https://religiousopinions.com
Slider Image

Agama vs. Takhayul

Apakah ada hubungan nyata antara agama dan takhayul? Beberapa, penganut tertentu dari berbagai agama, akan sering berargumen bahwa keduanya adalah tipe kepercayaan yang berbeda secara mendasar. Namun, mereka yang berdiri di luar agama, akan melihat beberapa kesamaan yang sangat penting dan mendasar yang mempertimbangkan lebih dekat.

Apakah Mereka Benar-Benar Berbeda?

Jelas, tidak semua orang yang religius juga percaya takhayul, dan tidak semua orang yang percaya takhayul juga religius. Seseorang dapat dengan setia menghadiri kebaktian di gereja sepanjang hidup mereka tanpa memikirkan kucing hitam yang berjalan di depan mereka. Di sisi lain, seseorang yang sepenuhnya menolak agama apa pun dapat secara sadar atau tidak sadar menghindari berjalan di bawah tangga — bahkan jika tidak ada seorang pun di tangga yang mungkin menjatuhkan sesuatu.

Jika tidak ada yang mengarah ke yang lain, mungkin mudah untuk menyimpulkan bahwa mereka adalah tipe kepercayaan yang berbeda. Terlebih lagi, karena label “superstisi” itu sendiri kelihatannya mencakup penilaian negatif atas irasionalitas, kekanak-kanakan, atau keprioritasan, dapat dipahami orang-orang beragama tidak ingin agama mereka dikategorikan dengan takhayul.

Kesamaan

Kita harus, bagaimanapun, mengakui bahwa kesamaan itu tidak dangkal. Untuk satu hal, baik takhayul dan agama tradisional bersifat non-materialistis. Mereka tidak menganggap dunia sebagai tempat yang dikendalikan oleh urutan sebab dan akibat antara materi dan energi. Sebaliknya, mereka menganggap kehadiran tambahan kekuatan immaterial yang memengaruhi atau mengendalikan jalan hidup kita.

Selain itu, ada juga keinginan untuk memberikan makna dan koherensi pada kejadian acak dan kacau. Jika kita terluka dalam suatu kecelakaan, itu mungkin disebabkan oleh kucing hitam, menumpahkan garam, gagal membayar kehormatan yang cukup kepada nenek moyang kita, untuk melakukan pengorbanan yang sesuai untuk roh, dll. Tampaknya ada kontinum asli antara apa yang kita sebut sebagai "kepercayaan" dan ide-ide dalam agama animistik.

Dalam kedua kasus tersebut, orang-orang diharapkan untuk menghindari tindakan tertentu dan melakukan tindakan lain untuk memastikan bahwa mereka tidak menjadi korban dari kekuatan yang tak terlihat yang bekerja di dunia kita. Dalam kedua kasus itu, gagasan bahwa kekuatan tak kasat mata seperti itu sedang bekerja tampaknya berasal (setidaknya sebagian) baik dari keinginan untuk menjelaskan peristiwa-peristiwa acak atau dari keinginan untuk memiliki beberapa cara untuk mempengaruhi peristiwa-peristiwa tersebut.

Ini semua adalah manfaat psikologis penting yang sering digunakan untuk menjelaskan alasan mengapa agama ada dan mengapa agama tetap ada. Mereka juga alasan keberadaan dan kegigihan takhayul. Tampaknya masuk akal untuk berdebat, bahwa sementara takhayul mungkin bukan bentuk agama, itu memang berasal dari beberapa kebutuhan dan keinginan dasar manusia yang sama seperti agama. Dengan demikian, pemahaman yang lebih besar tentang bagaimana dan mengapa takhayul berkembang dapat berguna dalam mendapatkan pemahaman dan apresiasi agama yang lebih baik.

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Keajaiban Alkimia

Keajaiban Alkimia

Semua Tentang Guru Gobind Singh

Semua Tentang Guru Gobind Singh