https://religiousopinions.com
Slider Image

Ikkyu Sojun: Zen Master

Ikkyu Sojun (1394-1481) tetap menjadi salah satu master Zen paling terkenal dan paling populer dalam sejarah Jepang. Dia bahkan telah digambarkan dalam anime dan manga Jepang.

Ikkyu melanggar aturan, dan membentuk, dan menyebut dirinya "Gila Awan." Untuk sebagian besar hidupnya, ia menghindari biara demi mengembara. Dalam salah satu puisinya ia menulis,

Jika suatu hari Anda berkeliling untuk mencari saya,
Cobalah toko ikan, kedai anggur, atau rumah bordil.

HoSiapa Ikkyu?

Masa muda

Ikkyu lahir di dekat Kyoto dari seorang wanita di istana yang dipermalukan oleh kehamilan itu. Ada spekulasi dia adalah putra Kaisar, tetapi tidak ada yang benar-benar tahu. Pada usia lima tahun, ia diberikan ke kuil Rinzai Zen di Kyoto, tempat ia dididik dalam budaya, bahasa, puisi, dan seni Tiongkok.

Pada usia 13 ia memasuki kuil Kennin-ji yang lebih besar di Kyoto untuk belajar dengan seorang rahib-penyair terkenal bernama Botetsu. Dia memperoleh keterampilan sebagai seorang penyair tetapi tidak senang dengan suasana klise dan dangkal yang ia temukan di kuil.

Pada usia 16 tahun, dia meninggalkan Kennin-ji dan tinggal di sebuah kuil kecil di Danau Biwa, dekat Kyoto, dengan hanya seorang bhikkhu lain bernama Keno, yang mengabdikan diri untuk latihan zazen. Ketika Ikkyu baru berusia 21, Keno meninggal, meninggalkan Ikkyu dengan putus asa. Biksu muda itu mempertimbangkan untuk menenggelamkan dirinya di Danau Biwa, tetapi dibicarakan.

Dia menemukan guru lain bernama Kaso yang, seperti Keno, lebih suka hidup sederhana, pertapa, latihan keras dan perenungan koan dengan politik Kyoto. Namun, tahun-tahunnya bersama Kaso dinodai oleh persaingan dengan siswa senior Kaso lainnya, Yoso, yang tampaknya tidak menghargai sikap Ikkyu.

Menurut legenda, Ikkyu sering menaiki perahu di Danau Biwa untuk bermeditasi sepanjang malam, dan pada suatu malam, suara burung gagak memicu pengalaman kebangkitan yang hebat. Kaso mengkonfirmasi realisasi Ikkyu dan menjadikannya pemegang garis keturunan, atau bagian dari garis silsilah gurunya. Ikkyu melemparkan dokumen garis keturunan ke dalam api, konon, entah karena kerendahan hati atau karena dia merasa dia tidak memerlukan konfirmasi siapa pun.

Namun demikian, Ikkyu tetap bersama Kaso sampai guru yang lebih tua meninggal. Kemudian Yoso menjadi kepala biara kuil, dan Ikkyu pergi. Dia berumur 33 tahun.

Kehidupan yang Mengembara

Pada titik ini dalam sejarah Zen, Rinzai Zen menikmati bantuan Shogun dan perlindungan para samurai dan aristokrat. Bagi beberapa biksu Rinzai, Rinzai institusional telah menjadi politis dan korup, dan mereka menjaga jarak dari kuil-kuil utama di Kyoto.

Solusi Ikkyu adalah mengembara, yang ia lakukan selama hampir 30 tahun. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya di area umum di sekitar Kyoto dan Osaka, berteman dengan orang-orang dari semua lapisan masyarakat. Dia memberikan ajaran ke mana pun dia pergi kepada siapa pun yang tampaknya setuju. Dia menulis puisi dan, ya, mengunjungi toko anggur dan rumah bordil.

Ada banyak anekdot tentang Ikkyu. Ini adalah favorit pribadi:

Suatu ketika ketika Ikkyu menyeberangi sebuah danau dengan sebuah feri, seorang pendeta Shingon mendekatinya. "Aku bisa melakukan sesuatu yang tidak bisa kau lakukan, biksu Zen, " kata imam itu, dan menyebabkan penampakan Fudo, pelindung dharma ikonografi Buddhis yang ganas, muncul di haluan kapal.

Ikkyu memandang gambar itu dengan sungguh-sungguh, lalu menyatakan, "Dengan tubuh ini aku akan membuat penampakan ini menghilang." Kemudian dia pipis di atasnya, dan memadamkannya.

Di lain waktu, ia mengemis rumah ke rumah mengenakan jubah biarawan tua yang ditambal, dan seorang pria kaya memberinya setengah sen. Dia kembali beberapa waktu kemudian mengenakan jubah formal dari seorang guru Zen, dan pria itu mengundangnya masuk dan memintanya untuk tinggal untuk makan malam. Tetapi ketika makan malam mewah disajikan, Ikkyu menanggalkan jubahnya dan meninggalkannya di kursinya, mengatakan bahwa makanan telah ditawarkan kepada jubah, bukan kepadanya.

Tahun Kemudian

Sekitar usia 60, ia akhirnya tenang. Dia berhasil menarik murid terlepas dari dirinya sendiri, dan mereka membangunnya pertapaan di sebelah kuil tua yang dipulihkannya.

Yah, dia duduk sampai titik tertentu. Di usia tuanya, ia menikmati hubungan yang terbuka dan penuh gairah dengan penyanyi buta bernama Mori, yang kepadanya ia mendedikasikan banyak puisi erotis tentang keajaiban yang telah ia lakukan untuk menghidupkan kembali "tangkai batu gioknya".

Jepang menderita perang saudara yang brutal dari tahun 1467 hingga 1477, dan selama ini Ikkyu diakui karena karyanya untuk membantu mereka yang menderita karena perang. Kyoto sangat hancur oleh perang, dan kuil Rinzai yang disebut Daitokuji telah dihancurkan. Dia mengumpulkan bantuan teman-teman lama untuk membangunnya kembali.

Pada tahun-tahun terakhirnya, pemberontak seumur hidup dan ikonoklas diberi pekerjaan utama - ia dinamai kepala biara Daitokuji. Tetapi dia lebih suka tinggal di pertapaannya, di mana dia meninggal pada usia 87.

Buat Pentacle Altar Anda Sendiri

Buat Pentacle Altar Anda Sendiri

Keajaiban Alkimia

Keajaiban Alkimia

10 Kuil Shinto Paling Penting

10 Kuil Shinto Paling Penting