https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Universalisme?

Universalisme (diucapkan yu-ni-VER- sul-iz- um ) adalah doktrin yang mengajarkan bahwa semua orang akan diselamatkan. Nama-nama lain untuk doktrin ini adalah pemulihan universal, rekonsiliasi universal, pemulihan universal, dan keselamatan universal.

Argumen utama untuk universalisme adalah bahwa Tuhan yang baik dan pengasih tidak akan mengutuk orang untuk siksaan kekal di neraka. Beberapa universalis percaya bahwa setelah periode pembersihan tertentu, Tuhan akan membebaskan penghuni neraka dan mendamaikan mereka dengan dirinya sendiri. Yang lain mengatakan bahwa setelah kematian, orang akan memiliki kesempatan lain untuk memilih Tuhan. Bagi sebagian orang yang menganut universalisme, doktrin ini juga menyiratkan bahwa ada banyak cara untuk masuk surga.

Dalam beberapa tahun terakhir, universalisme telah mengalami kebangkitan. Banyak penganut lebih suka nama yang berbeda untuk itu: inklusi, iman yang lebih besar, atau harapan yang lebih besar. Tentmaker.org menyebutnya "Injil Kemenangan Yesus Kristus."

Universalisme menerapkan bagian-bagian seperti Kisah Para Rasul 3:21 dan Kolose 1:20 yang berarti bahwa Allah bermaksud mengembalikan segala sesuatu ke keadaan semula yang murni melalui Yesus Kristus (Roma 5:18; Ibrani 2: 9), sehingga pada akhirnya semua orang akan dibawa ke dalam hubungan yang benar dengan Allah (1 Korintus 15: 24 28).

Tetapi pandangan seperti itu bertentangan dengan pengajaran Alkitab bahwa "semua yang memanggil nama Tuhan" akan dipersatukan dengan Kristus dan diselamatkan untuk selamanya, tidak semua orang pada umumnya.

Yesus Kristus mengajarkan bahwa mereka yang menolaknya sebagai Juruselamat akan menghabiskan kekekalan di neraka setelah mereka mati:

  • Matius 10:28
  • Matius 23:33
  • Matius 25:46
  • Lukas 16:23
  • Yohanes 3:36

Universalisme Mengabaikan Keadilan Tuhan

Universalisme berfokus secara eksklusif pada cinta dan belas kasihan Tuhan dan mengabaikan kesucian, keadilan, dan murka-Nya. Itu juga mengasumsikan bahwa kasih Allah tergantung pada apa yang ia lakukan untuk kemanusiaan, daripada menjadi atribut Allah yang ada sendiri yang hadir sejak kekekalan, sebelum manusia diciptakan.

Mazmur berulang kali berbicara tentang keadilan Allah. Tanpa neraka, akan seperti apa keadilan bagi pembunuh jutaan orang, seperti Hitler, Stalin, dan Mao? Universalis mengatakan pengorbanan Kristus di kayu salib memenuhi semua tuntutan untuk keadilan Allah, tetapi akankah keadilan bagi orang jahat untuk menikmati upah yang sama dengan mereka yang mati syahid bagi Kristus? Fakta bahwa seringkali tidak ada keadilan dalam kehidupan ini menuntut bahwa Allah yang adil memaksakannya di kehidupan selanjutnya.

James Fowler, presiden Kristus dalam You Ministries, mencatat, "Berkeinginan untuk fokus pada optimisme kemewahan kesempurnaan universal manusia, dosa, sebagian besar, tidak relevan ... Dosa diminimalkan dan diremehkan dalam semua pengajaran universalistik. "

Universalisme diajarkan oleh Origen (185 254 M) tetapi dinyatakan sebagai bid'ah oleh Konsili Konstantinopel pada tahun 543 Masehi. Ia menjadi populer kembali pada abad ke-19 dan mendapatkan daya tarik di banyak kalangan Kristen dewasa ini.

Fowler menambahkan bahwa salah satu alasan kebangkitan universalisme adalah sikap saat ini bahwa kita tidak boleh menghakimi agama, ide, atau orang apa pun. Dengan menolak menyebut sesuatu yang benar atau salah, universalis tidak hanya membatalkan kebutuhan akan pengorbanan penebusan Kristus — tetapi juga mengabaikan konsekuensi dari dosa yang tidak bertobat.

Sebagai sebuah doktrin, universalisme tidak menggambarkan satu denominasi atau kelompok agama tertentu. Perkemahan universalis mencakup anggota dari berbagai kategori doktrinal dengan keyakinan yang berbeda dan terkadang bertentangan.

Apakah Alkitab Kristen Salah?

Banyak universalisme bergantung pada premis bahwa terjemahan Alkitab salah dalam penggunaan istilah Neraka, Gehenna, kekal, dan kata-kata lain yang mengklaim hukuman kekal. Terlepas dari kenyataan bahwa terjemahan baru-baru ini seperti New International Version dan English Standard Version adalah upaya tim besar para sarjana Alkitab yang berpengetahuan luas, para universalis mengatakan istilah Yunani "aion, " yang berarti "zaman", telah secara konsisten diterjemahkan secara salah selama berabad-abad, mengarah ke doktrin palsu tentang panjangnya neraka.

Para pengkritik universalisme menyatakan bahwa istilah Yunani yang identik " aionas ton aionon, " yang berarti "zaman berabad-abad", digunakan dalam Alkitab untuk menggambarkan nilai kekal Allah dan api neraka abadi. Oleh karena itu, kata mereka, nilai Tuhan, seperti api neraka, harus dibatasi waktunya, atau api neraka tidak akan pernah habis, seperti layaknya harga Tuhan. Kritik mengatakan universalis mengambil dan memilih ketika aionas ton aionon berarti "terbatas."

Universalis menjawab bahwa untuk memperbaiki "kesalahan" dalam terjemahan, mereka sedang dalam proses memproduksi terjemahan Alkitab mereka sendiri. Namun, salah satu pilar kekristenan adalah bahwa Alkitab, sebagai Firman Tuhan, tidak dapat salah. Ketika Alkitab harus ditulis ulang untuk mengakomodasi suatu doktrin, itu adalah doktrin yang salah, bukan Alkitab.

Satu masalah dengan universalisme adalah bahwa ia memaksakan penghakiman manusia kepada Tuhan, mengatakan bahwa secara logis ia tidak bisa menjadi cinta yang sempurna sambil menghukum orang berdosa di neraka. Namun, Tuhan sendiri memperingatkan untuk tidak mengaitkan standar manusia kepadanya:

"Sebab pikiranku bukanlah pikiranmu, demikian juga caraku, menyatakan Tuhan. Karena langit lebih tinggi dari bumi, demikian juga jalanku lebih tinggi dari caramu dan pikiranku daripada pikiranmu. " (Yesaya 55: 8 9 NIV)

Sumber

  • gotquestions.org
  • Cairns, A., Kamus Istilah Teologis
  • Kristus dalam Kalian Ministries
  • tentmaker.org
  • carm.org
  • patheos.com
Apa itu Kekudusan Allah?

Apa itu Kekudusan Allah?

10 Langkah Reflexology Perawatan Tangan Sendiri

10 Langkah Reflexology Perawatan Tangan Sendiri

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka