https://religiousopinions.com
Slider Image

Halloween dalam Islam: Haruskah Muslim Merayakan?

Apakah Muslim merayakan Halloween? Bagaimana Halloween dipahami dalam Islam? Untuk membuat keputusan yang tepat, kita perlu memahami sejarah dan tradisi festival ini.

Festival Agama

Umat ​​Muslim memiliki dua perayaan setiap tahun, 'Idul Fitri dan' Idul Adha. Perayaan didasarkan pada iman Islam dan cara hidup religius. Ada beberapa yang berpendapat bahwa Halloween, setidaknya, adalah hari libur budaya, tanpa makna keagamaan. Untuk memahami masalah ini, kita perlu melihat asal-usul dan sejarah Halloween.

Pagan Origins of Halloween

Halloween berasal sebagai Hawa Samhain, sebuah perayaan yang menandai awal musim dingin dan hari pertama Tahun Baru di antara para penyembah berhala kuno di Kepulauan Inggris. Pada kesempatan ini, diyakini bahwa kekuatan supernatural berkumpul bersama, bahwa penghalang antara dunia supernatural dan manusia hancur. Mereka percaya bahwa roh-roh dari dunia lain (seperti jiwa orang mati) dapat mengunjungi bumi selama masa ini dan berkeliaran. Di Samhain, Celts merayakan festival bersama untuk dewa matahari dan penguasa kematian. Matahari berterima kasih atas panen dan dukungan moral yang diminta untuk "pertempuran" mendatang dengan musim dingin. Pada zaman kuno, para penyembah berhala mengorbankan hewan dan tanaman untuk menyenangkan para dewa.

Mereka juga percaya bahwa pada tanggal 31 Oktober, penguasa kematian mengumpulkan semua jiwa orang-orang yang telah meninggal tahun itu. Jiwa-jiwa setelah mati akan berdiam di dalam tubuh seekor binatang, maka pada hari ini, Tuhan akan mengumumkan bentuk apa yang akan mereka ambil untuk tahun berikutnya.

Pengaruh Kristen

Ketika agama Kristen datang ke Kepulauan Inggris, gereja berusaha mengalihkan perhatian dari ritual pagan ini dengan menempatkan hari libur Kristen pada hari yang sama. Festival Kristen, Pesta Semua Orang Suci, mengakui orang-orang kudus dari iman Kristen dengan cara yang sama seperti Samhain telah membayar upeti kepada dewa-dewa kafir. Kebiasaan Samhain tetap bertahan, dan akhirnya menjadi terkait dengan hari libur Kristen. Tradisi-tradisi ini dibawa ke Amerika Serikat oleh para imigran dari Irlandia dan Skotlandia.

Kebiasaan dan Tradisi Halloween

  • "Trick or Treating": Dipercaya secara luas bahwa selama Pesta Semua Orang Suci, para petani pergi dari rumah ke rumah meminta uang untuk membeli makanan untuk pesta yang akan datang. Selain itu, orang-orang yang mengenakan kostum sering memainkan trik pada tetangga mereka. Disalahkan atas kekacauan yang dihasilkan ditempatkan pada "roh dan goblin."
  • Gambar kelelawar, kucing hitam, dll.: Hewan-hewan ini diyakini berkomunikasi dengan roh orang mati. Kucing hitam terutama diyakini menampung jiwa para penyihir.
  • Game seperti bobbing for apple: Orang-orang kafir kuno menggunakan teknik ramalan untuk meramalkan masa depan. Ada berbagai metode untuk melakukan ini, dan banyak yang terus melalui permainan tradisional, sering dimainkan di pesta anak-anak.
  • Jack-O'-Lantern: Orang Irlandia membawa Jack-O'-Lantern ke Amerika. Tradisi ini didasarkan pada legenda tentang seorang lelaki mabuk, bernama Jack. Jack mempermainkan iblis, lalu membuat iblis berjanji untuk tidak mengambil jiwanya. Iblis, kesal, berjanji untuk meninggalkan Jack sendirian. Ketika Jack meninggal, dia berbalik dari Surga karena dia seorang yang pelit, pemabuk. Putus asa untuk tempat peristirahatan, dia pergi ke iblis tetapi iblis juga menolaknya. Terjebak di bumi pada malam yang gelap, Jack tersesat. Iblis melemparkannya batu bara terang dari api Neraka, yang ditempatkan Jack di dalam lobak sebagai lampu untuk menerangi jalannya. Sejak hari itu, ia telah berkeliling dunia dengan Jack-O'-Lantern untuk mencari tempat peristirahatan. Anak-anak Irlandia mengukir lobak dan kentang untuk menyalakan malam di Halloween. Ketika orang Irlandia datang ke Amerika dalam jumlah besar pada tahun 1840-an, mereka menemukan bahwa labu membuat lentera yang lebih baik, dan begitulah "tradisi Amerika" ini terbentuk.

    Ajaran Islam

    Hampir semua tradisi Halloween didasarkan pada budaya pagan kuno atau dalam agama Kristen. Dari sudut pandang Islam, mereka semua adalah bentuk penyembahan berhala. Sebagai Muslim, perayaan kita haruslah yang menghormati dan menjunjung tinggi keyakinan dan keyakinan kita. Bagaimana kita bisa hanya menyembah Allah, Sang Pencipta, jika kita berpartisipasi dalam kegiatan yang didasarkan pada ritual pagan, ramalan, dan dunia roh? Banyak orang berpartisipasi dalam perayaan-perayaan ini bahkan tanpa memahami sejarah dan hubungan-hubungan kafir, hanya karena teman-teman mereka melakukannya, orang tua mereka melakukannya ("itu tradisi!"), Dan karena "itu menyenangkan!"

    Jadi apa yang bisa kita lakukan, ketika anak-anak kita melihat orang lain berpakaian, makan permen, dan pergi ke pesta? Meskipun mungkin tergoda untuk bergabung, kita harus berhati-hati untuk melestarikan tradisi kita sendiri dan tidak membiarkan anak-anak kita dirusak oleh kesenangan yang tampaknya tidak bersalah ini. Ketika dicobai, ingatlah asal mula tradisi-tradisi ini, dan mintalah kepada Allah untuk memberi Anda kekuatan. Simpan perayaan, kesenangan dan permainan, untuk festival 'Idul Fitri kami. Anak-anak masih bisa bersenang-senang, dan yang paling penting, harus belajar bahwa kita hanya mengakui liburan yang memiliki makna keagamaan bagi kita sebagai Muslim. Liburan bukan hanya alasan untuk pesta dan bersikap gegabah. Dalam Islam, liburan kami mempertahankan kepentingan agama mereka, sambil memberikan waktu yang tepat untuk bersukacita, bersenang-senang, dan bermain game.

    Bimbingan Dari Quran

    Pada titik ini, Al-Qur'an mengatakan:

    "Ketika dikatakan kepada mereka, 'Datanglah ke apa yang telah diwahyukan Allah, datanglah kepada Utusan, ' mereka berkata, 'Cukup bagi kita adalah cara-cara yang kita temukan mengikuti ayah kita. Apa! Meskipun ayah mereka tidak memiliki pengetahuan dan bimbingan? " (Qur'an 5: 104)
    "Belum tiba waktunya bagi orang-orang beriman, bahwa hati mereka dalam segala kerendahan hati harus terlibat dalam pengingatan akan Allah dan Kebenaran yang telah diwahyukan kepada mereka? Bahwa mereka tidak harus menjadi seperti orang-orang yang diberi Kitab itu sebelumnya, tetapi umur panjang telah berlalu dan hati mereka menjadi keras? Karena banyak di antara mereka adalah pemberontak yang durhaka. " (Qur'an 57:16)
    Pernikahan Menurut Alkitab

    Pernikahan Menurut Alkitab

    Apa itu Kuil Shinto?

    Apa itu Kuil Shinto?

    Doa untuk bulan November

    Doa untuk bulan November