https://religiousopinions.com
Slider Image

Sejarah atau Fabel Mahakarya Doa Tangan

"Praying Hands" oleh Albrecht D rer adalah gambar sketsa tinta dan pensil yang terkenal yang diciptakan pada awal abad ke-16. Ada beberapa referensi yang bersaing untuk penciptaan karya seni ini.

Deskripsi Karya Seni

Gambar itu di atas kertas berwarna biru yang dibuat oleh seniman itu sendiri. "Praying Hands" adalah bagian dari serangkaian sketsa yang dibuat oleh Dreer untuk altarpiece pada tahun 1508. Gambar tersebut menunjukkan tangan seorang pria berdoa dengan tubuhnya yang tidak terlihat di sebelah kanan. Lengan pria dilipat dan terlihat di lukisan

Teori Asal

Karya ini awalnya diminta oleh Jakob Heller dan dinamai menurut namanya. Pos Diasumsikan bahwa sketsa itu sebenarnya dimodelkan setelah tangan seniman itu sendiri. Tangan serupa ditampilkan dalam karya seni Durer lainnya.

Juga berteori bahwa ada cerita yang lebih dalam terkait dengan "Tangan Berdoa." Sebuah kisah yang mengharukan dari cinta keluarga, pengorbanan, dan penghormatan.

Kisah Cinta Keluarga

Akun berikut ini tidak dikaitkan dengan penulis. Namun, ada hak cipta yang diajukan pada tahun 1933 oleh J. Greenwald yang disebut "The Legend of the Praying Hands oleh Albrecht Durer."

Kembali pada abad ke-16, di sebuah desa kecil dekat Nuremberg, tinggal sebuah keluarga dengan 18 anak. Untuk menyimpan makanan di atas meja untuk induknya, Albrecht Durer the Elder, ayah dan kepala rumah tangga, adalah seorang pandai emas yang berprofesi sebagai tukang emas dan bekerja hampir 18 jam sehari di perdagangannya dan pekerjaan lain yang bisa dia lakukan temukan di lingkungan
Terlepas dari ketegangan keluarga, dua anak laki-laki Durer, Albrecht the Younger dan Albert, bermimpi. Mereka berdua ingin mengejar bakat mereka dalam seni, tetapi mereka tahu bahwa ayah mereka tidak akan pernah dapat secara finansial mengirim salah satu dari mereka ke Nuremberg untuk belajar di akademi di sana.
Setelah banyak diskusi panjang di malam hari di tempat tidur mereka yang padat, kedua bocah itu akhirnya membuat perjanjian. Mereka akan melempar koin. Yang kalah akan pergi bekerja di tambang terdekat dan, dengan penghasilannya, mendukung saudaranya saat ia bersekolah di akademi. Kemudian, dalam empat tahun, ketika saudara lelaki yang memenangkan undian menyelesaikan studinya, dia akan mendukung saudara lelaki lainnya di akademi, baik dengan penjualan karya seninya atau, jika perlu, juga dengan bekerja di tambang.
Mereka melemparkan koin pada hari Minggu pagi setelah gereja. Albrecht the Younger memenangkan undian dan pergi ke Nuremberg. Albert pergi ke tambang yang berbahaya dan, selama empat tahun berikutnya, membiayai saudaranya, yang pekerjaannya di akademi hampir merupakan sensasi langsung. Tulisan Albrecht, potongan kayu dan minyaknya jauh lebih baik daripada kebanyakan profesornya, dan pada saat ia lulus, ia mulai mendapatkan bayaran yang cukup besar untuk pekerjaannya yang ditugaskan.
Ketika artis muda itu kembali ke desanya, keluarga Durer mengadakan makan malam meriah di halaman mereka untuk merayakan kepulangan mudik Albrecht. Setelah makan malam yang panjang dan mengesankan, diselingi dengan musik dan tawa, Albrecht bangkit dari posisi terhormatnya di ujung meja untuk bersulang untuk saudara lelakinya yang tercinta selama bertahun-tahun pengorbanan yang memungkinkan Albrecht memenuhi ambisinya. Kata-kata penutupnya adalah, "Dan sekarang, Albert, saudaraku yang terberkati, sekarang giliran Anda. Sekarang Anda bisa pergi ke Nuremberg untuk mengejar impian Anda, dan saya akan menjagamu."
Semua kepala menoleh dengan penuh harap ke ujung meja tempat Albert duduk, air mata mengalir di wajahnya yang pucat, menggelengkan kepalanya yang menunduk dari satu sisi ke sisi yang lain sambil menangis dan berulang-ulang, berulang kali, "Tidak."
Akhirnya, Albert bangkit dan menyeka air mata dari pipinya. Dia melirik ke bawah meja panjang ke wajah-wajah yang dia cintai, dan kemudian, sambil memegang tangannya dekat ke pipi kanannya, dia berkata dengan lembut, "Tidak, saudaraku. Aku tidak bisa pergi ke Nuremberg. Sudah terlambat bagiku. Lihat sudah empat tahun. di tambang telah dilakukan ke tangan saya! Tulang di setiap jari telah dihancurkan setidaknya sekali, dan akhir-akhir ini saya menderita radang sendi begitu parah di tangan kanan saya sehingga saya bahkan tidak bisa memegang gelas untuk mengembalikan roti panggang Anda, apalagi membuat garis-garis halus pada perkamen atau kanvas dengan pena atau kuas. Tidak, saudaraku, bagiku sudah terlambat. "
Lebih dari 450 tahun telah berlalu. Pada saat ini, ratusan potret potret, pena, dan sketsa titik perak Albrecht Durer, cat air, arang, potongan kayu, dan ukiran tembaga tergantung di setiap museum besar di dunia, tetapi kemungkinan besar Anda, seperti kebanyakan orang, sudah terbiasa dengan Karya Albrecht Durer yang paling terkenal, "Tangan Berdoa."
Beberapa orang percaya bahwa Albrecht Durer dengan susah payah menarik tangan saudaranya yang dilecehkan dengan telapak tangan bersama dan jari-jari tipis terentang ke atas untuk menghormati saudaranya, Albert. Dia menyebut gambarnya yang kuat hanya "Tangan, " tetapi seluruh dunia segera membuka hati mereka untuk mahakarya agungnya dan menamai ulang upeti cintanya, "Tangan Berdoa."
Biarkan karya ini menjadi pengingat Anda, bahwa tidak seorang pun pernah berhasil sendirian!
Manfaat Meditasi

Manfaat Meditasi

Singapura, Negara yang Beragama Paling Beragama di Dunia

Singapura, Negara yang Beragama Paling Beragama di Dunia

Keyakinan Jainisme: Lima Sumpah Besar dan Dua Belas Sumpah Awam

Keyakinan Jainisme: Lima Sumpah Besar dan Dua Belas Sumpah Awam