https://religiousopinions.com
Slider Image

Yesus Sembuh pada hari Sabat (Markus 3: 1-6)

1 Dan dia masuk lagi ke rumah ibadat itu; dan ada seorang pria di sana yang tangannya layu. 2 Dan mereka memperhatikannya, apakah dia akan menyembuhkannya pada hari sabat; bahwa mereka mungkin menuduhnya. 3 Dan dia berkata kepada orang yang tangannya layu, Berdirilah. 4 Dan dia berkata kepada mereka, Apakah sah untuk berbuat baik pada hari-hari sabat, atau melakukan kejahatan? Untuk menyelamatkan hidup, atau membunuh? Tapi mereka tetap tenang.
5 Dan ketika dia melihat sekeliling mereka dengan amarah, berduka atas kekerasan hati mereka, dia berkata kepada pria itu, Rentangkan tanganmu. Dan dia merentangkannya, dan tangannya dipulihkan utuh seperti yang lain. 6 Orang-orang Farisi maju, dan dengan segera mengambil nasihat dengan orang-orang Herodian untuk menentangnya, bagaimana mereka dapat menghancurkannya.
Bandingkan : Matius 12: 9-14; Lukas 6: 6-11

Mengapa Yesus Menyembuhkan pada hari Sabat?

Pelanggaran Yesus atas hukum Sabat berlanjut dalam kisah tentang bagaimana ia menyembuhkan tangan seorang pria di sebuah sinagog. Mengapa Yesus berada di sinagoge ini pada hari ini untuk berkhotbah, menyembuhkan, atau hanya sebagai orang biasa yang menghadiri kebaktian? Tidak ada cara untuk mengatakannya. Namun, dia membela tindakannya pada hari Sabat dengan cara yang mirip dengan argumennya sebelumnya: Sabat ada untuk kemanusiaan, bukan sebaliknya, dan jadi ketika kebutuhan manusia menjadi kritis, dapat diterima untuk melanggar hukum tradisional Sabat.

Ada paralel yang kuat di sini dengan kisah dalam 1 Raja-raja 13: 4-6, di mana tangan Raja Yerobeam yang layu disembuhkan. Kecil kemungkinan bahwa ini adalah kebetulan prob besar kemungkinan Markus dengan sengaja membuat cerita ini untuk mengingatkan orang-orang akan kisah itu. Tetapi untuk tujuan apa? Jika tujuan Markus adalah untuk berbicara kepada zaman pasca-Bait Suci, jauh setelah pelayanan Yesus berakhir, ia mungkin sedang mencoba untuk mengomunikasikan sesuatu tentang bagaimana orang dapat mengikuti Yesus tanpa juga harus mengikuti setiap aturan bahwa orang-orang Farisi berpendapat bahwa orang Yahudi harus taat.

Sangat menarik bahwa Yesus tidak malu menyembuhkan seseorang ini sangat kontras dengan bagian sebelumnya di mana ia harus melarikan diri dari kerumunan orang yang mencari bantuan. Kenapa dia tidak mengatakannya kali ini? Itu tidak diperjelas, tetapi mungkin ada hubungannya dengan fakta bahwa kita juga melihat perkembangan konspirasi melawannya.

Merencanakan Melawan Yesus

Ketika dia memasuki sinagoge, ada orang-orang yang menonton untuk melihat apa yang dia lakukan; mungkin saja mereka telah menunggunya. Tampaknya mereka hampir berharap dia akan melakukan sesuatu yang salah sehingga mereka dapat menuduhnya dan ketika dia menyembuhkan tangan manusia, mereka lari untuk berkomplot dengan kaum Herodian. Konspirasi semakin besar. Memang, mereka mencari cara untuk "menghancurkannya" sehingga, itu bukan hanya konspirasi melawannya, tetapi sebuah rencana untuk membuatnya terbunuh.

Tapi kenapa? Tentunya Yesus bukan satu-satunya pengganggu yang berlarian membuat dirinya sendiri terganggu. Dia bukan satu-satunya orang yang mengklaim dapat menyembuhkan orang dan menantang konvensi keagamaan. Agaknya, ini seharusnya membantu meningkatkan profil Yesus dan membuatnya tampak penting karena diakui oleh pihak berwenang.

Namun, itu tidak mungkin karena apa pun yang Yesus katakan kerahasiaan Yesus adalah tema penting dalam Injil Markus. Satu-satunya sumber informasi lain tentang ini adalah Tuhan, tetapi jika Tuhan membuat para penguasa lebih memperhatikan Yesus, bagaimana mereka bisa dianggap bersalah secara moral atas tindakan mereka? Memang, dengan melakukan kehendak Tuhan, bukankah mereka akan menerima tempat otomatis di surga?

Orang-orang Herodian mungkin adalah sekelompok pendukung keluarga kerajaan. Agaknya, kepentingan mereka lebih bersifat sekuler daripada religius; jadi jika mereka peduli dengan seseorang seperti Yesus, itu demi menjaga ketertiban umum. Orang-orang Herodian ini hanya disebutkan dua kali dalam Markus dan sekali dalam Matius tidak pernah sama sekali dalam Lukas atau Yohanes.

Sangat menarik bahwa Markus menggambarkan Yesus sebagai mendapatkan angry di sini bersama orang-orang Farisi. Reaksi semacam itu mungkin dapat dimengerti oleh manusia normal mana pun, tetapi itu bertentangan dengan makhluk sempurna dan ilahi yang dibuat oleh agama Kristen.

Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Siapakah Hamba yang Menderita?  Yesaya 53 Penafsiran

Siapakah Hamba yang Menderita? Yesaya 53 Penafsiran