbagai pajak ini sama sekali tidak dilindungi oleh Konstitusi mereka diciptakan oleh legislatif, diatur oleh legislatif, dan dapat diambil oleh legislatif. Pada saat yang sama, pembebasan pajak termasuk untuk kelompok agama tidak dilarang oleh Konstitusi.

Kasus Pengadilan:

  • Walz v. Komisi Pajak Kota New York

2. Pengecualian Pajak Harus Tersedia untuk Semua
Satu-satunya batasan tentang bagaimana legislatif bertindak ketika membuat dan memberikan pembebasan pajak adalah bahwa mereka tidak diizinkan untuk melakukannya berdasarkan preferensi untuk konten atau berdasarkan pada kegagalan kelompok untuk mengambil sumpah tertentu. Dengan kata lain, sekali pembebasan pajak dibuat, proses untuk memungkinkan kelompok tertentu untuk mengambil keuntungan dari mereka dibatasi oleh hak konstitusional.

Secara khusus, mereka tidak dapat memberikan pengecualian kepada grup hanya karena grup tersebut beragama, dan mereka tidak dapat mengambil pengecualian untuk alasan yang sama. Jika pembebasan pajak dibuat untuk majalah atau buku atau apa pun, pengecualian itu harus tersedia untuk semua pihak, bukan hanya religius dan bukan hanya pelamar sekuler.

Lebih lanjut : Apakah Pembebasan Pajak adalah Subsidi?

Kasus Pengadilan:

  • Texas Monthly, Inc. v. Bullock
  • Gereja Unitarian Pertama v. County of Los Angeles

3. Pengecualian Pajak Terkait dengan Kebijakan Publik
Jika kelompok bebas pajak agama atau sekuler mengedepankan gagasan yang bertentangan dengan kebijakan publik yang penting (seperti desegregasi), maka status bebas pajak kelompok mungkin tidak diberikan atau diperpanjang. Pengecualian pajak diberikan sebagai imbalan bagi kelompok yang memberikan layanan kepada masyarakat; ketika kelompok merusak tujuan penting masyarakat, maka pembebasan pajak tidak lagi dibenarkan.

Lebih lanjut : Ketika Amal Tidak Amal

Kasus Pengadilan:

  • Coit v. Green
  • Bob Jones v. Amerika Serikat

4. Tidak Ada Pengecualian Pajak untuk Kegiatan Komersial
Pembebasan pajak hampir seluruhnya terbatas pada urusan-urusan yang bersifat religius daripada komersial. Dengan demikian, ada banyak pengecualian pajak atas properti yang dimiliki oleh gereja dan digunakan untuk ibadah keagamaan, tetapi pengecualian biasanya ditolak pada properti yang digunakan untuk perdagangan dan bisnis. Situs gereja yang sebenarnya akan dikecualikan, tetapi situs toko sepatu milik gereja jarang jika pernah, dikecualikan.

Kasus Pengadilan:

  • Diffenderfer v. Gereja Baptis Pusat
  • Gibbons v. Distrik Columbia

Hal yang sama berlaku untuk pendapatan dari penjualan. Uang yang diterima gereja dari sumbangan anggota dan dari investasi keuangan biasanya diperlakukan sebagai bebas pajak. Di sisi lain, uang yang diterima gereja dari penjualan barang dan jasa bahkan termasuk barang-barang seperti buku agama dan majalah normally biasanya akan dikenakan pajak penjualan, meskipun bukan pajak penghasilan di ujung lainnya.

Kasus Pengadilan:

  • Jimmy Swaggart Ministries v. California
  • Haller v. Pennsylvania

5. Karyawan Membayar Pajak Penghasilan

Orang-orang yang dibayar oleh gereja, apakah menteri atau petugas kebersihan, biasanya harus membayar pajak pendapatan atas penghasilan mereka. Ini juga berlaku ketika datang ke pajak gaji lainnya seperti pajak asuransi pengangguran dan pajak Jaminan Sosial. Satu pengecualian untuk ini adalah Old Order Amish: mereka tidak harus membayar pajak seperti itu ketika bekerja sendiri, tetapi mereka harus membayar ketika mereka mempekerjakan orang lain, bahkan Amish lainnya.

Lebih lanjut : Pengecualian Pajak Tersedia untuk Gereja

Kasus Pengadilan:

  • Indianapolis Baptist Temple v. Amerika Serikat
  • Amerika Serikat v. Lee

6. Dilarang Aktifkan Aktivitas Politik untuk atau Melawan Calon
Pengecualian pajak Gereja dalam bahaya jika suatu organisasi terlibat dalam kegiatan politik langsung baik terhadap atau atas nama kandidat politik atau dalam upaya untuk secara langsung mempengaruhi berlalunya undang-undang tertentu. Gereja dan organisasi keagamaan, sama seperti organisasi amal bebas pajak lainnya, bebas mengomentari masalah sosial, politik, atau moral. Namun, mereka mungkin tidak bersuara menentang atau menentang kandidat politik jika mereka ingin terus dibebaskan dari pajak. Kehilangan status bebas pajak dapat berarti harus membayar pajak penghasilan dan bahwa sumbangan kepada kelompok tidak akan dikurangkan dari donor.

Kasus Pengadilan:

  • Amerika Serikat v. Kementerian Nasional Echoes Christian
  • Pelayanan Cabang v. Rossotti
Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja