https://religiousopinions.com
Slider Image

Sabtu Suci

Sabtu Suci adalah hari dalam kalender liturgi Kristen yang merayakan 40 jam berjaga-jaga yang diadakan oleh para pengikut Yesus Kristus setelah kematian dan pemakamannya pada Jumat Agung dan sebelum kebangkitannya pada hari Minggu Paskah. Sabtu Suci adalah hari terakhir Prapaskah dan Pekan Suci, dan hari ketiga Paskah Triduum, tiga hari libur tinggi sebelum Paskah, Kamis Suci, Jumat Agung, dan Sabtu Suci.

Holy Saturday Key Takeaways

  • Sabtu Suci adalah hari antara Jumat Agung dan Minggu Paskah dalam Kalender Liturgi Katolik.
  • Hari itu merayakan berjaga-jaga yang diadakan oleh para pengikut Kristus untuknya di luar kuburnya, menunggu kebangkitannya.
  • Puasa tidak diperlukan, dan satu-satunya misa yang diadakan adalah Malam Paskah saat matahari terbenam pada hari Sabtu.

Perayaan Sabtu Suci

Sabtu Suci selalu merupakan hari antara Jumat Agung dan Minggu Paskah. Tanggal Paskah ditetapkan oleh Tabel Ecclesiastical, dibangun di Dewan Ekumenis Nicea (325 M) sebagai hari Minggu pertama setelah bulan purnama pertama setelah titik balik musim semi (dengan beberapa penyesuaian untuk kalender Gregorian) .

Sabtu Suci dalam Alkitab

Menurut Alkitab, pengikut dan keluarga Yesus mengadakan berjaga-jaga di luar makamnya, menunggu kebangkitan yang dinubuatkan sebelumnya. Rujukan alkitabiah untuk penjagaan cukup singkat, tetapi catatan tentang penguburan adalah Matius 27: 45 57; Markus 15: 42 47; Lukas 23: 44 56; Yohanes 19: 38 42.

"Maka Yusuf membeli kain linen, mengambil mayatnya, membungkusnya dengan kain linen, dan menaruhnya di sebuah kuburan yang dipotong dari batu. Kemudian dia menggulingkan sebuah batu ke pintu masuk makam itu. AryMary Magdalena dan Maria ibu Joseph saw di mana dia dibaringkan. " Markus 15: 46 47.

Tidak ada referensi langsung dalam Alkitab kanonik tentang apa yang Yesus lakukan ketika para rasul dan keluarganya duduk berjaga, kecuali kata-kata terakhirnya kepada pencuri Barabas: "Hari ini kamu akan bersamaku di surga" (Lukas 23: 33 :43 ). Akan tetapi, penulis Pengakuan Iman Rasuli dan Pengakuan Iman Athanasian menyebut hari ini sebagai "The Harrowing of Hell, " ketika setelah kematiannya, Kristus turun ke neraka untuk membebaskan semua jiwa yang telah mati sejak awal dunia dan biarkan jiwa-jiwa lurus yang terperangkap mencapai surga.

"Kemudian Tuhan mengulurkan tangannya, membuat tanda salib di atas Adam, dan atas semua orang kudusnya. Dan memegang Adam dengan tangan kanannya, dia naik dari neraka, dan semua orang kudus Allah mengikutinya." Injil Nikodemus 19: 11 12

Kisah-kisah tersebut berasal dari teks apokrifa "Injil Nikodemus" (juga dikenal sebagai "Kisah Pilatus" atau "Injil Pilatus"), dan dirujuk secara sepintas di beberapa tempat dalam Alkitab kanonik, yang paling penting dari yaitu 1 Petrus 3: 19-20, ketika Yesus "pergi dan memberitakan kepada roh-roh di penjara, yang pada zaman dahulu tidak patuh, ketika Allah menunggu dengan sabar di zaman Nuh."

Sejarah Merayakan Sabtu Suci

Pada abad ke-2 M, orang-orang berpuasa mutlak selama periode 40 jam antara malam hari Jumat Agung (mengingat waktu Kristus disingkirkan dari salib dan dikuburkan di dalam kubur) dan subuh pada hari Minggu Paskah (ketika Kristus dibangkitkan) .

Oleh wilayah Konstantinus pada abad keempat M, malam nyala Paskah dimulai pada Sabtu sore, dengan penerangan "api baru, " termasuk sejumlah besar lampu dan lilin dan lilin paskah. Lilin paskah sangat besar, terbuat dari lilin lebah dan dipasang dalam kandil besar yang dibuat untuk tujuan itu; ini masih merupakan bagian penting dari kebaktian Sabtu Suci.

Sejarah puasa pada Sabtu Suci bervariasi selama berabad-abad. Seperti yang dicatat oleh Catholic Encyclopedia, "di Gereja mula-mula, ini adalah satu-satunya hari Sabtu di mana puasa diizinkan." Puasa adalah tanda pertobatan, tetapi pada hari Jumat Agung, Kristus membayar dengan darahnya sendiri hutang dosa para pengikutnya, dan karena itu, orang tidak perlu bertobat. Karena itu, selama berabad-abad, orang-orang Kristen menganggap hari Sabtu dan Minggu sebagai hari-hari di mana puasa dilarang. Praktek itu masih tercermin dalam disiplin Prapaskah Gereja-Gereja Katolik Timur dan Ortodoks Timur, yang sedikit meringankan puasa mereka pada hari Sabtu dan Minggu.

Massa Vigil Paskah

Di gereja mula-mula, orang-orang Kristen berkumpul pada sore hari Sabtu Suci untuk berdoa dan menganugerahkan Sakramen Pembaptisan kepada para katekumen - bertobat menjadi Kristen yang telah menghabiskan masa Prapaskah untuk diterima ke dalam Gereja. Seperti yang dicatat oleh Encyclopedia Katolik, di Gereja mula-mula, "Sabtu Suci dan nyala Pentakosta adalah satu-satunya hari di mana baptisan dilaksanakan." Penjagaan ini berlangsung sepanjang malam hingga subuh pada hari Minggu Paskah, ketika Alleluia dinyanyikan untuk pertama kalinya sejak awal Prapaskah, dan umat beriman - termasuk yang baru dibaptis - melakukan 40 jam puasa dengan menerima Komuni.

Pada Abad Pertengahan, yang dimulai kira-kira pada abad ke delapan, upacara-upacara Paskah Vigil, terutama berkat api baru dan penerangan lilin Paskah, mulai dilakukan lebih awal dan lebih awal. Akhirnya, upacara ini dilakukan pada Sabtu pagi yang suci. Seluruh Sabtu Suci, awalnya merupakan hari berkabung untuk Kristus yang tersalib dan harapan akan Kebangkitan-Nya, sekarang menjadi sedikit lebih dari sekadar antisipasi dari Malam Paskah.

Reformasi Abad 20

Dengan reformasi liturgi untuk Pekan Suci pada tahun 1956, upacara-upacara itu dikembalikan ke Malam Paskah itu sendiri, yaitu, untuk Misa yang dirayakan setelah matahari terbenam pada hari Sabtu Suci, dan dengan demikian karakter asli dari Sabtu Suci dipulihkan.

Sampai revisi aturan untuk puasa dan pantang pada tahun 1969, puasa dan pantang yang ketat terus dipraktikkan pada pagi hari Sabtu Suci, sehingga mengingatkan umat beriman akan sifat sedih hari itu dan mempersiapkan mereka untuk kegembiraan pesta Paskah. Sementara puasa dan pantang tidak lagi diperlukan pada Sabtu pagi yang suci, mempraktikkan disiplin Prapaskah ini masih merupakan cara yang baik untuk mengamati hari yang sakral ini.

Seperti pada Jumat Agung, gereja modern tidak menawarkan Misa untuk Sabtu Suci. Misa Vigil Paskah, yang berlangsung setelah matahari terbenam pada hari Sabtu Suci, benar-benar milik Minggu Paskah, karena secara liturgis, setiap hari dimulai saat matahari terbenam pada hari sebelumnya. Itulah sebabnya Misa vigil Sabtu dapat memenuhi Tugas Minggu umat paroki. Tidak seperti pada Jumat Agung, ketika Komuni Suci dibagikan pada liturgi sore untuk memperingati Sengsara Kristus, pada Sabtu Suci Ekaristi hanya diberikan kepada umat beriman sebagaimana viaticum yaitu, hanya bagi mereka yang dalam bahaya kematian, untuk mempersiapkan jiwa mereka bagi perjalanan mereka menuju kehidupan selanjutnya.

Misa Vigil Paskah modern sering dimulai di luar gereja di dekat anglo anglo, mewakili vigil pertama. Imam kemudian membawa umat beriman ke gereja di mana lilin paskah dinyalakan dan misa diadakan .

Sabtu Suci Kristen lainnya

Umat ​​Katolik bukan satu-satunya sekte Kristen yang merayakan hari Sabtu antara Jumat Agung dan Paskah. Berikut adalah beberapa sekte Kristen utama di dunia dan bagaimana mereka mematuhi kebiasaan itu.

  • Gereja-gereja Protestan seperti Methodis dan Lutheran dan Gereja Persatuan Kristus menganggap Sabtu Suci sebagai hari perenungan antara Jumat Agung dan kebaktian Paskah — biasanya, tidak ada kebaktian khusus yang diadakan. "
  • Berlatih Mormon (Gereja Orang Suci Zaman Akhir) mengadakan Vigil pada Sabtu malam, di mana orang berkumpul di luar gereja, membuat lubang api dan kemudian menyalakan lilin bersama sebelum memasuki gereja. Church
  • Gereja-Gereja Ortodoks Timur merayakan Hari Sabtu Agung dan Suci, atau Sabat Mahakudus, pada hari mana beberapa umat paroki menghadiri upacara kebaktian dan mendengarkan Liturgi Santo Basil.
  • Gereja-gereja Ortodoks Rusia merayakan Sabtu Suci sebagai bagian dari Minggu Besar dan Suci yang berlangsung selama satu minggu, dimulai Minggu Palem. Sabtu adalah hari terakhir puasa, dan selebriti berbuka puasa dan menghadiri kebaktian gereja. church

Sumber

  • "Menyiksa Neraka." Ensiklopedia Dunia Baru . 3 Agustus 2017.
  • Leclercq, Henri. "Sabtu Suci." The Catholic Encyclopedia . Vol. 7. New York: Robert Appleton Company, 1910.
  • "Injil Nikodemus, Sebelumnya Disebut Kisah Para Rasul Pontius." The Lost Books of the Bible 1926.
  • Woodman, Clarence E. "Easter ." Jurnal Royal Astronomical Society of Canada 17: 141 (1923) . dan Kalender Ecclesiastical
8 Penyihir Terkenal Dari Mitologi dan Cerita Rakyat

8 Penyihir Terkenal Dari Mitologi dan Cerita Rakyat

Rayakan Litha Dengan Resep Solstice Musim Panas

Rayakan Litha Dengan Resep Solstice Musim Panas

Apa itu Kekudusan Allah?

Apa itu Kekudusan Allah?