https://religiousopinions.com
Slider Image

Etika: Deskriptif, Normatif, dan Analitik

Bidang etika biasanya dipecah menjadi tiga cara berpikir yang berbeda tentang etika: deskriptif, normatif, dan analitik. Bukanlah hal yang biasa terjadi pertentangan dalam etika tentang etika karena orang-orang mendekati topik dari salah satu dari tiga kategori ini. Dengan demikian, mempelajari apa itu dan bagaimana mengenalinya bisa menyelamatkan Anda dari kesedihan nanti.

Etika Deskriptif

Kategori etika deskriptif adalah yang paling mudah dipahami - ini hanya melibatkan menggambarkan bagaimana orang berperilaku dan / atau standar moral macam apa yang mereka klaim untuk diikuti. Etika deskriptif menggabungkan penelitian dari bidang antropologi, psikologi, sosiologi dan sejarah sebagai bagian dari proses memahami apa yang dilakukan atau dipercayai orang tentang norma-norma moral.

Etika Normatif

Kategori etika normatif melibatkan penciptaan atau evaluasi standar moral. Dengan demikian, ini merupakan upaya untuk mencari tahu apa yang harus dilakukan orang atau apakah perilaku moral mereka saat ini masuk akal. Secara tradisional, sebagian besar bidang filsafat moral telah melibatkan etika normatif - ada beberapa filsuf di luar sana yang belum mencoba menjelaskan apa yang menurut mereka harus dilakukan orang dan mengapa.

Kategori etika analitik, juga sering disebut sebagai metaetika, mungkin yang paling sulit dari ketiganya untuk dipahami. Bahkan, beberapa filsuf tidak setuju apakah harus dianggap sebagai pengejaran independen, dengan alasan bahwa itu seharusnya dimasukkan dalam Normative Ethics. Namun demikian, hal ini sering dibahas secara independen sehingga layak dibahas sendiri di sini.

Berikut adalah beberapa contoh yang seharusnya membantu membuat perbedaan antara etika deskriptif, normatif dan analitik lebih jelas.

1. Deskriptif: Masyarakat yang berbeda memiliki standar moral yang berbeda.
2. Normatif: Tindakan ini salah dalam masyarakat ini, tetapi benar di pihak lain.

3. Analitik: Moralitas itu relatif.

Semua pernyataan ini adalah tentang relativisme etis, gagasan bahwa standar moral berbeda dari orang ke orang atau dari masyarakat ke masyarakat. Dalam etika deskriptif, hanya diamati bahwa masyarakat yang berbeda memiliki standar yang berbeda - ini adalah pernyataan yang benar dan faktual yang tidak memberikan penilaian atau kesimpulan.

Dalam etika normatif, kesimpulan diambil dari pengamatan yang dibuat di atas, yaitu bahwa beberapa tindakan salah dalam satu masyarakat dan benar di masyarakat lain. Ini adalah klaim normatif karena lebih dari sekadar mengamati bahwa tindakan ini diperlakukan sebagai salah di satu tempat dan diperlakukan sebagai yang benar di tempat lain.

Dalam etika analitik, kesimpulan yang lebih luas diambil dari penjelasan di atas, yaitu bahwa sifat dasar moralitas adalah bahwa ia relatif. Posisi ini berpendapat bahwa tidak ada standar moral yang independen dari kelompok sosial kita, dan karenanya apa pun yang diputuskan oleh kelompok sosial itu benar adalah benar dan apa pun yang diputuskannya salah adalah salah - tidak ada "di atas" kelompok yang dapat kita naikkan secara berurutan untuk menantang standar-standar itu.

1. Deskriptif: Orang cenderung membuat keputusan yang membawa kesenangan atau menghindari rasa sakit.
2. Normatif: Keputusan moral adalah apa yang meningkatkan kesejahteraan dan membatasi penderitaan.
3. Analitik: Moralitas hanyalah sebuah sistem untuk membantu manusia tetap bahagia dan hidup.

Semua pernyataan ini merujuk pada filsafat moral yang umumnya dikenal sebagai utilitarianisme. Yang pertama, dari etika deskriptif, hanya membuat pengamatan bahwa ketika sampai pada membuat pilihan moral, orang memiliki kecenderungan untuk pergi dengan opsi apa pun yang membuat mereka merasa lebih baik atau, paling tidak, mereka menghindari opsi mana pun yang menyebabkan masalah atau rasa sakit. Pengamatan ini mungkin benar atau tidak, tetapi tidak berusaha untuk mengambil kesimpulan tentang bagaimana orang harus bersikap.

Pernyataan kedua, dari etika normatif, memang berupaya memperoleh kesimpulan normatif - yaitu, bahwa pilihan moral yang paling adalah mereka yang cenderung meningkatkan kesejahteraan kita, atau paling tidak membatasi rasa sakit dan penderitaan kita. Ini merupakan upaya untuk menciptakan standar moral, dan karenanya, harus diperlakukan secara berbeda dari pengamatan yang dilakukan sebelumnya.

Pernyataan ketiga, dari etika analitik, menarik kesimpulan lebih lanjut berdasarkan dua sebelumnya dan merupakan sifat moralitas itu sendiri. Alih-alih berdebat, seperti dalam contoh sebelumnya, bahwa semua moral adalah relatif, yang satu ini membuat klaim tentang tujuan moral - yaitu, bahwa moral ada hanya untuk membuat kita bahagia dan hidup.

Marie Laveau, Ratu Voodoo Misterius dari New Orleans

Marie Laveau, Ratu Voodoo Misterius dari New Orleans

Proyek Kerajinan Lammas

Proyek Kerajinan Lammas

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan