https://religiousopinions.com
Slider Image

Belerang Alkimia, Merkuri dan Garam dalam Okultisme Barat

Okultisme Barat (dan, tentu saja, sains Barat pra-modern) sangat terfokus pada sistem empat dari lima elemen: api, udara, air, dan bumi, ditambah roh atau eter. Namun, para alkemis sering berbicara tentang tiga unsur lagi: merkuri, belerang, dan garam, dengan beberapa fokus pada merkuri dan belerang.

Asal

Penyebutan pertama tentang merkuri dan belerang sebagai elemen alkimia dasar berasal dari seorang penulis Arab bernama Jabir, sering kebarat-baratan untuk Geber, yang menulis pada akhir abad ke-8. Gagasan itu kemudian ditransmisikan ke para sarjana alkemis Eropa. Orang Arab sudah menggunakan sistem empat elemen, yang juga ditulis oleh Jabir.

Belerang

Pasangan belerang dan merkuri sangat sesuai dengan dikotomi pria-wanita yang sudah ada dalam pemikiran Barat. Belerang adalah prinsip pria aktif, yang memiliki kemampuan untuk membuat perubahan. Ini menanggung kualitas panas dan kering, sama seperti unsur api; itu terkait dengan matahari, karena prinsip laki-laki selalu dalam pemikiran Barat tradisional.

Air raksa

Merkuri adalah prinsip perempuan pasif. Sementara belerang menyebabkan perubahan, ia membutuhkan sesuatu untuk benar-benar membentuk dan mengubah untuk mencapai apa pun. Hubungannya juga secara umum dibandingkan dengan penanaman benih: tanaman muncul dari benih, tetapi hanya jika ada bumi untuk memeliharanya. Bumi sama dengan prinsip perempuan pasif.

Merkuri juga dikenal sebagai quicksilver karena merupakan salah satu dari sedikit logam yang menjadi cair pada suhu kamar. Dengan demikian, dapat dengan mudah dibentuk oleh kekuatan luar. Warnanya perak, dan perak dikaitkan dengan kewanitaan dan bulan, sedangkan emas dikaitkan dengan matahari dan pria.

Merkurius memiliki kualitas dingin dan lembab, kualitas yang sama dengan elemen air. Ciri-ciri ini berlawanan dengan sifat belerang.

Belerang dan Merkurius Bersama

Dalam ilustrasi alkimia, raja merah dan ratu putih juga terkadang mewakili belerang dan merkuri.

Belerang dan merkuri digambarkan berasal dari zat asli yang sama; satu bahkan dapat digambarkan sebagai jenis kelamin lawan jenis - misalnya, belerang adalah aspek laki-laki dari merkuri. Karena alkimia Kristen didasarkan pada konsep bahwa jiwa manusia terpecah selama musim gugur, masuk akal bahwa kedua kekuatan ini dilihat sebagai awalnya bersatu dan membutuhkan persatuan lagi.

Garam

Garam adalah unsur substansi dan fisik. Itu dimulai sebagai kasar dan tidak murni. Melalui proses alkimia, garam dipecah dengan melarutkan; itu dimurnikan dan akhirnya berubah menjadi garam murni, hasil dari interaksi antara merkuri dan belerang.

Dengan demikian, tujuan dari alkimia adalah untuk melucuti diri menjadi ketiadaan, meninggalkan segalanya untuk diteliti dengan cermat. Dengan memperoleh pengetahuan diri tentang sifat dan hubungan seseorang dengan Tuhan, jiwa direformasi, ketidakmurnian dihapuskan, dan itu disatukan - menjadi hal yang murni dan tidak terbagi. Itulah tujuan dari alkimia.

Tubuh, Roh, dan Jiwa

Garam, merkuri, dan sulfur menyamakan konsep tubuh, roh, dan jiwa. Tubuh adalah diri fisik. Jiwa adalah bagian abadi dan spiritual dari orang yang mendefinisikan seseorang dan membuatnya unik di antara orang lain. Dalam agama Kristen, jiwa adalah bagian yang dihakimi setelah kematian dan hidup di surga atau neraka, lama setelah tubuh binasa.

Konsep roh jauh kurang akrab bagi kebanyakan orang. Banyak orang menggunakan kata jiwa dan roh secara bergantian. Beberapa menggunakan kata roh sebagai sinonim untuk hantu. Tidak ada yang berlaku dalam konteks ini. Jiwa adalah esensi pribadi. Roh adalah semacam media pemindahan dan hubungan, apakah hubungan itu ada antara tubuh dan jiwa, antara jiwa dan Tuhan, atau antara jiwa dan dunia.

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Sejarah Quaker

Sejarah Quaker

Bertanggung jawab atas Dewi

Bertanggung jawab atas Dewi