https://religiousopinions.com
Slider Image

Sejarah dan Kepercayaan Menuntun Gereja Salvation Army

Bala Keselamatan telah mendapatkan ketenaran di seluruh dunia karena membantu orang miskin dan korban bencana, tetapi yang tidak diketahui adalah Bala Keselamatan juga merupakan denominasi Kristen, sebuah gereja dengan akar dalam gerakan Kekudusan Wesleyan.

Sejarah Singkat Gereja Salvation Army

Mantan menteri Metodis William Booth mulai menginjili kepada orang-orang miskin dan bandel di London, Inggris, pada tahun 1852. Pekerjaan misionarisnya memenangkan banyak orang insaf, dan pada tahun 1874 ia memimpin 1.000 sukarelawan dan 42 penginjil, melayani dengan nama "Misi Kristen." Booth adalah Inspektur Jenderal, tetapi anggota mulai memanggilnya "Jenderal." Kelompok itu menjadi Tentara Haleluya, dan pada tahun 1878, Tentara Keselamatan.

Para Salvationists membawa pekerjaan mereka ke Amerika Serikat pada tahun 1880, dan meskipun ditentang awal, mereka akhirnya mendapatkan kepercayaan dari gereja dan pejabat pemerintah. Dari sana, Angkatan Darat bercabang ke Kanada, Australia, Prancis, Swiss, India, Afrika Selatan, dan Islandia. Saat ini, gerakan ini aktif di lebih dari 115 negara, melibatkan 175 bahasa berbeda.

Keselamatan Gereja Keyakinan Gereja

Keyakinan Gereja Keselamatan Salvation mengikuti banyak ajaran Metodisme, karena pendiri Angkatan Darat, William Booth, adalah mantan menteri Metodis. Percaya kepada Yesus Kristus sebagai Juruselamat membimbing pesan penginjilan mereka dan spektrum pelayanan mereka yang luas.

  • Baptisan - Salvationists tidak membaptis; Namun, mereka melakukan dedikasi bayi. Mereka percaya hidup seseorang harus dijalani sebagai sakramen bagi Tuhan.
  • Alkitab - Alkitab adalah Firman Allah yang diilhami, satu-satunya aturan ilahi untuk iman dan praktik Kristen.
  • Komuni - Komuni, atau Perjamuan Tuhan, tidak dipraktikkan oleh gereja Salvation Army dalam pertemuan mereka. Kepercayaan Bala Keselamatan menyatakan bahwa kehidupan seseorang yang diselamatkan haruslah sakramen.
  • Seluruh Pengudusan - Salvationists percaya pada doktrin Wesleyan dari seluruh pengudusan, "bahwa adalah hak istimewa semua orang percaya untuk sepenuhnya dikuduskan, dan bahwa seluruh roh dan jiwa dan tubuh mereka dapat dipertahankan tanpa cacat sampai kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus."
  • Kesetaraan - Baik wanita maupun pria ditahbiskan sebagai pendeta di Gereja Tentara Keselamatan. Tidak ada diskriminasi terhadap ras atau asal negara. Salvationists juga melayani di banyak negara di mana agama-agama non-Kristen mendominasi. Mereka tidak mengkritik agama atau kelompok agama lain.
  • Surga, Neraka - Jiwa manusia adalah abadi. Setelah kematian, orang-orang benar menikmati kebahagiaan kekal, sementara orang fasik dikutuk dengan hukuman kekal.
  • Yesus Kristus - Yesus Kristus adalah "manusia sejati dan benar". Dia menderita dan mati untuk menebus dosa-dosa dunia. Siapa pun yang percaya kepadanya dapat diselamatkan.
  • Keselamatan - Gereja Tentara Keselamatan mengajarkan bahwa manusia dibenarkan karena anugerah melalui iman kepada Yesus Kristus. Persyaratan untuk keselamatan adalah pertobatan terhadap Allah, iman kepada Yesus Kristus, dan kelahiran kembali oleh Roh Kudus. Kelanjutan dalam keadaan keselamatan "tergantung pada iman yang taat terus."
  • Dosa - Adam dan Hawa diciptakan oleh Allah dalam keadaan tidak bersalah tetapi tidak menurut dan kehilangan kemurnian dan kebahagiaan mereka. Karena Kejatuhan, semua orang adalah orang berdosa, "benar-benar bejat, " dan pantas menerima murka Allah.
  • Tritunggal - Hanya ada satu Tuhan, sempurna tanpa batas, dan satu-satunya objek yang layak disembah oleh kita. Di dalam Ketuhanan ada tiga pribadi: Bapa, Anak, dan Roh Kudus, "tidak memiliki hakikat yang sama dan sejajar dalam kuasa dan kemuliaan."

Praktek Gereja Keselamatan Salvation

Sakramen - Kepercayaan Salvation Army tidak termasuk sakramen, seperti yang dilakukan oleh denominasi Kristen lainnya. Mereka mengaku hidup suci dan melayani Tuhan dan orang lain sehingga kehidupan seseorang menjadi sakramen yang hidup bagi Tuhan.

Layanan Ibadah - Di Gereja Salvation Army, layanan ibadah, atau pertemuan, relatif informal dan tidak memiliki aturan yang ditetapkan. Mereka biasanya dipimpin oleh seorang perwira Bala Keselamatan, meskipun seorang anggota awam juga dapat memimpin dan memberikan khotbah. Musik dan bernyanyi selalu memainkan peran besar, bersama dengan doa dan mungkin kesaksian Kristen.

Petugas Gereja Salvation Army ditahbiskan, menteri berlisensi dan melakukan pernikahan, pemakaman, dan dedikasi bayi, selain memberikan konseling dan mengelola program layanan sosial.

Sumber

Sebuah Tempat Tidur Hangat di Malam yang Dingin. The Salvation Army USA, The Salvation Army USA.

The Chronicle of Philantropy, The Chronicle of Philantropy.

Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

Dewa-Dewa Yunani Kuno

Dewa-Dewa Yunani Kuno

Membuat Roti Roti Lammas

Membuat Roti Roti Lammas