https://religiousopinions.com
Slider Image

Sebelas Kuil Buddha Legendaris

01 dari 11

1. Taktsang: Sarang Macan

Sarang Macan atau Biara Taktsang di Paro, Bhutan. Gambar Albino Chua / Getty

Biara Taktsang Palphug, juga disebut Paro Taktsang atau Sarang Macan, tomenempel tebing terjal lebih dari 10 ribu kaki di atas permukaan laut H di Himalaya Bhutan. Dari biara ini ada sekitar 3.000 kaki ke Lembah Paro, di bawah ini. Kompleks candi asli dibangun pada 1692, tetapi legenda di sekitar Taktsang jauh lebih tua.

Taktsang menandai pintu masuk sebuah gua di mana Padmasambhava dikatakan telah bermeditasi selama tiga tahun, tiga bulan, tiga minggu, tiga hari dan tiga jam. Padmasambhava dikreditkan dengan membawa ajaran Buddha ke Tibet dan Bhutan pada abad ke-8.

02 dari 11

2. Sri Dalada Maligawa: Kuil Gigi

Gajah dipamerkan di pintu masuk Kuil Gigi, Kandy, Sri Lanka. Andrea Thompson Photography / Getty Images

Kuil Gigi di Kandy dibangun pada 1595 untuk menampung satu-satunya benda paling suci di seluruh Sri Lanka - gigi Buddha. ToothGigi dikatakan telah mencapai Sri Lanka pada abad ke-4, dan dalam sejarahnya yang kompleks telah dipindahkan beberapa kali dan bahkan dicuri (tetapi dikembalikan).

Gigi belum meninggalkan kuil atau diperlihatkan kepada publik untuk waktu yang sangat lama. Namun, setiap musim panas dirayakan dalam festival yang rumit, dan replika gigi ditempatkan di peti mati emas-dan dibawa melalui jalan-jalan Kandy di belakang gajah besar dan berdekorasi rumit, dihiasi dengan lampu.

Baca Selengkapnya: Gigi Buddha

03 dari 11

3. Angkor Wat: A Long-Hidden Treasure

Kuil terkenal Ta Prohm di Angkor Wat, Kamboja di mana akar pohon-pohon hutan terjalin dengan struktur kuno ini. Stewart Atkins (visualSA) / Getty Images

Ketika konstruksi dimulai pada abad ke-12, Angkor Wat di Kamboja dimaksudkan untuk menjadi kuil Hindu, tetapi itu didedikasikan untuk agama Buddha di abad ke-13. Pada saat itu berada di jantung kerajaan Khmer. Tetapi pada abad ke-15 kekurangan air memaksa Khmer untuk pindah, dan kuil yang indah itu ditinggalkan kecuali oleh beberapa biksu Buddha. Belakangan, banyak kuil yang dibangun kembali oleh hutan.

Hari ini terkenal karena keindahannya yang indah dan karena menjadi monumen keagamaan terbesar di dunia. Namun, hingga abad ke-19, itu hanya diketahui oleh orang Kamboja. Orang Prancis begitu takjub akan keindahan dan kecanggihan kuil yang hancur itu sehingga mereka menolak untuk percaya bahwa kuil itu dibangun oleh Khmer. Sekarang menjadi situs Warisan Dunia UNESCO, dan pekerjaan untuk memulihkan kuil sedang berlangsung.

04 dari 11

4. Borobudur: Sebuah Kuil Masif yang Hilang dan Ditemukan

Matahari terbit di Borobudur, Indonesia. Alexander Ipfelkofer / Getty Images

Kuil besar ini dibangun di pulau Jawa di Indonesia pada abad ke-9, dan hingga hari ini dianggap sebagai candi yang sepenuhnya seluruhnya Buddha di dunia (Angkor Wat adalah Hindu dan Budha). Borobudur mencakup 203 hektar dan terdiri dari enam platform persegi dan tiga lingkaran, diatapi oleh kubah. Itu dihiasi dengan 2.672 panel bantuan dan ratusan patung Buddha. Arti nama "Borobudur" telah hilang untuk waktu.

Seluruh kuil hampir hilang waktu juga. Kuil itu ditinggalkan pada abad ke-14 dan kuil yang megah itu direklamasi oleh hutan dan dilupakan. Yang tampaknya tersisa hanyalah legenda lokal tentang gunung seribu patung. Pada tahun 1814, gubernur Inggris dari Jawa mendengar kisah gunung itu dan, tertarik, mengatur agar sebuah ekspedisi menemukannya.

Hari ini Borobudur adalah Situs Warisan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa dan tempat ziarah bagi umat Buddha.

05 dari 11

5. Shwedagon Pagoda: Inspirer of Legend

Stupa Emas Agung menjulang di atas kompleks Pagoda Shwedagon. Gambar Peter Adams / Getty

Pagoda Shwedagon yang agung di Yangon, Myanmar (Burma) adalah sejenis relik, atau stupa, serta kuil. Dipercaya mengandung relik tidak hanya dari Buddha sejarah tetapi juga tiga Buddha yang mendahuluinya. Pagoda itu 99 kaki jatuh dan dilapisi dengan emas.

Menurut legenda Burma, pagoda asli dibangun 26 abad yang lalu oleh seorang raja yang beriman bahwa seorang Buddha baru telah dilahirkan. UringSelama pemerintahannya, dua saudara saudagar bertemu Buddha di India dan memberi tahu dia tentang pagoda yang dibangun untuk menghormatinya. Sang Buddha kemudian mencabut delapan rambutnya sendiri untuk ditempatkan di pagoda. Ketika peti berisi rambut dibuka di Burma, banyak hal ajaib terjadi.

Sejarawan percaya bahwa pagoda asli sebenarnya dibangun antara abad ke 6 dan 10. Itu telah dibangun kembali beberapa kali; struktur saat ini dibangun setelah gempa bumi meruntuhkan yang sebelumnya pada tahun 1768.

06 dari 11

6. Jokhang, Kuil Suci di Tibet

Para biksu berdebat di Kuil Jokhang di Lhasa. Gambar Feng Li / Getty

Menurut legenda, Kuil Jokhang di Lhasa dibangun pada abad ke-7 oleh Raja Tibet untuk menyenangkan dua istrinya, seorang putri Tiongkok dan seorang putri Nepal, yang beragama Buddha. Saat ini para sejarawan memberi tahu kami bahwa putri Nepal mungkin tidak pernah ada. Meski begitu, Jokhang tetap menjadi monumen untuk pengenalan agama Buddha ke Tibet.

Putri Cina, Wenchen, membawa serta sebuah patung yang dikatakan telah diberkati oleh Sang Buddha. Patung itu, yang disebut Jowo Shakyamuni atau Jowo Rinpoche, dianggap sebagai objek paling suci di Tibet dan tetap diabadikan di Jokhang hingga hari ini.

Baca Selanjutnya: Bagaimana Buddhisme Datang ke Tibet

07 dari 11

7. Sensoji dan Patung Emas Misterius

Bersejarah Asakusa Senso-ji, Tokyo, saat senja. Future Light / Getty Images

Dahulu, sekitar 628 M, dua saudara lelaki yang sedang memancing di Sungai Sumida menjaring patung emas Kanzeon yang kecil, atau Kannon, sang bodhisattva rahmat. Beberapa versi cerita ini mengatakan bahwa saudara-saudara berulang kali memasukkan patung itu kembali ke sungai, hanya untuk menjaringnya kembali.

Sensoji dibangun untuk menghormati bodhisattva, dan patung emas kecil dikatakan diabadikan di sana, meskipun patung yang dilihat publik diakui sebagai replika. Kuil asli selesai pada tahun 645, yang membuatnya menjadi kuil tertua di Tokyo.

Pada tahun 1945, selama Perang Dunia II, bom yang dijatuhkan dari pesawat B-29 Amerika menghancurkan sebagian besar Tokyo, termasuk Sensoji. Struktur saat ini dibangun setelah perang dengan sumbangan dari orang-orang Jepang. Di halaman kuil ada pohon yang tumbuh dari sisa-sisa pohon yang terkena bom. Pohon itu dihargai sebagai simbol semangat abadi Sensoji.

Baca Lebih Lanjut: Kuil Budha yang Bersejarah di Jepang

08 dari 11

8. Nalanda: Pusat Pembelajaran yang Hilang

Reruntuhan Nalanda. De Agostini / G. Nimatallah

Delapan abad setelah kehancurannya yang tragis, Nalanda tetap menjadi pusat pembelajaran paling terkenal dalam sejarah Buddhis. Terletak di negara bagian Bihar saat ini di India, di masa kejayaan Nalanda kualitas gurunya menarik para siswa dari seluruh dunia Buddha.

Tidak jelas kapan biara pertama dibangun di Nalanda, tetapi satu tampaknya telah ada pada abad ke-3 Masehi. Pada abad ke-5 ia telah menjadi magnet bagi para sarjana Buddhis dan telah tumbuh menjadi sesuatu seperti universitas modern. Siswa di sana tidak hanya belajar agama Buddha tetapi juga kedokteran, astrologi, matematika, logika dan bahasa. Nalanda tetap menjadi pusat pembelajaran yang dominan sampai 1193, ketika dihancurkan oleh tentara nomaden Muslim Turki di Asia Tengah. Dikatakan bahwa perpustakaan Nalanda yang luas, penuh dengan naskah yang tak tergantikan, membara selama enam bulan. Kehancurannya juga menandai berakhirnya agama Buddha di India hingga zaman modern

Hari ini reruntuhan yang digali dapat dikunjungi oleh wisatawan. Namun ingatan Nalanda masih menarik perhatian. Saat ini beberapa sarjana mengumpulkan uang untuk membangun kembali Nalanda baru di dekat reruntuhan yang lama.

09 dari 11

9. Shaolin, Rumah Zen dan Kung Fu

Seorang bhikkhu berlatih kung fu di Kuil Shaolin. Foto China / Gambar Getty

Ya, Kuil Shaolin Tiongkok adalah kuil Budha sejati, bukan fiksi yang dibuat oleh film seni bela diri. Para biksu di sana telah berlatih seni bela diri selama berabad-abad, dan mereka mengembangkan gaya unik yang disebut Shaolin kung fu. Buddhisme Zen lahir di sana, didirikan oleh Bodhidharma, yang datang ke Cina dari India pada awal abad ke-6. Itu tidak menjadi lebih legendaris daripada Shaolin.

Sejarah mengatakan Shaolin pertama kali didirikan pada 496, beberapa tahun sebelum Bodhidharma tiba. Bangunan kompleks biara telah dibangun kembali berkali-kali, paling baru setelah mereka dihancurkan selama Revolusi Kebudayaan .

Baca Selanjutnya: Prajurit Biksu Shaolin; Zen dan Seni Bela Diri

10 dari 11

10. Mahabodhi: Dimana Sang Buddha Mewujudkan Pencerahan

Kuil Mahabodhi menandai tempat di mana Buddha menyadari pencerahan. 117 Gambar Citra / Getty

Kuil Mahabodhi menandai tempat di mana Buddha duduk di bawah pohon Bodhi dan menyadari pencerahan, lebih dari 25 abad yang lalu. "Mahabodhi" berarti "kebangkitan besar." Di sebelah kuil adalah pohon yang dikatakan telah tumbuh dari pohon muda pohon Bodhi asli. Pohon dan kuil itu terletak di Bodhgaya, di negara bagian Bihar, India.

Kuil Mahabodhi yang asli dibangun oleh Kaisar Ashoka tentang 260 SM. Terlepas dari signifikansinya dalam kehidupan Buddha, situs ini sebagian besar ditinggalkan setelah abad ke-14, tetapi terlepas dari pengabaiannya, situs ini tetap menjadi salah satu bangunan bata tertua di India. Itu dipulihkan pada abad ke-19 dan dilindungi hari ini sebagai Situs Warisan Dunia PBB.

Legenda Buddhis mengatakan bahwa Mahabodhi duduk di angkatan laut dunia; ketika dunia dihancurkan pada akhir zaman itu akan menjadi tempat terakhir untuk menghilang, dan ketika dunia baru menggantikan yang ini, tempat yang sama ini akan menjadi tempat pertama untuk muncul kembali .

Baca Lebih Lanjut: Kuil Mahabodhi

Baca Selengkapnya: Kisah Pencerahan Buddha

11 dari 11

11. Jetavana, atau Jeta Grove: Biara Budha Pertama?

Pohon Anandabodhi di Jetavana dikatakan telah tumbuh dari pohon muda pohon Bodhi asli. Bpilgrim, Wikipedia, Lisensi Creative Commons

Reruntuhan Jetavana adalah apa yang tersisa dari apa yang mungkin menjadi biara Buddha pertama. Di sini Buddha historis memberikan banyak khotbah yang dicatat dalam Sutta-pitaka.

Jetavana, atau Jeta Grove, adalah tempat murid Anathapindika membeli tanah lebih dari 25 abad yang lalu dan membangun tempat bagi Sang Buddha dan para pengikutnya untuk hidup selama musim hujan. Sisa tahun Buddha dan murid-muridnya melakukan perjalanan dari desa ke desa, mengajar (lihat "Para Biksu Buddha Pertama").

Situs hari ini adalah taman bersejarah, yang terletak di negara bagian India Uttar Pradesh, yang berbatasan dengan Nepal. Pohon di foto itu adalah Pohon Anandabodhi, diyakini telah tumbuh dari pohon muda yang melindungi Buddha ketika dia menyadari pencerahan .

Baca Selengkapnya: athAnathapindika, Sang dermawan Agung

Tradisi Natal Mormon

Tradisi Natal Mormon

10 Langkah Reflexology Perawatan Tangan Sendiri

10 Langkah Reflexology Perawatan Tangan Sendiri

Dewi Alam Kunci Dari Seluruh Dunia

Dewi Alam Kunci Dari Seluruh Dunia