https://religiousopinions.com
Slider Image

Galilea di Zaman Yesus Adalah Pusat Perubahan

Melacak perubahan sosial dan politik selama masa Yesus merupakan salah satu tantangan besar untuk memahami sejarah Alkitab secara lebih lengkap. Salah satu pengaruh terbesar di Galilea pada zaman Yesus adalah urbanisasi yang dibawa oleh penguasanya, Herodes Antipas, putra Herodes Agung.

Membangun Kota Adalah Bagian dari Warisan Antipas

Herodes Antipas menggantikan ayahnya, Herodes II, yang disebut Herodes Agung, sekitar tahun 4 SM, menjadi penguasa Perea dan Galilea. Ayah Antipas mendapatkan reputasinya yang "hebat" sebagian karena proyek-proyek pekerjaannya yang luar biasa, yang memberikan pekerjaan dan membangun kemegahan Yerusalem (untuk tidak mengatakan apa pun tentang Herodes sendiri).

Selain perluasan Kuil Kedua, Herodes Agung membangun sebuah benteng besar di puncak bukit dan resor mewah yang dikenal sebagai Herodium, yang terletak di gunung yang dibangun yang terlihat dari Yerusalem. Herodium juga dimaksudkan sebagai monumen pemakaman Herodes Agung, di mana makamnya yang tersembunyi ditemukan pada 2007 oleh arkeolog Israel terkenal, Ehud Netzer, setelah penggalian selama lebih dari tiga dekade. (Sedihnya, Profesor Netzer jatuh saat menjelajahi situs tersebut pada Oktober 2010 dan meninggal dua hari kemudian karena cedera punggung dan lehernya, menurut edisi Januari-Februari 2011 dari Biblical Archaeology Review ).

Dengan warisan ayahnya yang menjulang di atasnya, tidaklah mengejutkan bahwa Herodes Antipas memilih untuk membangun kota-kota di Galilea yang belum pernah dilihat oleh wilayah itu.

Sepphoris dan Tiberias Adalah Permata Antipas

Ketika Herodes Antipas mengambil alih Galilea pada zaman Yesus, itu adalah daerah pedesaan di pinggiran Yudea. Kota-kota yang lebih besar seperti Bethsaida, sebuah pusat penangkapan ikan di Danau Galilea, dapat menampung hingga 2.000 hingga 3.000 orang. Namun, kebanyakan orang tinggal di desa-desa kecil seperti Nazareth, rumah ayah angkat Yesus Joseph dan ibunya Maria, dan Kapernaum, desa tempat pelayanan Yesus berpusat. Populasi dusun ini jarang naik di atas 400 orang, menurut arkeolog Jonathan L. Reed dalam bukunya, The Harper Collins Visual Guide to the New Testament .

Herodes Antipas mengubah Galilea yang mengantuk dengan membangun pusat-pusat pemerintahan, perdagangan, dan rekreasi kota yang sibuk. Perhiasan mahkota dari program pembangunannya adalah Tiberias dan Sepphoris, yang sekarang dikenal sebagai Tzippori. Tiberias di pantai Laut Galilea adalah resor tepi danau yang dibangun Antipas untuk menghormati pelindungnya, pelindungnya Tiberius, yang menggantikan Caesar Augustus pada 14 M.

Sepphoris, bagaimanapun, adalah proyek pembaruan perkotaan. Kota ini telah menjadi pusat regional sebelumnya, tetapi dihancurkan atas perintah Quinctilius Varus, gubernur Romawi di Suriah ketika para pembangkang menentang Antipas (yang berada di Roma pada saat itu) merebut istana dan meneror wilayah tersebut. Herodes Antipas memiliki visi yang cukup untuk memastikan bahwa kota itu dapat dipulihkan dan diperluas, memberinya pusat kota lain untuk Galilea.

Dampak Sosial Ekonomi Sangat Besar

Profesor Reed menulis bahwa dampak sosial ekonomi dari dua kota Antipas di Galilea pada zaman Yesus sangat besar. Seperti halnya proyek pekerjaan umum dari ayah Antipas, Herodes Agung, membangun Sepforis dan Tiberias memberikan pekerjaan tetap bagi orang-orang Galilea yang sebelumnya hidup dari pertanian dan perikanan. Terlebih lagi, bukti arkeologis telah menunjukkan bahwa dalam satu generasi - saat Yesus - sekitar 8.000 hingga 12.000 orang pindah ke Sepphoris dan Tiberias. Meskipun tidak ada bukti arkeologis yang mendukung teori ini, beberapa sejarawan Alkitab menduga bahwa sebagai tukang kayu, Yesus dan ayah angkatnya Yusuf dapat bekerja di Sepphoris, sekitar sembilan mil di utara Nazareth.

Sejarawan telah lama mencatat efek jangka panjang dari migrasi massal semacam ini terhadap manusia. Akan ada kebutuhan bagi petani untuk menanam lebih banyak makanan untuk memberi makan orang-orang di Sepphoris dan Tiberias, sehingga mereka perlu membeli lebih banyak tanah, seringkali melalui pertanian penyewa atau hipotek. Jika panen mereka gagal, mereka mungkin menjadi pelayan kontrak untuk melunasi hutang mereka.

Para petani juga perlu mempekerjakan lebih banyak pekerja harian untuk menggarap ladang mereka, memetik hasil panen mereka dan merawat ternak dan ternak mereka, semua situasi yang muncul dalam perumpamaan Yesus, seperti kisah yang dikenal sebagai perumpamaan tentang anak yang hilang dalam Lukas 15. Herodes Antipas juga akan membutuhkan lebih banyak pajak untuk membangun dan memelihara kota-kota, sehingga lebih banyak pemungut pajak dan sistem perpajakan yang lebih efisien akan diperlukan.

Semua perubahan ekonomi ini mungkin berada di belakang banyak cerita dan perumpamaan dalam Perjanjian Baru mengenai hutang, perpajakan, dan masalah uang lainnya.

Perbedaan Gaya Hidup yang Didokumentasikan dalam Reruntuhan Rumah

Para arkeolog yang mempelajari Sepphoris telah menemukan satu contoh yang menunjukkan perbedaan gaya hidup yang luas antara elit kaya dan petani pedesaan di Galilea pada zaman Yesus: reruntuhan rumah mereka.

Profesor Reed menulis bahwa rumah-rumah di lingkungan barat Sepphoris dibangun dengan balok-balok batu yang dibentuk secara merata dalam ukuran yang konsisten. Sebaliknya, rumah-rumah di Kapernaum terbuat dari batu-batu besar yang tidak rata yang dikumpulkan dari ladang terdekat. Balok-balok batu rumah-rumah Sepforis yang kaya sangat cocok satu sama lain, tetapi batu-batu rumah Kapernaum yang tidak rata sering meninggalkan lubang-lubang di mana tanah liat, lumpur, dan batu-batu yang lebih kecil dikemas. Dari perbedaan-perbedaan ini, para arkeolog menduga bahwa bukan hanya penyusun rumah-rumah Kapernaum, penghuninya juga dapat lebih sering menjadi sasaran bahaya tembok-tembok itu runtuh menimpa mereka.

Penemuan seperti ini memberikan bukti perubahan sosial ekonomi dan ketidakpastian yang dihadapi oleh sebagian besar orang Galilea pada zaman Yesus.

Sumber daya

Netzer, Ehud, "Mencari Makam Herodes, " Tinjauan Arkeologi Biblika, Volume 37, Edisi 1, Januari-Februari 2011.

Reed, Jonathan L., The Harper Collins Visual Guide to the New Testament (New York, Harper Collins, 2007).

Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja