https://religiousopinions.com
Slider Image

Chado: Zen dan Seni Teh

Dalam banyak pikiran, upacara minum teh formal merupakan representasi ikonik dari budaya Jepang, dan hari ini bahkan lebih mendarah daging dalam gaya hidup Jepang daripada di Cina, dari mana upacara itu dipinjam hampir 900 tahun yang lalu. Cermony teh dalam banyak hal identik dengan Zen karena keduanya tiba di Jepang dari Cina pada saat yang sama

"Upacara minum teh" bukanlah terjemahan chado terbaik, yang secara harfiah berarti "cara minum teh" ("cha" berarti "teh"; "do" berarti "cara"). Chado, juga disebut cha no yu ("teh air panas") bukan upacara minum teh. Itu hanya teh ; Tepat saat ini, sepenuhnya berpengalaman dan dihargai. Melalui perhatian cermat pada setiap detail persiapan dan minum teh, para peserta memasuki pengalaman teh bersama yang akrab.

Teh telah lama dihargai oleh para biksu Ch'an di Tiongkok untuk membuat mereka tetap terjaga selama meditasi. Menurut legenda, ketika Bodhidharma, pendiri Ch'an (Zen), berjuang untuk tetap terjaga selama meditasi, ia merobek kelopak matanya, dan tanaman teh muncul dari kelopak mata yang dibuang.

Mulai sekitar abad ke-9, para biksu Buddha Jepang yang melakukan perjalanan ke Cina untuk belajar kembali dengan teh. Pada abad ke-12, Eisai (1141-1215), guru Zen pertama di Jepang, kembali dari Cina membawa Rinzai Zen serta cara baru untuk membuat teh mencampur teh hijau bubuk dan air panas dalam mangkuk, dengan mengocok. Ini adalah metode untuk membuat teh yang masih digunakan dalam chado.

Memperhatikan

Mindfulness sangat penting untuk latihan Zen. Seiring dengan zazen, banyak seni dan praktik upacara Zen membutuhkan perhatian penuh. Lipatan-lipatan di dalam kain busur biksu, penempatan mangkuk oryoki dan sumpit, komposisi susunan bunga semuanya mengikuti bentuk-bentuk yang tepat. Pikiran yang berkeliaran mengarah ke kesalahan dalam bentuk.

Begitu juga dengan menyeduh dan minum teh. Seiring waktu, para biksu Zen memasukkan teh ke dalam praktik Zen, memperhatikan setiap detail penciptaan dan konsumsinya.

Wabi-cha

Apa yang sekarang kita sebut upacara minum teh diciptakan oleh seorang mantan biksu Zen yang menjadi penasihat shogun Ashikaga Yoshimasa. Murata Shuko (sekitar 1422-1502) menyajikan teh di sebuah ruangan kecil dan sederhana di vila mewah tuannya. Dia mengganti porselen berhias hiasan dengan mangkuk tanah. Dia menekankan teh sebagai latihan spiritual dan memperkenalkan konsep estetika wabi yang sederhana, keindahan yang keras. Bentuk upacara minum teh Shuko disebut wabi-cha .

Shuko memulai tradisi, masih mengikuti, menggantungkan gulungan kaligrafi Zen di ruang teh. Dia mungkin adalah ahli teh pertama yang membagi ruang besar menjadi area tikar tatami kecil empat-setengah, yang tetap menjadi ukuran tradisional ruang upacara minum teh. Dia juga menetapkan bahwa pintu harus rendah, sehingga semua yang masuk harus membungkuk.

Rikyu dan Raku

Dari semua master teh yang datang setelah Murata Shuko, Sen no Rikyu (1522-1591) adalah yang paling diingat. Seperti Shuko, Rikyu meninggalkan biara Zen untuk menjadi ahli teh dari orang kuat, panglima perang Oda Nobunaga. Ketika Nobunaga meninggal, Rikyu memasuki layanan penerus Nobunaga, Toyotomi Hideyoshi. Hideyoshi, penguasa seluruh Jepang, adalah pelindung hebat upacara minum teh, dan Rikyu adalah tuan teh favoritnya.

Melalui Rikyu, wabi-cha menjadi bentuk seni seperti sekarang ini, menggabungkan keramik dan peralatan, arsitektur, tekstil, merangkai bunga, dan kerajinan lain yang terkait dengan total pengalaman teh.

Salah satu inovasi Rikyu adalah merancang gaya mangkuk teh yang disebut raku . Mangkok polos dan tidak beraturan ini dikatakan sebagai ekspresi langsung dari pikiran seniman mangkuk itu. Mereka biasanya merah atau hitam dan dibentuk dengan tangan. Ketidaksempurnaan dalam bentuk, warna, dan tekstur permukaan membuat setiap mangkuk unik. Segera mangkuk teh itu sendiri menjadi sangat berharga sebagai karya seni.

Tidak diketahui persis mengapa Rikyu tidak disukai oleh Hideyoshi, tetapi pada tahun 1591 master teh tua itu diperintahkan untuk melakukan ritual bunuh diri. Sebelum melaksanakan perintah, Rikyu menyusun puisi:

"Aku mengangkat pedang,
Pedang milikku ini,
Lama dalam kepemilikan saya
Waktunya akhirnya tiba.
Skyward, aku membuangnya! "

Cara Teh

Ada beberapa variabel dalam upacara minum teh tradisional, tetapi umumnya para tamu akan mencuci mulut dan tangan mereka dan melepas sepatu mereka sebelum memasuki ruangan untuk upacara tersebut. Makanan bisa disajikan terlebih dahulu. Tuan rumah menyalakan api arang untuk memanaskan air dalam ketel dan membersihkan peralatan teh. Kemudian tuan rumah mencampur bubuk teh dan air dengan pengocok bambu. Semua gerakan ini diritualkan, dan untuk sepenuhnya memasuki upacara, para tamu harus memperhatikan.

Para tamu menyesap teh dari mangkuk tunggal, yang diberikan di antara mereka sesuai dengan ritual. Kapan harus membungkuk, kapan harus berbicara, bagaimana menangani mangkuk - semua harus mengikuti bentuk yang tepat. Ketika peserta sepenuhnya terlibat, ritual ini membangkitkan kedamaian dan kejernihan yang luar biasa, kesadaran non-dualistik dan keintiman yang mendalam dengan diri sendiri dan orang lain yang hadir.

Resep untuk Ostara Sabbat

Resep untuk Ostara Sabbat

George Whitefield, Evangelist of the Great Awakening yang Memukau

George Whitefield, Evangelist of the Great Awakening yang Memukau

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya