https://religiousopinions.com
Slider Image

25 Ayat Alkitab Tentang Keluarga

Ketika Tuhan menciptakan manusia, dia merancang kita untuk hidup dalam keluarga. Alkitab mengungkapkan bahwa hubungan keluarga penting bagi Allah. Gereja, tubuh universal orang percaya, disebut keluarga Allah. Ketika kita menerima Roh Allah pada saat diselamatkan, kita diadopsi ke dalam keluarga-Nya. Kumpulan ayat-ayat Alkitab tentang keluarga ini akan membantu Anda fokus pada berbagai aspek hubungan dari unit keluarga yang saleh.

25 Ayat-ayat Alkitab Kunci Tentang Keluarga

Dalam perikop berikut ini, Allah menciptakan keluarga pertama dengan melembagakan pernikahan peresmian antara Adam dan Hawa. Kita belajar dari kisah ini dalam Kejadian bahwa pernikahan adalah ide Tuhan, dirancang dan didirikan oleh Sang Pencipta.

Karena itu, seorang pria akan meninggalkan ayah dan ibunya dan berpegang teguh pada istrinya, dan mereka akan menjadi satu daging. (Kejadian 2: 24, ESV)

Anak-anak, Hormatilah Ayah dan Ibu Anda

Kelima dari Sepuluh Perintah memanggil anak-anak untuk memberi hormat kepada ayah dan ibu mereka dengan memperlakukan mereka dengan hormat dan kepatuhan. Itu adalah perintah pertama yang disertai dengan janji. Command Perintah ini ditekankan dan sering diulang dalam Alkitab, dan itu berlaku untuk anak-anak yang sudah dewasa juga:

"Hormatilah ayah dan ibumu. Maka kamu akan hidup panjang, penuh di tanah yang Tuhan berikan kepadamu." (Keluaran 20:12, NLT)
Takut akan Tuhan adalah awal dari pengetahuan, tetapi orang bodoh membenci kebijaksanaan dan pengajaran. Dengar, anakku, untuk instruksi ayahmu dan jangan meninggalkan pengajaran ibumu. ”Mereka adalah karangan bunga untuk menghiasi kepala dan rantai untuk menghiasi lehermu. (Amsal 1: 7-9, NIV)
Seorang anak yang bijak membawa sukacita bagi ayahnya, tetapi seorang yang bodoh membenci ibunya. (Amsal 15:20, NIV)
Anak-anak, patuhi orang tuamu di dalam Tuhan, karena ini benar. "Hormatilah ayah dan ibumu" (ini adalah perintah pertama - dengan janji) ... (Efesus 6: 1-2, ESV)
Anak-anak, selalu patuhi orang tuamu, karena ini menyenangkan hati Tuhan. (Kolose 3:20, NLT)

Inspirasi untuk Pemimpin Keluarga

Allah memanggil para pengikutnya untuk melayani dengan setia, dan Yosua mendefinisikan apa artinya itu agar tidak ada yang salah. Untuk melayani Tuhan dengan tulus berarti menyembahnya dengan sepenuh hati, dengan pengabdian yang tidak terbagi. Yosua berjanji — orang-orang yang akan dipimpinnya dengan teladan; Dia akan melayani Tuhan dengan setia, dan memimpin keluarganya untuk melakukan hal yang sama. Ayat-ayat berikut menawarkan inspirasi kepada semua pemimpin keluarga:

"Tetapi jika kamu menolak untuk melayani Tuhan, maka pilihlah hari ini siapa yang akan kamu layani. Apakah kamu lebih memilih ilah-ilah leluhurmu yang dilayani melebihi Eufrat? Atau akankah itu dewa-dewa orang Amori di tanah tempat kamu tinggal sekarang? Tetapi bagi saya dan keluargaku, kami akan melayani Tuhan. " (Yosua 24:15, NLT)
Istri Anda akan menjadi seperti pohon anggur yang subur di dalam rumah Anda; anak-anakmu akan menjadi seperti tunas zaitun di sekeliling mejamu. Ya, ini akan menjadi berkat bagi orang yang takut akan Tuhan. (Mazmur 128: 3-4, ESV)
Krispus, pemimpin sinagoge, dan semua orang di rumahnya percaya kepada Tuhan. Banyak orang lain di "Korintus" juga mendengar - Paulus, menjadi orang percaya, dan dibaptis. (Kisah 18: 8, NLT)
Jadi, yang lebih tua, haruslah seorang pria yang hidupnya di atas celaan. Ia harus setia kepada istrinya. Ia harus mengendalikan diri, hidup dengan bijak, dan memiliki reputasi yang baik. Dia harus menikmati tamu di rumahnya, dan dia harus bisa mengajar. Dia tidak boleh menjadi peminum berat atau melakukan kekerasan. Ia harus lembut, tidak suka bertengkar, dan tidak mencintai uang. Ia harus mengelola keluarganya sendiri dengan baik, memiliki anak-anak yang menghormati dan menaatinya. Karena jika seseorang tidak dapat mengelola rumah tangganya sendiri, bagaimana ia dapat menjaga gereja Allah? (1 Timotius 3: 2-5, NLT)

Berkah untuk Generasi

Cinta dan belas kasihan Tuhan bertahan selamanya bagi mereka yang takut padanya dan mematuhi perintahnya. Kebaikannya akan mengalir turun dari generasi ke generasi keluarga:

Tetapi dari kekekalan sampai kekekalan kasih TUHAN ada bersama mereka yang takut akan dia, dan kebenarannya dengan anak-anak mereka bersama mereka yang menaati perjanjiannya dan ingat untuk mematuhi perintah-perintahnya. (Mazmur 103: 17-18, NIV)
Orang jahat mati dan menghilang, tetapi keluarga orang saleh berdiri teguh. (Amsal 12: 7, NLT)

Keluarga besar dianggap sebagai berkat di Israel kuno. Bagian ini menyampaikan gagasan bahwa anak-anak menyediakan keamanan dan perlindungan bagi keluarga:

Anak-anak adalah hadiah dari Tuhan; mereka adalah hadiah darinya. Anak-anak yang lahir dari seorang pemuda seperti panah di tangan seorang prajurit. Betapa bersukacitanya pria yang getarannya penuh dengan mereka! Dia tidak akan dipermalukan ketika dia menghadapi penuduhnya di gerbang kota. (Mazmur 127: 3-5, NLT)

Alkitab menunjukkan bahwa pada akhirnya, mereka yang membawa masalah pada keluarga mereka sendiri atau tidak merawat anggota keluarga mereka akan mewarisi apa-apa selain memalukan:

Siapa pun yang membawa kehancuran pada keluarga mereka akan mewarisi hanya angin, dan orang bodoh akan menjadi budak orang bijak. (Amsal 11:29, NIV)
Seorang pria yang tamak membawa masalah bagi keluarganya, tetapi dia yang membenci suap akan hidup. (Amsal 15:27, NIV)
Tetapi jika ada orang yang tidak memenuhi kebutuhannya sendiri, dan terutama bagi keluarganya, ia telah menyangkal iman dan lebih buruk daripada orang yang tidak percaya. (1 Timotius 5: 8, NASB)

Mahkota bagi Suaminya

Seorang istri yang berbudi luhur - seorang wanita yang kuat dan berkarakter to adalah mahkota bagi suaminya. Mahkota ini adalah simbol otoritas, status, atau kehormatan. Di sisi lain, seorang istri yang memalukan tidak akan melakukan apa-apa selain melemahkan dan menghancurkan suaminya:

Seorang istri yang berakhlak mulia adalah mahkota suaminya, tetapi seorang istri yang memalukan bagaikan membusuk di tulangnya. (Amsal 12: 4, NIV)

Ayat-ayat ini menekankan pentingnya mengajar anak-anak cara hidup yang benar:

Arahkan anak-anak Anda ke jalan yang benar, dan ketika mereka lebih besar, mereka tidak akan meninggalkannya. (Amsal 22: 6, NLT)
Para ayah, jangan memprovokasi anak-anak Anda untuk "bekerja" dengan cara Anda memperlakukan mereka. Sebaliknya, bawalah mereka dengan disiplin dan instruksi yang datang dari Tuhan. (Efesus 6: 4, NLT)

Keluarga Allah

Hubungan keluarga sangat penting karena mereka adalah pola untuk bagaimana kita hidup dan berhubungan dalam keluarga Allah. Ketika kami menerima keselamatan Roh Allah, Allah menjadikan kami putra dan putri yang penuh dengan mengadopsi kami secara resmi ke dalam keluarga rohaninya. Kami diberi hak yang sama dengan anak-anak yang lahir dalam keluarga itu. Tuhan melakukan ini melalui Yesus Kristus:

Brothers, putra keluarga Abraham, dan mereka di antara kamu yang takut akan Allah, kepada kami telah dikirimi pesan keselamatan ini. "(Kisah Para Rasul 13:26)
Karena kamu tidak menerima roh perbudakan untuk jatuh kembali ke dalam ketakutan, tetapi kamu telah menerima Roh adopsi sebagai anak-anak, yang dengannya kita berseru, "Abba! Father!" (Roma 8:15, ESV)
Hati saya dipenuhi dengan kesedihan yang pahit dan kesedihan yang tak berkesudahan bagi umat saya, saudara-saudari Yahudi saya. Saya akan rela dikutuk selamanya — dilenyapkan dari Kristus! Jika itu akan menyelamatkan mereka. Mereka adalah orang-orang Israel, dipilih untuk menjadi anak angkat Allah. Tuhan mewahyukan kemuliaan-Nya kepada mereka. Dia membuat perjanjian dengan mereka dan memberi mereka hukumnya. Dia memberi mereka hak istimewa untuk menyembahnya dan menerima janji-janji indahnya. (Roma 9: 2-4, NLT)
Tuhan memutuskan sebelumnya untuk mengadopsi kita ke dalam keluarganya sendiri dengan membawa kita kepada dirinya sendiri melalui Yesus Kristus. Inilah yang ingin dia lakukan, dan itu memberinya kesenangan besar. (Efesus 1: 5, NLT)
Jadi, sekarang kalian orang-orang bukan Yahudi bukan lagi orang asing dan orang asing. Anda adalah warga negara bersama dengan semua orang suci Tuhan. Anda adalah anggota keluarga Allah. (Efesus 2:19, NLT)
Karena alasan ini, saya berlutut di hadapan Bapa, dari siapa setiap keluarga di surga dan di bumi dinamai ... (Efesus 3: 14-15, ESV)
John Chrysostom, Pengkhotbah dengan Lidah Emas

John Chrysostom, Pengkhotbah dengan Lidah Emas

Pengantar Kitab Habakuk

Pengantar Kitab Habakuk

Engimono: Definisi, Asal-usul, Signifikansi

Engimono: Definisi, Asal-usul, Signifikansi