https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa Artinya Menjadi Kafir

Kafir didefinisikan secara harfiah sebagai "orang yang tidak beriman." Saat ini label kafir secara teknis adalah istilah kuno yang merujuk pada siapa saja yang meragukan atau menyangkal ajaran agama mana pun yang paling populer di masyarakat mereka. Menurut definisi ini, seorang kafir dalam satu masyarakat dapat menjadi Orang Percaya Sejati dalam masyarakat tetangga. Menjadi seorang kafir dengan demikian selalu relatif terhadap agama apa pun yang memiliki kekuatan sosial, budaya, dan politik paling besar dalam masyarakat seseorang pada waktu tertentu. Karena itu, menjadi kafir tidak selalu sama dengan ateisme.

Selama era modern beberapa ateis telah mengadopsi definisi kafir untuk penggunaan mereka sendiri dan untuk menggambarkan fakta bahwa mereka tidak hanya tidak percaya pada apa pun, tetapi juga bahwa mereka mempertanyakan, meragukan, dan menantang ajaran agama rakyat di masyarakat mereka. Ateis yang dengan sengaja mengadopsi label "kafir" menolak implikasi negatif dari definisi istilah. Orang-orang kafir yang digambarkan sendiri ini berpendapat bahwa label itu harus diperlakukan sebagai label positif.

Mendefinisikan Kafir

Menurut Oxford English Dictionary, definisi orang kafir adalah:

1. Seseorang yang tidak percaya pada (apa yang dianggap oleh pembicara) agama yang benar; seorang "yang tidak percaya".
2. Dalam aplikasi spesifik: a. Dari sudut pandang Kristen: Seorang penganut agama yang menentang agama Kristen; esp. seorang Muhammadan, seorang Saracen (arti paling awal dalam bahasa Inggris); juga (lebih jarang), diterapkan pada orang Yahudi, atau seorang penyembah berhala. Sekarang terutama Hist.
2.b Dari sudut pandang non-Kristen (khususnya Yahudi atau Muhammad): Orang bukan Yahudi, Giaour, dll.
3.a. kafir dalam agama atau wahyu ilahi pada umumnya; khususnya orang di tanah Kristen yang dengan tegas menolak atau menyangkal asal mula ilahi dan otoritas kekristenan; seorang yang mengaku tidak percaya. Biasanya istilah opprobrium.
b. Orang: Tidak Percaya; mengikuti agama yang salah; penyembah berhala, penyembah berhala, dll. (Lih. n)

Penggunaan istilah "kafir" oleh orang Kristen sejak lama cenderung negatif, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh definisi # 3, baik A dan B, ini tidak selalu terjadi. Kafir label, setidaknya secara teori, juga dapat digunakan secara netral untuk menggambarkan seseorang yang bukan Kristen. Karena itu tidak mutlak perlu dianggap negatif secara inheren untuk menjadi kafir.

Bahkan penggunaan yang tampak netral sekalipun, dapat membawa sesuatu dari arus bawah kecaman dari orang-orang Kristen karena anggapan umum bahwa menjadi non-Kristen berarti kurang bermoral, kurang dapat dipercaya, dan tentu saja ditakdirkan untuk neraka. Kemudian ada fakta bahwa istilah itu sendiri berasal dari akar yang berarti "tidak setia" dan dari perspektif Kristen akan sulit bagi ini untuk tidak membawa beberapa konotasi negatif.

Mendefinisikan Ulang Kafir

Skeptis dan sekuler mulai mengadopsi label kafir sebagai deskripsi positif selama Pencerahan setelah sudah diterapkan kepada mereka oleh para pemimpin gereja. Idenya tampaknya mengambilnya sebagai lencana kehormatan daripada menyembunyikannya. Maka kafir mulai digunakan sebagai label untuk gerakan filosofis yang didedikasikan untuk mereformasi masyarakat dengan menghilangkan pengaruh negatif agama tradisional, lembaga keagamaan, dan takhayul agama.

"Gerakan Kafir" ini sekuler, skeptis, dan ateistik, meskipun tidak semua anggota diidentifikasi sebagai ateis dan gerakan ini berbeda dari gerakan Pencerahan lainnya yang menganjurkan sekularisme dan anti-klerikalisme. Pada awal abad ke-20 label kafir tidak disukai karena terlalu banyak konotasi negatif dalam agama Kristen.

Banyak yang lebih memilih label "sekularisme" karena itu adalah sesuatu yang bisa diadopsi oleh ateis yang tidak beragama dan Kristen liberal bersama-sama. Yang lainnya, terutama mereka yang memiliki sikap lebih kritis terhadap agama tradisional, tertarik pada label "pemikir bebas" dan gerakan pemikir bebas.

Saat ini penggunaan label kafir relatif jarang terjadi, tetapi tidak sepenuhnya tidak pernah terjadi. Kafir masih membawa beberapa muatan negatif dari agama Kristen dan beberapa orang mungkin merasa bahwa penggunaannya berarti menerima konseptualisasi Kristen tentang cara memahami orang. Namun yang lain masih melihat nilai dalam mengambil julukan dan "memiliki" mereka melalui penggunaan baru dan asosiasi baru.

Ibadah Shinto: Tradisi dan Praktek

Ibadah Shinto: Tradisi dan Praktek

Cara Membuat Kotak Mantra Anda Sendiri

Cara Membuat Kotak Mantra Anda Sendiri

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik